Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(57)

hep ta hep ti

Besok paginya urang sumando kelima nagari asa nenek mereka berunjuk rasa di kantor wali nagari masing-masing. Jadwalnya – sesuai SMS dari kakek Ajo Manih Koto – pukul sepuluh pagi. Gadih Minang dan kawan-kawan pun menghadirinya. Mereka dari rumah nenek Maya Panyalai ke sana dengan sepeda masing-masing. Pukul sepuluh kurang lima menit Gadih Minang dan kawan-kawan tiba di depan Kantor Wali Nagari Marapi.

Di halamannya, tampak puluhan pengunjuk rasa berbaris dengan rapi menghadap Pak Wali Nagari, Pak Ketua BPAN, Pak Ketua KAN, dan Pak Ketua BMASN Marapi. Keempat pimpinan lembaga Pemerintahan Marapi itu berdiri berdampingan di depan teras Kantor Wali Nagari Marapi. Gadih Minang dan kawan-kawan dengan diam-diam menggiring sepeda menuju tempat parkir.

Sekretaris Nagari Marapi yang berdiri di bawah atap tempat parkir, melirik kedatangan mereka. Dengan spontan ia melangkah menuju barisan pimpinan lembaga Pemerintahan Nagari Marapi berdiri, lalu membisikkan kedatangan mereka kepada Pak Wali Nagari Marapi.

Pak Wali Nagari Marapi melirik ke arah Gadih Minang dan kawan-kawan yang baru selesai memarkir sepeda, lalu mengkode mereka dengan menggerakkan telapak tangan kanannya ke arah dadanya. Gadih Minang dan kawan-kawan pun beriringan melangkah menuju teras Kantor Wali Nagari Marapi.

“Silahkan berdiri di kiri dan kanan kami,” kata Pak Wali Nagari Nagari.

Gadih Minang dan kawan-kawan pun berjalan beberapa langkah, kemudian berdiri di samping ke empat pimpinan lembaga Pemerintahan Nagari Marapi itu. Setelah berdiri, mereka menghadap kepada pengunjuk rasa dan memberi salam dengan kedua telapak tangan di dada. Para pengunjuk rasa membalasnya dengan cara yang sama. Pak Wali Nagari Marapi melirik pimpinan lembaga mitranya, dan Gadih Minang dan kawan-kawan.

“Sudah bisa dimulai?” kata Pak Wali Nagari Marapi melempar.

Mereka serentak menganggukkan kepalanya.

“Pandeka, silahkan sampaikan orasi dengan santun,” kata Pak Wali Nagari Marapi.

Pandeka pun balik kanan gerak, dan memberi kode dengan menunjukkan dua jari kanannya ke udara. Dua kawannya dengan langkah tegap maju ke depan. Salah seorang di antaranya memegang lipatan spanduk.  Setelah balik kanan, keduanya merapatkan barisannya. Yang berdiri  di sebelah kiri menyerahkan kayu perentang spanduk kepada kawannya.

“Siap gerak!” kata Pandeka.

Keduanya dengan sigap merentang sebuah spanduk. Gadih Minang dan kawan-kawan membaca tulisannya: Anak Kami Dibesarkan dengan Beras Dibeli Bukan dengan Beras Gratis! Pecat Parik Paga Nagari! Pembuatnya – di sebelah kiri spanduk – Persatuan Urang Sumando Nagari Marapi. Sponsornya – di sebelah kanan spanduk – foto Pak Ketua DPRD Marapi yang juga  calon bupatiMarapi.

Pak Ketua KAN Marapi berbisik kepada Pak Wali Nagari Marapi. Setelah mendengarnya, Pak Wali Nagari Marapi mengangguk.

“Tolong lipat spanduk Saudara. Kita berdialog di aula,” kata Pak Wali Nagari Marapi.

“Bubar gerak, langsung ke aula!” kata Pandeka.

Mereka pun melangkahlah dengan tertib dan beriringan memasuki aula. Sekretaris Nagari Marapi mengatur tempat duduk mereka. Pak Wali Nagari Marapi dan pimpinan lembaga mitranya: Pak Ketua BPAN, Pak

Ketua KAN, Pak dan Ketua BMASN Marapi, duduk di belakang barisan meja di atas pentas aula. Gadih Minang dan kawan-kawan duduk di barisan kursi disamping kanan depan aula. Pandeka koordinator Persatuan Urang Sumando Nagari Marapi duduk di barisan kursi sebelah kiri Gadih Minang dan kawan-kawan. Di samping kiri dan kanan Pandeka, duduk kelima koordinator urang sumando korong se-Nagari Marapi. Para anggotanya, duduk di kursi di tengah-tengah aula.

“Pandeka, sudah bisa dialog dimulai?” tanya Pak Wali Nagari Marapi.

Pandeka melirik ke tengah aula. Tampak para anggotanya sudah duduk pada tempatnya. Pandeka mengacungkan jempol jari tangan kanannya ke atas kepalanya.

“Kenapa parik paga korong harus dipecat?” kata Pak Wali Nagari Marapi.

Pandeka mengangkat tangannya.

“Silahkan, to de poin saja.”

“Anak kami dibesarkan dengan beras dibeli, bukan dengan beras gratis. Yang berhak menegur atau menghardik adalah ayahnya, bukan parik paga korong,” kata Pandeka dari tempat duduknya.

“Pandeka, bukankah maksud dan tujuan adik-adik ini membangkit batang terendam melalui pembinaan akhlak umbuik mudo korong usia sekolah. Jika mereka nantinya seperintah parik paga korong, hidup dan kehidupan masyarakat nagari akan sesuai dengan adaik basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai?”

“Kami akui tujuan adik-adik ini baik, tetapi kami dituding  tidak mampu membina anak sendiri. Oleh karena itu, pecat parik paga korong!” kata Pandeka dengan kerasnya.

“Segera kami tindak lanjuti. Unjuk rasa selesai!”

Para urang sumando itu pun dengan tertib meninggalkan aula Kantor Wali Nagari Marapi. Khusus Parewa dan Pandeka sambil melangkah melambaikan tangannya kepada Gadih Minang dan kawan-kawan.

Keempat pimpinan lembaga Pemerintahan Nagari Marapi memandang langkah mereka sambil menggelengkan kepalanya. Setelah semuanya keluar, Gadih Minang dan kawan-kawan pun permisi kepada keempat pimpinan Lembaga Pemerintah Nagari Marapi itu. Mereka beriringan melangkah menuju tempar pakir. Setelah mengambil sepeda, dengan muka masam mereka racaklah menuju rumah neneknya masing-masing. (Bersambung)

 

118 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*