“Masyarakat Hidup Sehat, Indonesia Kuat”

Payakumbuh, Editor.- Sedikitnya terdapat tiga masalah kesehatan (triple burden) yang menjadi tantangan kesehatan saat ini yaitu, masih tingginya penyakit infeksi, meningkatnya penyakit tidak menular, dan muncul kembali penyakit-penyakit yang seharusnya sudah teratasi. Pendekatan yang paling efektif untuk menjawab ketiga tantangan itu adalah pendekatan promotif dan preventif.

Hal itu disampaikan Menteri Kesehatan RI dalam amanat tertulisnya yang dibacakan Sekretaris Daerah Kota Payakumbuh, Benni Warlis, pada upacara peringatan hari kesehatan nasional (HKN) ke-52 tahun 2016 di halaman Kantor Dinas Kesehatan kota Payakumbuh, kelurahan Padang Karambia, kecamatan Payakumbuh Selatan, Rabu (16/11). Upacara ini merupakan puncak peringatan HKN di kota Payakumbuh, setelah sebelumnya dimeriahkan dengan berbagai kegiatan bertajuk kesehatan.

Lebih lanjut dalam amanat tertulisnya, Menkes menyebut, menurut Global Burden of Disease 2010 dan Health Sector Review 2014, kematian yang diakibatkan oleh penyakit tidak menular, yaitu Stroke menduduki peringkat pertama. Trend ini kemungkinan akan berlanjut seiring dengan perubahan perilaku hidup di masyarakat dan dapat menjadi ancaman bagi produktifitas bangsa kita.

“Usia produktif yang besar dan seharusnya memberikan kontribusi pada pembangunan akan terancam apabila derajat kesehatannya terganggu oleh penyakit tidak menular dan perilaku hidup yang tidak sehat,” ujarnya.

Oleh karena itu, kata Menkes, diperlukan upaya pendekatan promotif dan preventif. Karena pada dasarnya, pencegahan penyakit menular maupun tidak menular sangat tergantung pada perilaku individu, yang didukung dengan kualitas lingkungan, ketersediaan sarana dan prasarana, peningkatan pelayanan kesehatan, menciptakan sumber daya kesehatan yang berkualitas serta dukungan regulasi.

Menkes juga menyebutkan, dari pelaksanaan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang sudah berjalan selama dua tahun ini, diketahui, biaya pelayanan kesehatan peserta JKN masih didominasi pada pembiayaan kesehatan di tingkat lanjutan dengan menghabiskan anggaran 74%. Hal ini bisa membahayakan dana Jaminan Sosial Kesehatan, karena akan menjadi beban yang luar biasa terhadap keuangan BPJS Kesehatan.

Usai upacara, segenap jajaran Dinas Kesehatan kota Payakumbuh bersukacita merayakan HKN dengan menyaksikan Sekdako Benni Warlis melakukan pelepasan balon udara. Dilanjutkan dengan pembubuhan tanda tangan pernyataan bersama seluruh jajaran Dinas Kesehatan tentang Pemerintahan yang Bebas Pungli, dan penyerahan hadiah kepada pemenang berbagai lomba yang diselenggarakan dalam rangkaian kegiatan HKN ke-52 di kota Payakumbuh sejak Juli lalu.

Selain Kadis Kesehatan kota Payakumbuh, Elzadaswarman beserta jajarannya, tampak hadir pula dalam kegiatan upacara tersebut Kepala BNN kota Payakumbuh, AKBP. Firdaus, Kepala BPJS Cabang Payakumbuh, Dahidin, Ketua Forum Kota Sehat, Indra Zahur Dt. Rajo Simarajo, Pengurus Forum Kota dan Kecamatan Sehat, Direktur RSI Ibnu Sina, Direktur RSUD Adnaan WD dan sejumlah pimpinan SKPD lainnya, Camat, Kepala Sekolah dan para pelajar.  ** Yus

1116 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*