Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(42)

hep ta hep ti

Besoknya pukul delapan pagi, dengan didampingi Pak Wali Nagari Marapi, Panitia Pembentukkan Nagari Minang mengantar berkas pengusulan nagari mereka ke Kantor Bupati Marapi. Dengan hati gadang, mereka berangkat dari rumah nenek Julia Maya Panyalai dengan dua Kereta Kencana. Yang perempuannya menaiki Kereta Kencana yang disaisi ayah Julia Maya Panyalai. Yang lelakinya menaiki Kereta Kencana yang disaisi kakek Ajo Manih Koto. Tiga puluh menit kemudian, sampailah mereka di Kantor Bupati Marapi. Setelah menambat  kedua kereta di tempat parkir, mereka melangkah beriringan menuju ruang Sespri Bupati Marapi.  Setiba di depan pintu, mereka berpapasan dengan Pak Sekdakab yang baru keluar dari ruang kerja Pak Bupati Marapi.

“Selamat siang Pak Sekda,” sapa Pak Wali Nagari Marapi.

Pak Sekdakab Marapi berhenti dan memandangnya sekilas.

“Selamat siang. Ada urusan apa Pak Wali?” kata Sekdakab Marapi Gani Dirman.

“Mengantar berkas pengusulan Nagari Minang.”

“Mana berkasnya?”

Pak Wali Nagari Marapi melirik Gadih Minang. Gadih Minang mengeluarkan berkas dimaksud dari dalam tas, dan menyerahkannya kepada Pak Sekdakab Marapi. Setelah di tangannya, Pak Sekdakab Marapi menelitinya dengan membolak-balik halamannya.

“Persyaratannya lengkap, tetapi sudah terlambat,” kata Pak Sekdakab Marapi, dan menyerahkannya kembali kepada Gadih Minang.

Gadih Minang memasukkannya kembali ke dalam tasnya. Pak Wali Nagari Marapi memandang kakek

Ajo Manih Koto. Kakek Ajo Manih Koto memandang Gadih Minang.

“Kok terlambat Pak Sekda?” tanya Gadih Minang.

“Ranperdanya sudah seminggu diajukan ke DPRD Marapi.”

Gadih Minang terdiam. Pak Sekdakab Marapi melangkah meninggalkan mereka. Kakek Ajo Manih Koto mengkode Gadih Minang dengan menggerakkan telapak tangan kanannya ke depan. Mereka melangkah menuju pintu ruang Sespri Pak Bupati Marapi.

“Assalamualaikum,” kata Gadih Minang di depan pintu.

“Walaikumsalam, silahkan masuk,” kata Sespri Bupati Marapi Nelly Esye.

Mereka pun masuk beriringan.

“Panitia pengusulan pembentukkan Nagari Marapi?” tanyanya.

“Ya,” jawab Gadih Minang.

Sespri Bupati mengetuk pintu ruang kerja Bupati Marapi. Fhadly Ajudan Bupati Marapi membuka pintu.

“Silahkan masuk,” katanya.

Mereka pun masuk beriringan.

“Assalamualaikum,” kata kakek Ajo Manih Koto.

“Walaikumsalam, silahkan duduk,” kata Pak Bupati Marapi dari tempat duduknya.

Mereka pun duduk di kursi tamu di ruang kerja Pak Bupati Marapi. Pak Bupati Marapi berdiri, melangkah dan duduk di kursi di depan mereka. Gadih Minang mengeluarkan dari dalam tas map berkas permohonan pembentukkan Nagari Minang, lalu menyerahkannya kepada Pak Bupati Marapi. Setelah membolak-balik halamannya, Pak Bupati Marapi menulis disposisi: Sekdakab, segera tindak lanjuti, lalu meletakkannya di atas meja.

Kakek Ajo Manih Koto teringat Sekdakab Marapi tadi. Beliau kode Gadih Minang dengan mengerutkan kedua alis matanya ke atas.

“Pak Bupati …” kata Gadih Minang tertahan.

“Ya. Apa?”

“Sebelum masuk, kami berpapasan dengan Pak Sekda.”

“Oh, ya. Beliau baru saja menemui bapak. Ada apa?” kata Pak Bupati Marapi.

“Kata Pak Sekda, pengusulan pembentukkan Nagari Minang sudah terlambat. Ranperdanya sudah

diajukan ke DPRD Marapi seminggu lalu,” kata Gadih Minang.

“Masa iya?”

“Benar Pak Bupati,” tukas Pak Wali Nagari Marapi.

“Ajudan, panggil Aspem.”

Fhadly Ajudan Bupati Marapi mengontak Aspem – Asisten Pemerintahan – Setdakab Marapi dimaksud melalui pesawat telepon.

“Sambil menunggu, silahkan cicipi snek kotak ini,” kata Pak Bupati Marapi.

Mereka pun sontak membuka kotak snek di depan tempat duduk masing-masing.  Dengan diam mereka cicipi snek itu. Tak cukup dua menit, snek itu ludes.

Terdengar pintu diketuk tiga kali. Fhadly Ajudan Bupati Marapi melangkah dan membuka pintu. Aspem Setdakab Marapi Bahar Wisman masuk dan duduk di kursi disamping kanan Pak Bupati Marapi.

“Ada apa Pak Bupati?” kata Aspem Setdakab Marapi.

“Aspem Setdakab, tahun ini berapa target kita untuk membentuk nagari baru?”

“Enam belas, termasuk penggabungan dua nagari menjadi sebuah nagari. Karena secara geografis, SDA dan SDM sulit dikembangkan. Untuk menjalankan roda pemerintahan dan pembangunan mengandalkan dana APBD.”

“Jangan digabung. Pemerintah Pusat baru saja mensahkan UU Tentang Desa. Rugi kita, kabupaten lain

berlomba-lomba memperbanyak pembentukkan dan pemekaran nagari, atau nama lain dari desa.”

“Tapi Pak Bupati …” kata Aspem Setdakab Marapi tertahan.

“Apa?”

“Ranperdanya seminggu lalu sudah diajukan ke DPRD Marapi.”

“Siapa yang menandatangani surat pengantarnya?”

“Pak Sekdakab selaku Plt Bupati Marapi. Ketika itu, Pak Bupati sedang studi banding di luar negeri.”

“Tarik kembali. Masukan ini. Ajudan, panggil Pak Sekdakab dan Plt Sekwankab.” (Bersambung)

207 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*