Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(45)

“Assalamualaikum Yuang.”

“Walaikumsalam, jadi Sekna Marapi serahkan kepada Panitia Pembentukkan Nagari Minang, surat pemberitahuan Pansus meninjau Korong Bodi Panyalai?”

“Maaf Yuang saya lupa. Hari itu mendadak saya pulang ke kampung rang rumah. Ada dunsanaknya meninggal dunia.”

“Maaf Pak Sek, saya yang salah,” kata Yuang Asril dengan muka pucat.

“Yuang, keluarlah,” kata Pak Bupati Marapi.

Fhadly Ajudan Bupati Marapi membuka pintu. Yuang Asril bergegas keluar.

“Plt Sekwan, beritahu Pak Ketua Dewan,” kata Pak Bupati Marapi.

Plt Sekwankab Marapi segera mengontak dengan HP-nya. Tersambung.

Lalu Plt Sekwankab Marapi menjelaskan, mengapa Panitia Pembentukkan Nagari Minang tidak mendampingi Pansus di lapangan. Pak Ketua DPRD Marapi berjanji mengkomunikasikan dengan Ketua Pansus, dan segera menyampaikan hasilnya. Plt Sekwankab Marapi mematikan HP-nya. Kakek Ajo Manih Koto, ayah Julia Maya Panyalai, dan Pak Bupati memandang Plt Sekwankab Marapi.

Plt Sekwankab Marapi menekur. Tak seorang pun yang berbicara. Sejenak sunyi. Terdengar pintu diketuk tiga kali. Fhadly Ajudan Bupati Marapi membuka pintu. Seseorang masuk. Rupanya Gayus Dhanil Ketua DPRD Marapi.

“Assalamualaikum,” kata Ketua DPRD Marapi.

“Walaikumsalam,” kata Plt Sekwankab Marapi.

Ketua DPRD Marapi melangkah ke kursi Pak Bupati Marapi. Sebelum duduk, ia salami Pak Bupati Marapi, kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai. Setelah duduk di samping Pak Bupati Marapi, Ketua DPRD Marapi menengadahkan kepalanya, dan menarik napas beberapa jenak. Pak Bupati, Plt Sekwankab Marapi, kakek Ajo Manih Koto, dan ayah Julia Maya Panyalai memperhatikannya dengan diam.

“Saya sudah menyampaikan kepada kawan-kawan Pansus. Mereka enggan menanggapi. Saya tidak paham, apa maksud dan tujuannya?” kata Ketua DPRD Marapi.

Pak Bupati Marapi menengadahkan kepalanya. Plt Sekwankab Marapi menekur menatap meja kerjanya.

Sayup-sayup terdengar bunyi Gandang dan Tasa ditabuh orang. Bunyinya makin lama semakin keras terdengar. Pak Bupati Marapi dan Ketua DPRD Marapi serentak berdiri, lalu melangkah dan berhenti di samping jendela.

Tampak dari kaca jendela, di halaman gedung dewan, dua orang sambil berjalan menabuh Gandang dan Tasa. Di belakangnya, berjalan beriringan masyarakat pengusul nagari baru yang tidak dibenarkan masuk ke gedung dewan. Setelah berhenti, seseorang mengaturnya menjadi enam belas barisan. Yang berdiri paling depan, memamerkan plank papan nama nagari baru yang mereka usulkan.

Tiba-tiba datang seseorang dengan Toa di tangan, lalu berhenti di depan penabuh Gandang dan Tasa. Setelah melihat ke kiri, ke kanan dan ke belakang, ia beri kode dengan menaikkan telapak tangan kanannya ke atas. Bunyi Gandang dan Tasa pun semakin bertalu-talu. Sekitar dua menit kemudian, ia beri lagi kode dengan menurunkan tangan kanannya. Bunyi Gandang dan Tasa pun berhenti.

“Pak Ketua Dewan, segeralah pimpin rapat. Kami jangan digantung tak bertali,” teriaknya dengan Toa.

“Astagfirullah. Masyarakat pengusul nagari baru berunjuk rasa,” kata Pak Bupati Marapi.

Kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai segera bangkit dari tempat duduknya, lalu melangkah dan berdiri di depan jendela.

“Mak Datuak, siapa yang memegang Toa itu?” tanya Ketua DPRD Marapi sambal melirik kakek Ajo Manih Koto.

“Bujang Angek, dubalang Korong tertinggal Bodi Panyalai,” jawab kakek Ajo Manih Koto.

“Pak Ketua, bagaimana solusinya?” tanya Pak Bupati Marapi.

“Saya kontak dulu Ketua Pansus,” kata Ketua DPRD Marapi.

Ketua DPRD Marapi segera menghidupkan HP-nya. Setelah hidup, ia keraskan volume suaranya, lalu memencet nomor Ketua Pansus. Tersambung

“Assalamualaikum Ketua.”

“Walaikumsalam Ketua Pansus.”

“Ada apa Ketua?”

“Ke-16 massa pengusul nagari baru, sedang unjuk rasa di halaman gedung dewan. Mereka menuntut kita segera rapat.”

“Baik. Kami segera ke gedung dewan.”

Ketua DPRD Marapi mematikan HP-nya.

“Ayo kita ke ruang rapat,” kata Pak Bupati Marapi.

Mereka pun melangkah beriringan memasuki ruang sidang. Terdengar tepuk tangan yang meriah dari keenam belas delegasi masyarakat pengusul nagari baru.

Pak Bupati dan Ketua DPRD Marapi duduk di belakang barisan meja di atas pentas aula yang ada papan nama jabatannya. Setelah duduk, Ketua DPRD Marapi bergantian menyalami dua Wakil Ketua DPRD Marapi yang duduk di sebelah kirinya. Selanjutnya Ketua DPRD Marapi melirik deretan meja di depannya. Tampak di deretan meja sebelah kiri, ketua dan anggota Pansus sudah duduk di kursinya. Di samping kiri dan kanan Pansus, sudah duduk pula pimpinan dan anggota  Komisi I, II dan III.

Ketua DPRD melirik Plt Sekwankab Marapi yang duduk di belakang barisan meja di pojok kanan pentas aula. Plt Sekwankab Marapi berdiri, lalu berjalan beberapa langkah. Setelah dekat, ia serahkan sebuah map berisi daftar hadir anggota dewan kepada Ketua DPRD Marapi. Setelah menyerahkannya, Plt Sekwankab Marapi segera kembali ke tempak duduknya.

“Assalamualaikum,” kata DPRD Marapi.

“Walaikumsalam!” jawab yang hadir.

“Sebelum rapat dibuka, perlu saya sampaikan bahwa dari 50 orang anggota dewan, hadir 25 orang, 25 orang lagi berhalangan, apakah rapat bisa dilanjutkan?” kata Ketua DPRD Marapi melempar setelah melirik daftar hadir anggotanya.

“Lanjut!” jawab anggota dewan yang hadir serentak.  (Bersambung)

146 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*