Memanfaatkan Momentum Ramadhan

Rhian D'Kincai.
Rhian D'Kincai.

Bulan sabit di penghujung Sya’ban
Pertanda bermulanya Ramadhan
Bulan penuh rahmat, penuh keampunan
Bagi insan beriman …

Puji syukur pada-Mu ya Tuhan
Yang masih memberiku kesempatan
Menggapai janjimu, untuk mendapatkan
Malam seribu bulan ….

Penggalan lirik lagu “Marhaban ya Ramadhan” di atas menyiratkan kepada kita betapa mulia dan penuh mukjizatnya bulan Ramadhan. Jadi tak heran keberadaannya dan kedatangannya sangat didambakan oleh seluruh umat Islam. Bahkan kedatangan bulan Ramadhan yang juga dianggap sangat sakral ini di beberapa daerah, termasuk di Sumbar disambut dengan berbagai prosesi, diantaranya ziarah kan membersihkan pandam pekuburan leluhur dan orang tua serta keluarga, termasuk “Balimau” sehari sebelum Ramadhan tiba yang telah menjadi tradisi.

Tak ada yang tahu pasti sejak kapan tradisi ini bermula. Yang pasti sehari menjelang bulan Ramadhan datang, beberapa sungai berair jernih dipadati manusia dari segala usia untuk Balimau atau menyucikan tubuh sebelum menunaikan ibadah puasa di bulan Ramadhan, walau selalu menjadi polemik pro dan kontra.

Sikap pro dan kontra terhadap tradisi Balimau ini telah berlangsung cukup lama. Masalahnya hal itu bukan tradisi atau dianjurkan dalam agama Islam, bahkan konon Nabi Muhammad SAW tak pernah melakukan hal itu semasa hidupnya ketika menyambut kedatangan bulan suci Ramadhan. Namun tetap saja tradisi Balimau yang menurut beberapa pengamat merupakan peninggalan budaya Hindu ini tumbuh dan berkembang dengan subur, apalagi di kalangan remaja Sumbar. Bahkan ada pula daerah yang menjadikan prosesi Balimau ini menjadi salah satu iven dalam pengembangan pariwisata di daerahnya.

Terlepas dari semua itu, bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat memiliki arti penting bagi masyarakat Minangkabau dalam merajut rasa persatuan dan kesatuan. Pada bulan inilah rasa kekeluargaan kian terjalin erat antara mertua dan menantu melalui tradisi “Maantaan Pabukoan” dan prosesi adat lainnya. Pada malam hari mereka menjalin silaturrahmi di mesjid, musolla atau surau melalui pelaksanaan shalat Tarwih berjamaah. Biasanya hal ini dilanjutkan dengan bertadarus membaca ayat-ayat suci Al Qur’an menjelang waktu makan sahur, sebuah kebersamaan yang jarang terlihat pada hari-hari biasa.

Andai saja para cerdik cendekia dan pemimpin negeri ini mampu menjadikan momentum bulan Ramadhan, terutama pada waktu selesai shalat Tarwih untuk menggalang rasa persatuan dan kesatuan. Bermusyawarah untuk mencari kata sepakat dalam menyelesaikan beberapa masalah pembangunan dan hal yang menyangkut kemaslahatan umat lainnya, mungkin silang sengekata yang selama ini sering terjadi tak menjadi masalah yang berkepanjangan.

Dengan membicarakan masalah umat di mesjid, musholla atau surau berarti para pemimpin dan cerdik cerndekia negeri ini telah mengimplementasikan program Kembali ke Kagari dan kembali ke surau yang telah dicanangkan sejak beberapa tahun silam.

Bulan suci Ramadhan memang merupakan saat terbaik bagi umat Islam untuk beribadat dan menggapai ridho Allah. Tapi bukan pula merupakan hal yang tabu untuk mendialogkan masalah umat bagi cerdik cendekia dan para pemimpin negeri ini dengan masyarakatnya pada bulan suci. Bukankah selama ini sudah ada budaya Safari Ramadhan yang bertujuan sebagai ajang silaturrahmi antara pemimpin dengan masyarakat?.

Tinggal saja bagaimana mengemasnya dengan baik sehingga betul-betul menjadi sarana pemersatu dalam segala hal, termasuk untuk menjaring aspirasi masyarakat dan membicarakan kesinambungan pembangunan secara terbuka.

Dialog dan keterbukaan dari pemimpin negeri ini sangat dibutuhkan untuk kesinambungan pembangunan dan kemaslahatan umat. Momentum Ramadhan ini sangat tepat untuk melakukan dialog terbuka antara masyarakat dengan pemimpin, apalagi hal itu dilaksanakan di rumah Allah, mesjid, musholla atau surau pada bulan suci yang penuh berkah.

Namun hal itu tidak mungkin akan berjalan sebagaimana yang diharapkan bila pelaksanaannya seperti Safari Ramadhan yang dilaksanakan selama ini. Dimana para pemimpin hanya datang mengunjungi mesjid, mushalla atau surau untuk memberi kata sambutan dan bantuan uang atau material lainnya dalam waktu yang singkat. Atau tidak memberi waktu lebih banyak bagi masyarakat untuk berrdialog dan menyampaikan aspirasi mereka kepada para pemimpinnya.

Mudah-mudahan saja Ramadhan tahun ini menjadi langkah awal terjadinya dialog dan interaktif antara pemimpin dan rakyat dalam arti sesungguhnya. Maksudnya, Safari Ramadhan tidak hanya diisi dengan kata sambutan singkat dan pemberian bantuan semata. Tapi juga menjadi sarana perekat silaturrahmi dengan dialog terbuka tentang kemaslahatan umat dan kesinambungan pembangunan. ** Rhian D’Kincai

217 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*