Masyarakat Lubuak Alai Minta Pemrov Sumbar Jaga Stabilitas Harga Gambir

Wagub Nasrul Abit bersama Jendri.
Wagub Nasrul Abit bersama Jendri.

Lubuak Alai, Editor.- Hidup sebagai petani gambir banyak suka dukanya,  saat harga bagus kita jadi bersemangat dan mau kerja siang malam. Namun pada saat harga lagi turun, seperti saat ini yang hanya Rp 25 ribu/kg semua jadi tak bergairah.  Sangat perlu bantuan pemerintah dalam menjaga stabilitas harga gambir agar kami bisa menata ekonomi kami lebih baik lagi.

Hal ini disampaikan Jendri Dt. Indo Marajo Suku Piliang, salah seorang petani gambir dan anggota KAN Nagari Lubuak Alai, saat berdialog dengan Wakil Gubernur Sumatera Barar Nasrul Abit setelah buka bersama dalam kunjungan Tim Safari Ramadhan,  di Masjid Istiqamah Nagari Lubuak Alai Kecamatan Kapur IX Limapupuluh Kota,  Senin (28/5).

Jendri juga menyampaikan,  rata-rata pendapat petani gambir perbulan itu Rp 5 – 7,5 juta perbulan. Pada saat harga sampai Rp. 100 ribu/kg ada keluarga yang medapat sampai Rp. 25 – 30 juta sebulan.

“Penghasilan kami didaerah hanya gambir semata,  tidak ada hasil kebun dan sawah yang tumbuh bagus di daerah ini.  Beberapa tahun lalu ada program TNI menanam padi seluas 7 ha, namun panen gagal karena hama wereng hitam dan saluran irigasi air yang tidak bagus,” jelas Jendri.

Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit,  menghimbau  para petani gambir untuk menjaga kualitas produksi gambir agar harga bisa bersaing dan nama daerah kita juga akan menjadi ternama baik.

“Petani gambir harus memperhatikan lingkungan hutan. Jangan karena berharap banyak gambir kita menebang hutan sembarangan yang bisa berakibat bencana alam,  longsor,  banjir dan galodo,” himbau Nasrul Abit. ** Zardi/Hms

580 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*