Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(41)

“Assalamualaikum Pak Bupati.”

“Walaikumsalam. Apa masalahnya sehingga Adinda bertindak melanggar Perda?”

“Sudah lama diusulkan, sampai sekarang jalan korong kami belum juga diaspal.”

“Saya usulkan dibangun pada perubahan anggaran tahun ini. Biarkan mereka membawa Mak Datuak

Ketua KAN Marapi ke kantornya.”

“Itu untuk kebutuhan orang banyak. Bagaimana dengan kami  bertiga Pak Bupati?”

“Siapa-siapa saja itu?”

“Saya dan dua wakil saya.”

“Apa maunya?”

“Kami sedang panik. Tak sepeser pun uang pembeli rokok dan teh telur di saku.”

“Datanglah ke Kantor Bupati. Ada amplop penghilang panik.”

“Oke, Pak Bupati.”

Buyuang Panyalai segera ke dalam rumah. Setelah menyerahkan kembali HP ayah Julia Maya Panyalai, ia dan kedua kawannya melangkah ke ruang belakang rumah.

“Pak Bupati,” kata ayah Julia Maya Panyalai.

“Sudah aman Pak Datuak. Silahkan bawa Mak Datuak Ketua KAN Marapi ke kantornya.

Walaikumsalam.”

“Walaikummusalam.”

Sanak kemenakan Pak Ketua KAN Marapi yang lainnya, memandang ketiga pemuda tadi. Ketiganya mengangkat bahunya. Pak Ketua KAN Marapi pun melangkah menuju luar rumah diringi kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai. Sesampai di teras, sanak kemenakan Pak Ketua Marapi yang berkerumun tadi tidak tampak lagi batang hidungnya.

“Kemana sanak kemenakan saya yang tadi berkerumun di teras ini?” tanya Pak Ketua KAN Marapi

sambil melirik Gadih Minang.

“Mereka udah pergi,” jawab Gadih Minang.

Pak Ketua KAN Marapi, kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai melanjutkan langkah menuju tempat parkir Kereta Kencana.

“Mak Datuak Ketua, silahkan naik,” kata kakek Ajo Manih Koto setelah melepas tali penambat kereta dari pohon jambu.

Ketua KAN Marapi pun naik di depan dan berdiri di samping kiri kakek Ajo Manih Koto. Kakek Ajo Manih Koto memberi kode dengan membunyikan bel keretanya dua kali. Kedua kereta melaju menuju Kantor Wali Nagari Marapi. Setiap sekitar seratus meter menempuh jalan, kakek Ajo Manih Koto menyentak tali kekang ketiga ekor kudanya. Ketiga ekor kuda pun meringkik berulang-ulang. Ayah Julia Maya Panyalai pun demikian pula. Ketika akan melewati rumah Tek Dayang, ia sentak dua kali tali kekang kudanya. Ketiga ekor kudanya pun meringkik berulang-ulang. Warga yang rumahnya di pinggir jalan terkejut.

“Kereta Kencana Urang Maya menuju medan perang,” gumam Tek Dayang dari anjungan rumahnya kepada cucu gadisnya yang berdiri di sampingnya.

Lima belas menit kemudian, kedua kereta tiba di Kantor Wali Nagari Marapi. Di  terasnya, tampak SBY Sutan Palindih Sekretaris KAN Marapi, berdiri dengan tas tersandang di punggungnya. Kedua kereta pun berhenti di tempat parkir. Kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai turun, lalu menambatkan kereta dengan mengikat tali kekang kuda-kuda ke tiang yang ada. Setelah kedua kereta tertambat, para penumpangnya turun, lalu melangkah beriringan memasuki ruang kerja Pak Wali Nagari Marapi. Mereka duduk di kursi tamu di depan dan di samping kiri dan kanan meja Pak Wali Nagari Marapi. Setelah semuanya duduk, Sekretaris KAN Marapi SBY Sutan Palindih meletakkan tas di atas meja kerja Pak Wali  Nagari Marapi, lalu mengeluarkan tiga buah map. Sebuah map berisi berkas keputusan sidang KAN Marapi kemarin. Dua map laginya, kosong.

Pak Ketua KAN Marapi bangkit dari tempat duduknya, lalu berjalan beberapa langkah kemudian berdiri di samping kanan Sekretaris KAN Marapi SBY Sutan Palindih. Sekretaris KAN Marapi SBY Sutan Palindih menyerahkan map itu kepada Pak Ketua KAN Marapi. Pak Ketua KAN Marapi menandatanganinya satu-persatu: Berita Acara, Daftar Hadir, surat keputusan, dan surat pengantarnya. Masing-masingnya rangkap lima. Selesai ditandatangani, Sekretaris KAN Marapi SBY Sutan Palindih memberi stempel, lalu menyisihkan dua rangkap, dan memasukkannya masing-masing ke dalam map yang kosong tadi.

“Pak Wali Nagari dan Pak Ketua Panitia Pembentukan Nagari Minang mohon berdiri ke depan,” kata Sekretaris KAN Marapi SBY Sutan Palindih.

Pak Wali Nagari Marapi dan ayah Julia Maya Panyalai  pun berdiri berdampingan di depan Pak Ketua KAN Marapi. Pak Ketua KAN Marapi pun bergantian menyerahkan map berisi keputusan sidang KAN Marapi kemarin itu kepada Pak Wali Nagari Marapi, dan ayah Julia Maya Panyalai yang Ketua Panitia Pembentukkan Nagari Minang.

“Penyerahan rekomendasi selesai, silahkan duduk kembali,” kata Sekretaris KAN Marapi SBY Sutan Palindih.

Mereka pun duduklah. Setelah duduk, ayah Julia Maya Panyalai menyerahkan map itu kepada kakek Ajo Manih Koto. Kakek Ajo Manih Koto membaca keputusan itu dengan teliti.

“Alhamdulillah. Rekomendasi melepas tanpa syarat. Nagari Minang boleh membentuk KAN sendiri,” ujarnya.

“Pertimbangannya, yang mengatur sanak-kemenakan penghulunya sendiri,” kata Pak Ketua KAN Marapi.

Lalu mereka permisi, dan beriringan melangkah menuju tempat parkir. Setelah melepas tambatan kedua kereta, mereka kembali ke rumah kakek Ajo Manih Koto. Dari sana, Gadih Minang dan kawan-kawan dengan wajah cerah, bersepeda pulang ke rumah nenek masing-masing. (Bersambung)

166 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*