Membangki Batang Terendam Minangkacau

(55)

hep ta hep ti

Besoknya, dua minggu sebelum Pilkada, pukul sepuluh pagi, persatuan pemuda Minang kelima nagari asal nenek mereka akan berunjuk rasa serentak di kantor wali nagari masing. Apa yang akan mereka unjuk rasakan? Gadih Minang dan kawan-kawan belum tahu.

Pukul delapan pagi, dua jam sebelum jadwalnya, masing-masing wali nagari melalui SMS meminta  Gadih Minang dan Viktor Tanjung mengatur perwakilan kawan-kawannya untuk menghadirinya. Gadih Minang dan Viktor Tanjung memberitahu perwakilan kawan-kawannya melalui WA untuk menghadirinya sesuai nagari asa nenek masing-masing. Setelah kawan-kawannya mengkomen oke,

Gadih Minang dengan bersepeda Sangky ke rumah Julia Maya Panyalai. Setiba di rumah nenek Julia Maya Panyalai, kawan-kawannya sudah menunggu di teras rumah. Mereka pun berangkatlah beriringan dengan sepeda ke Kantor Wali Nagari Marapi. Para tunduik padusinya di depan, para tunduik bujang dan anggota PPM Dunia mengiringnya di belakang.

Pukul sepuluh kurang sepuluh tibalah mereka di tempat parkir Kantor Wali Nagari Marapi. Setelah memarkir sepeda, mereka melangkah beriringan menuju bagian belakang yang ada pintu masuknya menuju ruang kerja Pak Wali Nagari Marapi. Belum sempat memasuki ruang kerja beliau, terdengar teriakan.

“Hidup pemuda Minang!”

Pak Wali Nagari Marapi keluar dari ruang kerjanya diiringi Pak Ketua BPAN, Pak Ketua KAN, dan Pak Ketua BMASN Marapi. Ketika berpapasan dengan Gadih Minang dan kawan-kawan, Pak Wali Nagari Marapi mengajak mereka sekalian. Gadih  Minang dan kawan-kawan pun mengiringinya dari belakang. Setiba di teras, tampak ratusan anggota Persatuan Pemuda Minang Nagari Marapi berkerumun di halaman. Dua orang di antaranya – yang berdiri paling depan – merentang sebuah spanduk. Gadih Minang membaca isinya: Masyarakat Korong Resah Cabut Sangsi Adat dan Agama.

“Assalamualaikum,” kata Pak Wali Nagari Marapi.

“Walaikumsalam!” jawab pengunjuk rasa serentak dengan kerasnya.

“Kebetulan perwakilan peserta pulang basamo sudah hadir, kita langsung saja. Silahkan sampaikan orasi dengan tertib dan sopan,” kata Pak Wali Nagari Marapi.

“Orasi sudah kami sampaikan melalui spanduk. Pak Wali harus turun tangan. Pandu kami berdialog dengan mereka yang mengusulkan sangsi adat dan agama,” kata pemuda berambut cepak.

“Baik, silahkan ke aula,” kata Pak Wali Nagari Marapi.

Melangkahlah mereka dengan tertib menuju aula. Setelah masuk, mereka pun duduklah. Pak Wali Nagari Marapi duduk di belakang barisan meja di depan pentas aula. Pak Ketua BPAN, Pak Ketua KAN, dan Pak Ketua BMASN Marapi duduk di sebelah kanan dan kiri Pak Wali Nagari Marapi. Gadih Minang, Julia Maya Panyalai, Emilia Maya Patopang dan Betty Maya Jambak duduk di belakang barisan meja di pojok sebelah kanan pentas aula.Viktor Tanjung, William Bronson Sikumbang,

Dwiwarman Chaniago dan Maradona Koto duduk di belakang barisan meja di pojok kiri pentas aula. Pembina, pengurus dan anggota Persatuan Pemuda Minang Nagari Marapi duduk di barisan kursi di depan pentas

“Dialog kita mulai dari Persatuan Pemuda Minang Nagari Marapi. Yang mewakili silahkan,” kata Pak Wali Nagari Marapi setelah semuanya duduk.

Pemuda berambut cepak mengangkat tangannya dan berdiri.

“Selama ini alek baiak dan alek buruak diurus tuo korong dan labai korong. Karena tidak terbiasa melaksanakannya, bisa kelabakkan keluarga pelanggar sangsi adat dan agama. Bapak-Bapak pimpinan lembaga Pemerintahan Nagari Marapi jangan memberlakukan peraturan yang memberi sangsi adat dan agama!” katanya dan duduk kembali.

“Bagaimana Bapak-Bapak ketua?” kata Pak Wali Nagari melempar.

Bapak-bapak ketua dimaksud saling mengangkat bahunya.

“Bagaimana Adik-Adik para tunduik dan anggota PPM Dunia pulang basamo?” tanya Pak Wali Nagari Marapi.

Gadih Minang mengangkat tangannya.

“Silahkan,” kata Pak Wali Nagari Marapi.

“Apa tujuan kami nggak rancak?” kata Gadih Minang bertanya. (Bersambung)

 

 

185 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*