Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(32)

Lima menit kemudian, rombongan Pak Gubernur tiba di empat persegi panjang korong tertinggal. Pak Gubernur dan rombongan turun dari kendaraannya.Tampak di kiri, di tengah dan di kanannya, surau gadang, balairung adat, pasar, terminal, dan kantor keempat lembaga Pemerintahan Nagari Minang: Wali Nagari, Badan Perwakilan Anak Nagari (BPAN), Kerapatan Adat Nagari (KAN), dan Badan Musyawarah Adat dan Syarak Nagari (BMASN).

“Gadih, tolong antar dokumentasinya ke kantor gubernur. Kita undang Pak Mendagri meninjaunya,” kata Pak Gubernur.

“Baik, Pak Gubernur,” kata Gadih Minang sambil mengulum senyumnya.

Terdengar azan Zuhur berkumandang.

“Kita shalat Zuhur dahulu,” kata Pak Gubernur.

“Baik,” kata kakek Ajo Manih Koto.

Pak Gubernur dan rombongan pun beriringan memasuki surau gadang Nagari Minang yang dibangun berlantai dua. Lantai pertamanya tempat shalat. Lantai keduanya tempat bermusyawarah dan anak-anak mengaji, belajar Paket A, B, dan C, serta latihan pidato adat dan agama.

Sekitar lima belas menit kemudian mereka selesai shalat Zuhur yang diimani Tuangku Sulaiman. Selesai shalat, Tuangku Sulaiman yang dulunya guru mengaji Surau Gadang PPM Kota Bandung yang kembali ke Ranah Minang setelah menyelesaikan kuliah S3 atau doktornya di IAIN Bandung, memimpin doa. Setelah berdoa, kakek Ajo Manih Koto mengajak Pak Gubernur dan rombongan memasuki Balairung Adat Nagari Minang.

Di dalam balairung yang berukuran 20 x 40 m itu, telah tergeletak bershaf-shaf jamba. Setelah Pak Gubernur dan rombongan duduk, mereka pun makanlah. Lima belas menit kemudian mereka pun selesai makan. Ajudan memberi kode Pak Gubernur dengan menunjuk jam tangannya. Pak Gubernur dan rombongan pun berdiri, lalu melangkah menuju pintu keluar balairung. Kelima pengurus PPM mengiringi dari belakang.

“Pak Datuak Ketua PPM Kota Bandung,” kata Pak Gubernur setelah tiba di halaman balairung.

“Ya, Pak Gubernur,” kata ayah Julia Maya Panyalai yang berdiri di belakang Pak Gubernur.

“Bagaimana perkembangan proses pengusulan pembentukan Nagari Minang?” tanya Pak Gubernur.

“Mohon Mak Datuak Sekjen PPM Dunia yang menjelaskan,” kata ayah Julia Maya Panyalai, Ketua Panitia Pembentukkan Nagari Minang.

Lalu kakek Ajo Manih Koto, Pengarah Panitia Pembentukan Nagari Minang menjelaskannya, bahwa dari lima Pemerintah Kabupaten (Pemkab), empat Pemkab: Singgalang, Tandikek, Talang dan Sago, sudah setuju melepas korong tertinggalnya. Pemkab Marapi belum karena BPAN dan KAN Marapi belum mengeluarkan rekomendasi melepas Korong (tertinggal) Bodi Panyalai.

“Mana Pak Wali Nagari Marapi?” tanya Pak Gubernur.

Pak Wali Nagari Marapi yang berdiri memojok di bagian belakang rombongan Pemkab  Marapi, segera melangkah ke depan.

“Ada apa Pak Gubernur?’ kata Pak Wali Nagari Marapi setelah berdiri di samping kanan Pak Bupati Marapi yang berdiri di sebelah kanan Pak Gubernur.

“Pak Wali, rekomendasi bersedia melepas Korong Bodi Panyalai dari BPAN dan KAN Marapi belum keluar. Bagaimana caranya, sehingga mereka secepatnya menggelar sidang?” tanya Pak Gubernur.

“Sediakan makan-minum dan uang sidangnya,” kata Pak Wali Nagari Marapi.

“Baik. Kami sediakan,” sela ayah Julia Maya Panyalai.

“Saya kontak dahulu kedua ketuanya,” kata Pak Wali Nagari Marapi, lalu mengeluarkan HP-nya, dan melangkah menuju belakang Mesjid Raya Nagari Minang.

Pak Gubernur, kelima Pak Bupati dan Panitia Pembentukan Nagari Minang memperhatikannya dengan senyum dikulum. Tak ada yang bicara. Sejenak sunyi. Tak cukup semenit menanti, Pak Wali Nagari Marapi muncul kembali.

“Bagaimana Pak Wali?” tanya Pak Gubernur.

“Kedua ketua setuju. BPAN bersidang besok. KAN bersidang dua hari setelah sidang BPAN,” kata Pak Wali Nagari Marapi.

“Terima kasih Pak Wali,” kata Pak Gubernur.

Setelah menyalami Pak Wali Nagari Marapi, Pak Gubernur dan rombongan permisi pulang. Dan dengan dipandu Kereta Kencana yang ditumpangi kelima pengurus PPM di depan, Gadih Minang dan  kawan-kawan, Viktor Tanjung dan kawan-kawan, dengan hati gadang meracak sepeda menuju rumah neneknya masing-masing. (Bersambung)

 

181 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*