Masyarakat Talang Anau Kadukan Masalah Infrastruktur ke Ketua DPRD

Limapuluh Kota, Editor.- Kedatangan Ketua DPRD Kabupaten Limapuluh Kota Syafarudin Dt. Bandaro Rajo, SH betul betul dimanfaatkan masyarakat Nagari Talang Anau Kecamatan Gunuang Omeh, Kabupaten Limapuluh Kota, untuk menyampaikan permasalahan yang dirasakan di nagari itu,mulai dari peningkatan kualitas jalan dan irigasi, Pustu dan besaran iyuran BPJS.

“Kami sangat mengharapkan jalan Sarasah yang terban sejak beberapa waktu lalu itu segera diperbaiki. Kami benar-benar khawatir akses perhubungan warga Jorong Simpang Padang Nagari Talang Anau ini akan putus bila tidak segera diperbaiki,” ujar Mak Etek (55) salah seorang warga di hadapan Syafarudin yang memimpin tim safari Ramadhan di Masjid Darul Iman Jorong Simpang Padang, kemaren malam.

Menurut Mak Etek, jauh hari sebelumnya jalan itu sudah sering diukur pihak terkait dari Pemkab Limapuluh Kota, namun hingga kini belum ada tanda-tanda akan diperbaiki. Sedangkan kondisinya semakin rawan untuk dilewati, apalagi posisi jalan berada di bibir jurang.“Kami berharap jalan itu sudah diperbaiki sebelum ada korba,” ujar Mak Etek.

Disamping perbaikan, masyarakat juga mengindamkan jalan ke berbagai jorong di nagarinya mendapatkan pengaspalan. Sebab, hingga kini inprastruktur itu baru sebatas pengerasan dengan krikel yang sebagian besar permukaannya sudah tinggal tanah saja lagi,karena krikilnya telah habis dihanyutkan air .

“Kami memohon jalan jorong-jorong kami disulap menjadi lobuah hitam. Setahu saya, sejak dibuka Denzipur Padang Mengatas tahun 1974 silam sampai sekarang jalan Luak Begak belum pernah mendapatkan peningkatan,” sela mantan wali Nagari Talang Anau tahun 1965 Rusli Dt. Junjungan.

Selain pengaspalan, Rusli juga mengharapkan peningkatan jalan alternatif Talang Anau – Sungai Naniang yang menghubungkan Kecamatan Gunuang Omeh dengan Bukik Barisan yang kini baru bisa dilewati dengan kendaraan roda dua. Bila jalan itu layak tempuh, perhubungan berbagai nagari di dua kecamatan ini akan menjadi lebih dekat.

“Dengan melewati jalan alternatif itu jarak Talang Anau dengan Sungai Naniang menjadi lebih dekat sekitar 7 kilometer dibanding melewati jalur Koto Tinggi Kecamatan Gunuang Omeh atau melewati Kecamatan Suliki,” papar Rusli yang dibenarkan Kepala Jorong Simpang Padang Akrida Andespa.

Terkait dengan kondisi irigasi Bonda Panjang Baurai yang sudah rusak parah, menurut Pjs Wali Nagari Talang Anau Yarman Dt. Asa sulit untuk diperbaiki secara swadaya oleh petani. Karena sudah sangat parah, ia beranggapan salahsatu solusinya dengan menggunakan pipa yang diharapkan berasal dari bantuan pemerintah daerah.

Dalam kesempatan itu masyarakat juga mengadukan kesulitan mendapatkan akses kesehatan lantaran Puskesmas berada jauh di pusat kecamatan di Nagari Koto Tinggi. Masyarakat berharap di Jorong Simpang Padang yang berada jauh di wilayah perbukitan Talang Anau itu juga memiliki Pustu.

Menjawab berbagai aspirasi masyarakat itu Ketua DPRD Syafarudin Dt. Bandaro rajo, SH menyebut akan memperjuangkannya agar tertangani dalam waktu dekat, termasuk pembangunan Pustu.

“Untuk perbaikan jalan yang terban tengah diperjuangkan oleh anggota DPRD wilayah pemilihan Gunuang Omeh Suriadi, sedangkan berbagai harapan lain sudah menjadi catatan kami untuk dibawa ke kabupaten. Khusus untuk membangun Pustu silahkan siapkan dan serahkan lokasinya terlebih dahulu kepada pemerintah daerah,” ucap Syafarudin.

Sementara terkait dengan iuran BPJS yang memberatkan warga, menurut Kabid Bimbingan, Bantuan dan Jaminan Sosial Dinas Sosial Kabupaten Limapuluh Kota Afdal, S.Sos, itu sudah kebijakan pemerintah. Afdal menyebutkan akan menyampaikan keluhan warga ini ke pemerintah pusat.

Tak hanya menyerap aspirasi, dalam safari Ramadhan itu Syafarudin juga menyerahkan bantuan tikar sebanyak lima lembar bagi Masjid Darul Iman. ** Yus

1048 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*