Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(24)

“Kita bahas teknis pelaksanaannya, dipandu Pak Wali Nagari Marapi,” kata Julia Maya Panyalai, lalu menggeser mikrofon ke dekat Pak Wali Nagari Marapi. Pak Wali Nagari Marapi meletakkan mikrofon itu ke depan mukanya, lalu  menarik napas beberapa jenak. Peserta dan undangan menunggu dengan diam.

“Sebelum dibahas teknis pelaksanaannya, saya yakin hadirin dan undangan, ada yang belum memahami sinerji program bhakti sosial ini. Silahkan sampaikan pertanyaan, saran, atau tanggapan,” kata Pak Wali Nagari Marapi.

Buzar Dt. Simarajo, Ketua BMASN Singgalang segera berdiri.

“Apa landasannya sehingga yang jadi sasaran pemberian sangsi adat dan agama kepala keluarga, sedang

yang tidak menegakkan syarak mangato adat mamakai adalah umbuik mudo korong?” katanya dan duduk kembali.

“Gadih, tayangkan landasannya?” kata Pak Wali Nagari Marapi.

Gadih Minang menampilkan landasannya dimaksud di layar Infokus.

Globalisasi dan digitalisasi berdampak negatif kepada generasi muda yang bermukim di kota-kota metropolis. Gaya hidup dan perilaku mereka nyaris tidak sesuai dengan ajaran adat yang kawi dan agama berketuhan yang Mahaesa. Rasa kekeluargaan, gotong royong, tenggang rasa, serta peduli kepada saudara dan tetangga, telah diganti oleh nilai-nilai Barat yang mendewakan sekulerisme, pragmatisme, freesekisme, individualisme, konsumtifisme, materialisme dan hedonisme.

Nagari dan atau Desa adalah pemerintahan terendah di NKRI. Generasi mudanya adalah benteng sekaligus atol ketahanan bangsa dan NKRI. Supaya virus negatif globalisasi dan digitalisasi tidak mewadah ke Nagari dan atau Desa, perlu dilakukan gerakkan dengan menanamkan kembali nilai-nilai adat yang kawi  dan agama yang berketuhanan yang Mahaesa kepada generasi mudanya. Untuk Ranah Minang namanya adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai.

“Itulah yang memicu kami sebelum resmi pulang ka bako,  berbuat kebajikkan dan kebaikkan dahulu di nagari asa nenek dan kakek,” tukas Gadih Minang setelah tiga kali menampilkannya di layar Infokus.

“Saya sudah paham. Terima kasih,” kata Buzar Dt. Simarajo.

“Baik. Untuk menghemat waktu, kita mulai dengan pelatihan bordir, mengolah ubi kayu dan pisang timbatu. Pesertanya ditunjuk, atau bagaimana?” kata Pak Wali Nagari Marapi melempar.

“Diseleksi wali nagari,” tukas Tek Dayang.

“Setuju!” jawab para Wali Nagari serentak seketika.

“Untuk revitalisasi fungsi surau korong. Per korong satu surau. Suraunya ditunjuk atau bagaimana?” kata Pak Wali Nagari Marapi.

“Diseleksi BMASN, di-SK-kan wali nagari,” tukas Tek Nan, bundo kanduang Nagari Singgalang.

“Setuju!” kata para Ketua BMASN dan para Wali Nagari.

“Untuk pengasah fisik, mental dan spritual umbuik mudo korong yang sudah akil balig, ditunjuk, atau bagaimana?”

“Diseleksi KAN, di-SK-kan Wali Nagari,” sela Pandeka.

“Bagaimana Bapak-Bapak Ketua KAN?” kata Pak Wali Nagari Marapi melempar.

“Setuju!” jawab para Ketua KAN dan para Wali Nagari.

“Kita lanjut dengan memfungsikan urang ampek jiniah korong sebagai parik paga korong …”

“Setuju!” tukas para Ketua KAN.

“Terakhir, apabila jemaah cukup semukim atau 40 orang, Ketua KAN dan Ketua BMASN mengizinkan di surau korong dilaksanakan shalat Jumat, Idul Fitri dan Idul Adha.”

“Setuju!” tukas para Ketua KAN dan para Ketua  BMASN.

“Terima kasih. Tugas saya selesai. Terima kasih atas perhatiannya. Walaikumsalam,” kata Pak Wali

Nagari Marapi, lalu menyerahkan mikrofon kepada Julia Maya Panyalai

“Walaikummusalam!” jawab yang hadir.

Julia Maya Panyalai meletakkan mikrofon itu di depan mukanya.

“Terima kasih kehadiran Bapak-Bapak, Ibu-Ibu dan Saudara-Saudara sekalian. Kita akhiri musyawarah sekaligus sosialisasi ini dengan sama-sama mengucapkan Alhamdulillah,” kata Julia Maya Panyalai.

“Alhamdulillah!” kata yang hadir serentak.

Betty Maya Jambak, Margaret Maya Chaniago, William Bronson Sikumbang, dan Maradona Koto yang duduk di belakang barisan meja di samping kanan pintu keluar aula, menyerahkan amplop penggantian biaya beli bensin kepada para undangan.

Setelah semua amplop ludes, mereka permisi kepada Pak Wali Nagari Marapi. Dan dengan dipandu dua Kereta Kencana, Gadih Minang dan kawan-kawan pun dengan bersepeda beriringan menuju rumah neneknya masing-masing. (Bersambung)

 

169 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*