Masih Pentingkah Dokumen Perencanaan Daerah?

“Saat mempersiapkan pertempuran, saya sering menemukan rencana yang tidak berguna, tetapi perencanaan itu sangat diperlukan” (Dwight D. Eisenhower).

Harapan atau keinginan untuk mencapai suatu tujuan sangat dipengaruhi oleh perencanaan yang matang. Perencanaan itu sendiri bisa dijadikan bahan pertimbangan atas beberapa pilihan yang hendak dilakukan sehingga dapat mengurangi resiko buruk yang akan terjadi di masa yang akan datang, karena perencanaan merupakan proses dasar yang digunakan untuk memilih beberapa alternatif tujuan serta menentukan bagaimana tujuan tersebut dapat tercapai. Tidak salah sebuah kata bijak yang mengungkapkan “If you fail to plan, you plan to fail”, gagal dalam merencanakan berarti merencanakan kegagalan.

Di Indonesia, sejak dikeluarkannya Undang-undang No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN 2004), kedudukan perencanaan pembangunan daerah di Indonesia menjadi semakin kuat dan tidak perlu diperdebatkan lagi. Merupakan keharusan bagi setiap kepala daerah yang terpilih untuk membuat sebuah rencana pembangunan yang didalamnya mencakup visi, misi, tujuan, program kegiatan dan kebijakan yang akan dilakukan pada 5 tahun ke depan yang lebih dikenal dengan sebutan RPJMD. RPJMD dibuat berpedoman kepada RPJP (Rencana Pembangunan Jangka Panjang) dan RPJMN (Rencana Pembangunan jangka menengah nasional), sehingga terciptanya keterkaitan dan sinkronisasi antara program pemerintah daerah dan pemerintah pusat dalam jangka menengah dan yang akan mendatang .

Selain itu RPJMD seharusnya berlepas diri dari kekuasaan politik. Hal ini menjadi relevan karena ketika perencanaan telah dipengaruhi oleh sistem politik, wilayah rasional yang menjadi dasar dalam perencanaan telah kehilangan independensinya. Selanjutnya perencanaan akan menjadi tidak efektif dan efesien,

Konsep dari RPJMD itu sendiri tentu sudah baik dengan disertai adanya arah dan tujuan yang jelas, apa strategi yang digunakan dan apa saja daftar program kegiatan dan kebijakan yang harus diambil supaya tujuan tersebut dapat dicapai. Tetapi dalam pelaksanaanya banyak program yang tidak sesuai dan tidak konsiten dengan yang di rencanakan. Seandainya pemerintah yang berwenang tersebut konsisten dan komitmen dengan RPJP dan RPJM, arah dari tujuan yang sudah direncanakan tersebut tentu tidak akan berubah. Apa saja program yang perlu di selesaikan, mana yang perlu di perbaharui, ataupun yang akan dihapuskan.

Sayangnya dokumen perencanaan tersebut hanya dimanfaatkan untuk kepentingan proyek semata. Bisa dilihat selama ini ketika suatu dokumen selesai, perencanaannya juga selesai. Seharusnya tidak seperti itu, sebuah perencanaan dikatakan selesai jika perencanaan tersebut berlanjut hingga proses evaluasi. Pada dasarnya perencanaan adalah proses yang terus-menerus dan proses yang tidak pernah berhenti sehingga tujuan pembangunan yang bersifat berkelanjutan tersebut bisa teraplikasikan dengan baik .

Namun selama ini yang terjadi antara kepala daerah lama dengan kepala daerah yang baru tidak sejalan dan berkelanjutan. Ketika kepala daerah lama telah selesai masa tugasnya untuk menjalankan pemerintahan dan diganti dengan kepala daerah yang baru, otomatis program kegiatan dan kebijakan juga berubah walaupun terkadang program yang lalu belum sempat terseleseikan.

Kebanyakan kepala daerah hanya berlomba-lomba membuat proyek-proyek yang baru agar dapat dipilih lagi untuk periode selanjutnya atau dikenang masyarakat ketika tidak lagi menjabat. Kalau kita meyakini dan menyadari tujuan dari pembangunan itu sendiri, maka kita tidak perlu cari nama. Tapi apa yang kita lakukan bisa bermanfaat untuk daerah tempat kita mengabdi. Maka jangan heran jika sebagian ademisi dan masyarakat mengeluh rencana rencana pembangunan tersebut tidak bisa dipedomani. *** Yolit Permata Sari

** Penulis adalah mahasiswa Pasca Sarjana Unand Padang – Penerima beasiswa Bakrie Graduate Fellowship (BGF) 2015.

775 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*