Masjid At-Tauhid Kota Solok Akan Dirikan MDA dan TPA

Wawako foto bersama dengan pengurus mesjid AL. Tauhid 6 Suku.
Wawako foto bersama dengan pengurus mesjid AL. Tauhid 6 Suku.

Solok, Editor.- Masjid At-Tauhid yang terletak di Kelurahan VI Suku Kota Solok terus melakukan pembangunan (MDA) untuk dijadikan pusat keagamaan bagi masyarakat Kelurahan VI Suku Kecamatan Lubuk Sikarah.

Salah satunya, dengan adanya rencana pengurus Masjid At-Tauhid membangun Madrasah Diniyah Awaliyah (MDA) dan Taman Pendidikan Alquran (TPA) yang berlokasi di bawah bangunan Masjid yang masih kosong.

Hal tersebut terungkap saat Wakil Walikota Solok Reinier,ST,MM didampingi ketua pengurus Masjid Ir. Doni Rafki, Lurah VI Suku, Ketua RW 001, dan tokoh masyarakat VI Suku mengunjungi Masjid At-Tauhid, Jumat (19/01/2018).

Reinier secara langsung menyaksikan lokasi tempat rencana pembangunan MDA/TPA tersebut. Reinier mengatakan, pihaknya sangat mendukung program yang direncanakan oleh pengurus Masjid At-Tauhid yang bertujuan sebagai sarana anak-anak di Kelurahan VI Suku menimba ilmu keagamaan.

“Segala bentuk proyek yang bertujuan untuk kemajuan dan memberikan manfaat bagi masyarakat banyak pasti akan kita dukung,” tegas Reinier.

Sementara itu, ketua pengurus Masjid At-Tauhid Ir.Doni Rafki mengatakan, semua unsur pengurus Masjid At-Tauhid akan terus mencetuskan program-program dan rencana yang akan membuat Masjid tersebut menjadi pusat keagamaan di Kelurahan VI Suku.

“Jika bisa, Masjid ini tak hanya sebagai kebanggaan masyarakat Kelurahan VI Suku saja, tetapi juga kebanggaan seluruh warga Kota Solok. Oleh karena itu kenyamanan bagi siapa saja yang akan beribadah dan menimba ilmu di Masjid ini, perlu kami perhatikan dengan baik,” ungkap Doni.

Lebih lanjut, Ir.Doni Rafki menjelaskan, pelaksanaan kegiatan di Masjid tersebut sangat menjunjung tinggi prinsip transparansi. Semua dana yang masuk dan keluar dipublikasikan kepada masyarakat melalui papan pengumuman. Yang sangat unik, setiap ada kegiatan keagamaan di Masjid tersebut selalu dibentuk panitia pelaksana kegiatan.

”Jadi tidak hanya kami pengurus yang melakukan pelaksanaan kegiatan, tetapi selalu dibentuk panitia yang berisikan semua kalangan masyarakat, salah satu contohnya adalah pelaksanaan kurban,” tutup Ir.Doni Rafki. ** Mempe

728 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*