Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(44)

hep ta hep ti

Seminggu kemudian, DPRD Marapi menggelar rapat yang mengundang ke-16 delegasi masyarakat pengusul nagari baru. Rapatnya dijadwalkan pukul sepuluh pagi. Pukul sembilan lewat lima puluh menit, dari rumah nenek Julia Maya Panyalai, delegasi pengusul pembentukkan Nagari Minang dengan tiga Kereta Kencana yang disaisi kakek Ajo Manih Koto, ayah Viktor Tanjung, dan ayah Julia Maya Panyalai dengan hati gadang tiba di tempat parkir DPRD Marapi.

Setelah menambatkan ketiga kereta, mereka melangkah beriringan menuju pintu masuk gedung DPRD Marapi. Plt Sekwankab Marapi yang berdiri di belakang pintu, mempersilahkan mereka memasuki ruang rapat. Mereka pun masuk beriringan mengikuti langkah Plt Sekwankab Marapi. Di dalam ruangan, tampak para delegasi masyarakat pengusul nagari baru yang lain sudah duduk di belakang barisan meja yang ada papan nama nagarinya.

Plt Sekwan mempersilahkan mereka duduk di barisan meja yang terpajang papan nama delegasi pengusul Nagari Minang. Setelah duduk di samping kanan Julia Maya Panyalai, Gadih Minang melirik ke atas pentas. Tampak dua Wakil Ketua DPRD Marapi duduk di belakang meja pimpinan rapat. Di depan pentas tampak kursi anggota dewan masih banyak yang kosong. Di kirinya, telah penuh oleh pejabat Pemkab Marapi. Bahkan ada yang berdiri di bagian belakangnya.

Kakek Ajo Manih Koto melihat jam tangannya. Beberapa saat lagi hari mendekati pukul sepuluh. Tanda-tanda rapat akan dimulai belum juga tampak. Pak Ketua DPRD, Pak Bupati, dan Pak Kapolres Marapi belum juga memasuki ruang rapat. Kakek Ajo Manih Koto me-SMS ajudan: Di mana Pak Bupati?

“Pak Bupati di ruang kerja Plt Sekwan,” balas ajudan segera.

Setelah membacanya, kakek Ajo Manih Koto mengajak ayah Julia Maya Panyalai ke ruang Plt Sekwan.

Gadih Minang dan kawan-kawan keheranan. Delegasi pengusul nagari baru lainnya memandang langkah keduanya dengan kening berkerut.

Kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai tiba di depan ruang kerja Plt Sekwankab Marapi.

Fhadly Ajudan Bupati Marapi yang menunggu di depan pintu, mempersilahkan keduanya masuk. Setelah masuk, keduanya menyalami Pak Bupati dan Plt Sekwankab Marapi.

“Silahkan duduk,” kata Plt Sekwankab Marapi.

Kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai duduk di kursi panjang di samping kanan Pak

Bupati Marapi. Sejenak sunyi. Pak Bupati melirik Plt Sekwankab Marapi.

“Apa maksud Mak Datuak kemari?” tanya Plt Sekwankab Marapi.

“Kenapa Pak Ketua DPRD Marapi belum juga memasuki ruang rapat?”

“Tim Pansus Pembentukkan dan Pemekaran Nagari Dalam Wilayah Daerah Kabupaten Marapi tidak mau menghadiri sidang.”

“Apa sebabnya?”

“Mereka merasa dilecehkan …”

“Dilecerhkan bagaimana?’

“Ketika meninjau Korong tertinggal Bodi Panyalai Nagari Marapi, tak

seorang pun Panitia Pembentukkan Nagari Minang yang mendampingi di

lapangan.”

“Astagfirullah!” ucap kakek Ajo Manih Koto.

Pak Bupati Marapi melirik ayah Julia Maya Panyalai.

“Ada surat pemberitahuannya?” tanya ayah Julia Maya Panyalai.

“Ada.”

“Kami para panitia tidak menerima suratnya.”

Pak Bupati Marapi terkejut.

“Sekwan, cari tahu, di mana tersangkutnya surat Pansus itu,” kata Pak Bupati Marapi.

Plt Sekwan menekan bel. Wat Kamek, Sesprinya segera masuk.

“Ada apa Pak Sek?” tanyanya di depan pintu.

“Kamek, tolong panggilkan Kasi Humas. Suruh dia kemari.”

Wat Kamek segera melangkah ke ruang kerja Bagian Umum dan Humas Sekretariat DPRD Marapi dimaksud. Pak Bupati, kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai, memandang Plt Sekwankab Marapi yang duduk menekur.

Tak seorang pun yang bicara. Sejenak sunyi. Terdengar pintu diketuk tiga kali. Fhadly Ajudan Bupati Marapi membuka pintu. Yuang Asril, Kasi Humas Setwan Marapi masuk dan berdiri di samping ajudan.

“Ada apa Pak Plt Sekwan?” katanya.

“Surat pemberitahuan Pansus meninjau Korong Bodi Panyalai, ada disampaikan kepada Panitia Pembentukkan Nagari Minang?”

“O, itu. Sebentar Pak Sek, saya cek dahulu buku agenda surat masuk dan surat keluar.”

“Silahkan. Segera kembali,” kata Plt Sekwankab.

Yuang Asril bergegas pergi. Pak Bupati Marapi mengulum senyumnya. Begitu juga kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai. Terdengar pintu diketuk tiga kali.

Fhadly Ajudan Bupati Marapi membuka pintu. Yuang Asril masuk memegang sebuah buku agenda.

“Bagaimana?” tanya Plt Sekwankab Marapi.

“Suratnya ada diserahkan. Penerimanya kawan saya, sekretaris Nagari Marapi,” kata Yuang Asril.

“Kok dia yang menerima?” tanya Plt Sekwankab Marapi.

“Kebetulan dia ke gedung dewan mencari kawannya yang anggota DPRD Marapi. Katanya, rumahnya melewati rumah ketua Panitia Pembentukkan Nagari Minang. Jadi, saya titipkan surat itu kepadanya. Ia tandatangani tanda terimanya.”

“Mana?” tanya Plt Sekwankab Marapi.

Yuang Asril memperlihatkan buku agenda yang ada nama dan tanda tangan sekretaris Nagari Marapi itu kepada Plt Sekwan.

“Pak Datuak ini ketua panitianya, tidak ada menerimanya,” tukas Plt Sekwankab Marapi.

Muka Yuang Asril seketika memerah.

“Kontak Sekretaris Nagari Marapi. Di mana tersangkutnya surat itu.”

Yuang Asril segera mengontak dengan HP-nya. (Bersambung).

 

 

 

 

174 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*