Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(58)

hep ta hep ti

Empat hari kemudian dilaksanakanlah Pilkada serentak pertama Ranah Minang. Siangnya setelah shalat Zuhur, Gadih Minang, Emilia Maya Patopang dan Betty Maya Jambak, Viktor Tanjung, William Bronson Sikumbang, Dwiwarman Chaniago dan Maradona Koto, berkumpul di rumah nenek Julia Maya Panyalai.

Perwakilan peserta pulang basamo para tunduik dan anggota PPM Dunia itu berkumpul untuk merekap penghitungan suara sementara yang dilaporkan kawan-kawannya – yang dengan suka rela jadi saksi di setiap TPS nagari asa neneknya – dan melaporkannya ke WA masing-masing.

Sorenya – setelah shalat Asyar – mereka sudah memperoleh gambaran sementara, bahwa dari lima Urang Maya yang maju sebagai calon incumbent Bupati Singgalang, Tandikek, Talang, Sago, kelimanya kalah dari Ketua DPRD masing-masing. Bupati incumbent Marapi kalah tipis dari pesaingnya, Ketua DPRD Marapi. Ketua DPRD Marapi  menang tipis

arena menang telak di 15 calon nagari baru di luar Nagari Minang. Artinya, kelima belas ketua pengusul calon nagari baru di luar calon Nagari Minang telah mengingkari komitmennya.

Sore itu juga kekalahan kelima Urang Maya yang jadi incumbent bupati di daerah kabupatennya masing-masing, jadi objek berita  media massa dan sorotan  media sosial dalam mau pun luar negeri. Maka komisariat PPM Dunia sekaligus komisariat Persatuan Pemuda Minang (PPM) Dunia zona Amerika, Afrika, Asia, dan Eropa – yang tidak ikut pulang basamo – melalui Wa “PPM Dunia” mendesak Viktor Tanjung dan kawan-kawan menentukan sikap. Sedang kelima pengurus PPM, melalui SMS meminta Viktor Tanjung dan kawan-kawan, Gadih Minang dan kawan-kawan segera meresponnya.

Setelah bermusyawarah, Viktor Tanjung dan kawan-kawan, Gadih Minang dan kawan-kawan sepakat, nanti malam setelah Isya mereka berkumpul kembali di rumah nenek Julia Maya Panyalai, membahas apa sikap yang akan diambil itu. Malamnya setelah

Isya, mereka berkumpul di ruang tamu rumah nenek Julia Maya Panyalai, membahas apa sikap yang akan diambil akibat kekalahan telak bupati incumbent Marapi di wilayah kelima belas calon nagari baru di luar calon Nagari Minang itu.

“Da Viktor, sebelum kita menentukan sikap, cari tahu dahulu, kenapa masyarakat kelima belas calon nagari baru di luar calon

Nagari Minang memilih Pak Ketua DPRD Marapi, padahal ketua panitia pengusulnya telah berkomitmen memilih Pak Bupati incumbet Marapi,” kata Julia Maya Panyalai.

“Baik. Kita cari tahu melalui Ajo Karanggo,” kata Viktor Tanjung.

Viktor Tanjung menghidupkan HP-nya, mengeraskan volume suaranya, lalu memencet nomor HP Ajo Karanggo. Tersambung.

“Assalamualaikum Viktor,” kata Ajo Karanggo.

“Walaikumsalam Jo.”

“Ajo tahu maksud Viktor mengontak Ajo. Ingin tahu, kenapa masyarakat kami memilih Pak Ketua DPRD Marapi?”

“Ya. Kok gitu jadinya, Jo?”

“Dua hari sebelum Pilkada, Pak Ketua DPRD Marapi mengadakan pertemuan dengan kami, para ketua pengusul nagari baru di luar Nagari Minang.”

“Oh ya. Lalu?”

“Pak Ketua DPRD berjanji menggelar rapat paripurna pengesahan Ranperda menjadi Perda Tentang Pembentukkan danPemekaran Nagari Dalam Wilayah Daerah Kabupaten Marapi apabila …” kata Ajo Karanggo tergantung.

“Apabila dirinya terpilih sebagai Bupati Marapi.  Ya, Jo?”

“Ya. Karena kami sangat berharap wilayah kami jadi nagari, kami kerahkan warga untuk memilih Pak Ketua DPRD Marapi …”

“Berarti Ajo Karanggo dan kawan-kawan telah melanggar komitmen?”

“Ya. Mohon kami dimaafkan. Walaikumsalam!”

“Walaikummusalam!”

Julia Maya Panyalai menyikut Gadih Minang yang duduk di samping kirinya.

“Da Viktor, informasi dari Ajo Karanggo itu, tolong sampaikan kepada ayah Maya Jul yang pergi rapat ke rumah kakek Ajo Manih Koto,” kata Gadih Minang.

Viktor Tanjung pun mengontak ayah Julia Maya Panyalai. Tersambung.

“Assalamualaikum, Yah.”

“Walaimkumsalam. Ada kabar, Viktor?”

“Ya, Yah …”

Lalu Viktor Tanjung menyampaikan hasil komunikasinya dengan Ajo Karanggo itu, dan meminta ayah Julia Maya Panyalai menyampaikannya kepada pengurus PPM lainnya.

“Baik. Tunggu informasinya, kami rapatkan dahulu,” kata ayah Julia Maya Panyalai.

“Terima kasih, Yah,” kata Viktor Tanjung, mematikan HP-nya, dan meletakkannya di atas meja.

“Sambil menunggu, silahkan cicipi jegung rebus dan teh manis buatan nenek gue ini,” kata Julia Maya Panyalai.

“Ayo kawan-kawan,” kata Viktor Tanjung pula.

Mereka pun mencicipi jagung rebus dan teh manis itu.

Belum habis tercicipi, terdengar HP Viktor Tanjung berbunyi. Viktor Tanjung mengambil HP-nya yang tergeletak di atas meja.

“Dari ayah Maya Jul,” kata Viktor Tanjung dan mengeraskan volumenya.

“Assalamualaikum, Yah.”

“Walaikumsalam. Viktor, kami kelima pengurus PPM sudah bermusyawarah. Karena yang jadi pewaris Nagari Minang adalah

kalian, kami sepakat penentuan sikap diserahkan kepada kalian …”

“Kami, para tunduik dan anggota PPM Dunia yang pulang basamo, Yah?”

“Ya. Rancanglah konsepnya, musyawarah-mupakatkan untuk setuju tidak setujunya. Undang kelima pengurus PPM, kelima wali nagari asa nenek kalian, dan para kepala jorong dan pihak terkait lainnya. Walaikumsalam.”

“Walaikumusalam. Terima kasih, Yah,” kata Viktor Tanjung, lalu mematikan dan meletakkan HP-nya di atas meja.

Julia Maya Panyalai menyikut Gadih Minang yang sedang menekur menatap lantai. Gadih Minang seketika terkejut.

“Sebaiknya inisiator musyawarah-mupakatnya PPM Dunia didampingi pengarah dan panitia pelaksana para tunduik pulang basamo,” kata Gadih Minang

“Bagaimana kawan-kawan?” kata Viktor Tanjung melempar.

“Setuju!” jawab kawan-kawannya serentak.

Setelah permisi kepada nenek Julia Maya Panyalai, Gadih Minang dan kawan-kawan dengan bersepeda kembali ke rumah neneknya masing-masing. (bersambung)

 

274 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*