Membangkit Batang Terendam Minangkacau

42

Aspem Setdakab Marapi itu pun keluar membawa berkas permohonan pengusulan pembentukkan Nagari Minang itu. Fhadly Ajudan Bupati bergantian mengontak Pak Sekdakab dan Plt Sekwankab Marapi dimaksud melalui pesawat telepon. Pak Bupati Marapi menengadahkan kepalanya, lalu menarik napas beberapa jenak. Mereka memandang dengan diam.

“Kita sebagai kepala daerah harus tegas dan lugas. Kalau tidak, bisa dijadikan boneka oleh aparatur sipil negara,” kata Pak Bupati  Marapi.

Terdengar pintu diketuk. Fhadly Ajudan Bupati membuka pintu. Sekdakab dan Plt Sekwankab Marapi masuk beriringan. Fhadly Ajudan Bupati berdiri di pintu. Gadih Minang dan Julia Maya Panyalai berdiri. Sekdakab Marapi dan Plt Sekwankab Marapi duduk di kursi yang ditinggalkan Gadih Minang dan Julia Maya Panyalai tadi. Tak sorang pun yang bicara. Sejenak sunyi.

“Pak Sekda …” kata Pak Bupati Marapi tertahan.

“Ya.”

“Benar sudah diajukan ke DPRD …”

“Apa Pak Bupati?”

“Ranperda Tentang Pembentukkan dan Pemekaran Nagari baru?”

“Ya.”

“Kapan?”

“Minggu lalu.”

“Bukankah jadwal pengajuannya masih seminggu lagi?”

Pak Sekdakab Marapi diam. Mukanya tampak sekejap memerah. Terdengar pintu diketuk. Fhadly Ajudan Bupati Marapi membuka pintu. Bahar Wisman Aspem Setdakab Marapi masuk, lalu meletakkan dua buah map di atas meja di depan Sekdakab Marapi.

Sekdakab Marapi membuka map pertama. Isinya, surat pengajuan kembali Ranperda dimaksud. Setelah memaraf lembaran pertinggalnya, Pak Sekdakab Marapi menyerahkannya kepada Pak Bupati Marapi. Pak Bupati Marapi pun menandatangani lembaran pertinggalnya, dan lembaran asli di belakang lembaran pertinggal.

Selanjutnya Sekdakab Marapi membuka isi map kedua. Isinya, Ranperda Tentang Pembentukkan dan Pemekaran Nagari Dalam Wilayah Daerah Kabupaten Marapi. Setelah memaraf halaman terakhir untuk pertinggalnya,  Sekdakab menyerahkannya kepada Pak Bupati Marapi.

Pak Bupati Marapi pun menandatangani lembaran pertinggalnya, dan lembaran asli di belakang lembaran pertinggal. Setelah Aspem Setdakab memberi stempel, Pak Bupati Marapi menyerahkan kedua map itu kepada Plt Sekwankab. Plt Sekwankab membolak-balik halaman lampirannya.

“Dokumennya belum lengkap, Pak,” kata Plt Sekwankab setelah selesai membolak-baliknya.

Pak Bupati Marapi terkejut.

“Apanya yang kurang?” tanya Pak Bupati Marapi.

“Rekomendasi bersedia melepas korong tertinggal Koto Chaniago Nagari Singgalang, Jambak Patopang Nagari Tandikek, Guci Sikumbang Nagari Talang, dan Piliang Tanjung Nagari Sago, dari pemerintah kabupaten masing-masing?” kata Plt Sekwankab.

“Masing-masing Pak Bupati sudah mengirimnya via faximile dua hari lalu,” sela Gadih Minang.

“Pasti masih di ruang santel. Ajudan, minta Kabag Umum dan Santel mengantarnya ke sini!” kata Pak Bupati Marapi.

Fhadly Ajudan Bupati Marapi segera mengontak Kabag dimaksud melalui pesawat telepon. Pak Bupati Marapi menggeleng-gelengkan kepalanya. Yang lainnya diam. Sejenak sunyi. Terdengar pintu diketuk tiga kali. Fhadly Ajudan Bupati Marapi membuka pintu.

Kabag Umum dan Santel Setdakab Marapi masuk membawa faximile dimaksud, dan menyerahkannya kepada Sekdakab. Sekdakab Marapi menelitinya dengan seksama, kemudian  menyerahkannya kepada Pak Bupati Marapi. Setelah menelitinya sejenak, Pak Bupati Marapi menyerahkannya kepada Plt Sekwankab. Plt Sekwankab menyatukannya dengan dokumen lainnya. Kemudian Sekdakab dan Plt Sekwankab keluar.

Setelah keduanya tidak tampak lagi, kakek Ajo Manih Koto permisi kepada Pak Bupati Marapi. Lalu mereka beriringan ke luar dari ruang kerja Pak Bupati Marapi.  Sesampai di tempat parkir, masing-masing saisnya melepas tambatan Kereta Kencana, lalu beriringan kembali ke rumah nenek Julia Maya Panyalai.

Tiga puluh menit kemudian sampailah di sana. Dan dari sana, Gadih Minang dan kawan-kawan dengan hati gadang bersepeda ke rumah nenek masing-masing. (Bersambung)

 

226 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*