Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(5)

Gadih Minang menampilkannya di layar Infokus, Globalisasi dan digitalisasi telah menjajah dan memperbudak bangsa dan negara kita. Tanpa mempertimbangkan bahwa bangsa kita pada umumnya beradat yang kawi dan beragama berketuhanan yang Mahaesa, perumus kebijakkan dan pengambil keputusan pemerintah pusat mengaminkan masuknya produk industri automotif, elektronik, dan teknologi informasi Negara Asing ke negara kita.

Akibatnya terjadilah krisis jati diri. Gaya hidup dan perilaku generasi muda yang bermukim di kota metropolis nyaris seperti Urang Asing yang pragmatis, sekuler, bergaul bebas, individualis, konsumtif, dan hedonis. Di kota-kota metropolis NKRI, perbuatan maksiat yang tidak selaras dengan adat yang kawi dan agama yang berketuhanan yang Mahaesa seperti berjudi, menenggak miras, memakai Narkoba, berzina, lesbian, gay, biseksual dan transjender, pada umumnya bukan lagi perbuatan yang nyaris tabu.

Nagari dan atau Desa adalah pemerintahan terendah dalam sistempemerintahan NKRI. Generasi mudanya adalah benteng sekaligus atol ketahanan bangsa dan negara. Jika tidak ingin bangsa kita tertimpa lagi musibah akibat tak menghindahkan larangan dan tak melaksanakan perintah-Nya, perlu dilakukan gerakkan sehingga generasi muda Nagari dan atau Desa dapat berperan sebagai benteng sekaligus atol ketahanan bangsa dan negara dari penjajahan dan perbudakan virus negatif globalisasi dan digitalisasi.

Untuk generasi muda nagari asa nenek dan kakek kita, penggeraknya adalah pasangan tunduik KP PPM Kota Bandung. Gerakkannya dinamakan: “Sebelum Resmi Pulang Ka Bako, Para Tunduik KP PPM Kota Bandung Pulang Basamo Dahulu Ke Ranah Minang, Guna Berbuat Kebajikkan dan Kebaikkan di Nagari Asa Nenek dan Kakek”.

“Selesai,” kata Gadih Minang.

“Gimana kawan-kawan?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

Kawan-kawannya dengan serentak mengacungkan jari jempolnya ke atas kepalanya.

Ajo Manih Koto menggelengkan kepalanya.

“Baik. Kita lanjut dengan dasar pemikirannya. Gadih, tampilkan deskripsinya di layar Infokus,” kata

Julia Maya Panyalai.

Gadih Minang menampilkan deskripsi dasar pemikiran dimaksud di layar Infokus.

Berbuat kebajikan dan kebaikan di nagari asa nenek dan kakek sesuai firman Allah SWT dalam Al-

Quran dan sabda Nabi Besar Muhammad SAW.

“Selesai,” kata Gadih Minang.

“Gimana kawan-kawan?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

“Setuju!” jawab mereka serentak.

Ajo Manih Koto menggarut kepalanya yang seketika terasa gatal.

“Gadih, tampilkan visinya,” kata Julia Maya Panyalai.

Gadih Minang pun menampilkan visi dimaksud di layar Infokus.

“Terwujudnya nagari asa nenek dan kakek para tunduik KP PPM Kota Bandung yang nyaman dan

sejahtera masyarakatnya berdasarkan adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan

syarakmangato adat mamakai, atau berdasarkan kepada adat yang kawi dan agama yang berketuhanan

yang Mahaesa”.

“Selesai,” kata Gadih Minang.

“Gimana kawan-kawan?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

“Setuju!” jawab mereka serentak.

Ajo Manih Koto kembali menggarut-garut kepalanya yang sebenarnya tidak gatal.

“Baik. Kita lanjutkan dengan bagian berikutnya. Gadih, tampilkan misinya di layar Infokus,” ujar Julia

Maya Panyalai.

Gadih Minang menampilkan misi dimaksud di layar Infokus. Pertama, terbentuknya kembali Nagari Minang, nagari bako pulang basamo tunduik bujang dan anggota Persatuan Pemuda Maya atau PPM Dunia.

Kedua, terbangunnya kembali Nagari Minang yang nyaman dan sejahtera masyarakatnya berdasarkan adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai, atau berdasarkan kepada adat yang kawi dan agama yang berketuhanan yang Mahaesa.

“Selesai,” kata Gadih Minang.

“Gimana kawan-kawan?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

“Setuju!” jawab kawan-kawan serentak.

Ajo Manih Koto menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Gadih, tampilkan jadwalnya?”

Gadih Minang menampilkan jadwal dimaksud di layar Infokus.

Jadwal: Setelah semua tunduik padusi diwisuda.

“Gimana kawan-kawan?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

“Setuju!” jawab mereka serentak.

Ajo Manih Koto mengucap di dalam hatinya.

“Gadih, tampilkan programnya.”

Gadih Minang menampilkan program dimaksud di layar Infokus. Pertama, peningkatan kenyamanan dan kesejahteraan masyarakat nagari asa nenek tunduik padusi berdasarkan adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai, atau berdasarkan kepada adat yang kawi dan agama yang berketuhanan yang Mahaesa.

Kedua, pembentukkan dan pembangunan kembali Nagari Minang – nagari bako para tunduik bujang dan pulang basamo anggota PPM Dunia sehingga hidup dan kehidupan masyarakatnya nyaman dan sejahtera berdasarkan adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai, atau berdasarkan kepada adat yang kawi dan agama yang berketuhanan yang Mahaesa.

“Selesai,” kata Gadih Minang.

“Gimana kawan-kawan?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

“Setuju!” jawab kawan-kawannya.

Ajo Manih Koto mengeritkan keningnya.

“Kita lanjutkan dengan yang berikutnya. Gadih, tampilkan rencana kegiatannya.” (Bersambung)

152 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*