Masalah Pembangunan Rumah Sakit M, Zein Kian Jadi Polemik

Painan,  Editor.- Pembangunan rumah sakit M Zein Painan Kabupaten Pesisir Selatan, tampaknya semakin tidak berketentuan dan jadi polemik. Pelaksanaan pembangunan mega proyek yang dibiayai oleh Pusat Investasi Pemerintah (PIP) senilai Rp 100 miliyar tersebut kini terhenti, lantaran di duga banyak menyimpan masalah.

Akhir akhir ini, persoalan pembangunan rumah sakit M Zein yang berlokasi di bukit Kandang Taranak Pincuran Boga Painan Kabupaten Pesisir Selatan tampaknya kian hari semakin memanas. Sorotan tajam dari berbagai kalangan terus mengalir, mempersoalkan lokasi pembangunan yang jauh di perbukitan. Sepertinya penempatan proyek tersebut terkesan dipaksakan hingga menimbulkan multi kecurigaan yang notabenenya mengarah pada dugaan negatif.

Seperti persoalan pengadaan tanah misalnya, masyarakat bingung dan juga heran terhadap lokasi pembangunan tersebut. Seharusnya pemerintah daerah harus punya kajian yang mendalam sebelum proyek itu berlangsung. Bila dilihat dari segi sosial, rumah sakit tersebut hanya bisa di jangkau oleh kaum menengah ke atas saja. Sebab , selain jarak tempuh yang jauh juga penuh tanjakkan tajam. Sehingga menyulitkan bagi kaum lemah, karena harus memakai mobil dan tak sanggup di tempuh oleh becak motor.

“Saya juga salah seorang warga yang tidak setuju dengan pembangunan rumah sakit yang jauh di atas bukit, dan itu akan menyulitkan kaum lemah. Selain akses jauh di perbukitan ditambah lagi tanjakkan tinggi . Artinya untuk sampai ke lokasi masyarakat harus naik mobil dan tak bias pakai becak. Saya melihat pembangunan rumah sakit tersebut terkesan di paksakan” ujar Dona warga Painan.

Tokoh masyarakat Pesisir Selatan H Darizal Basir yang juga mantan bupati yang sekarang menjadi anggota DPR RI juga menyoal tentang keberadaan lokasi rumah sakit yang jauh di perbukitan. Sebab itu akan menyulitkan bagi masyarakat yang kurang mampu. Tapi yang bagus dibangun di perbukitan itu adalah berupa bangunan penunjang pariwisata, seperti hotel dan vila.

Selain itu, kata Darizal, pemerintah daerah harus melakukan kajian untuk pinjaman PIP tersebut. Sebab, 70 persen PBD Pesisir Selatan habis untuk belanja pemerintah. Hanya 30 persen untuk pembangunan. Kini dalam 30 persen tersebut kita harus bayar hutang dan di tambah lagi bunganya.

“Sebagai putra daerah, saya sangat mendambakan banyaknya pembangunan di daerah ini.tapi saya tidak setuju dengan pembangunan rumah sakit yang begitu besar diletakkan di puncak bukit. Saya juga bingung, apa alasan bupati yang masa itu dijabat oleh Nasrul Abit untuk membangun rumah sakit di puncak bukit, apakah takut tsunami? Lantas bagai mana dengan nasib ribuan orang yang tinggal di daratan apa tak di pikirkan?. Padahal masih banyak di daerah ini dataran kosong yang bisa dimanfaatkan untuk pembangunan rumah sakit tersebut. Bagusnya di bukit itu dibangun villa atau hotel bukan rumah sakit,” ujar Darizal.

Tak hanya Darizal, Dewan penasehat DPC Partai Hanura Pesisir Selatan juga mengatakan. Dalam pembahasan pinjaman PIP serta rencana pembangunan rumah sakit tersebut, fraksi Hanura secara mentah mentah menolak usulan tersebut. Sebab, bila dikaji dari segala aspek, pinjaman dan pembangunan rumah sakit di perbukitkan itu akan menyulitkan daerah dan masyarakat dikemudian hari.

“Pada perinsipnya, sejak awal pembahasan perencanaan pembangunan rumah sakit itu, Fraksi Hanura adalah fraksi yang pertama menolak usulan pinjaman PIP serta rencana pembangunan rumah sakit tersebut. Kita juga melihat dari segala aspek, baik dari sisi analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL) maupun bentuk pinjaman PIP yang nantinya akan merugikan daerah di kemudian hari. Dari aspek penempatan lokasi, dari penilaian kita itu tak layak baik struktur tanah maupun dari segi akses yang sulit di jangkau. Saya menilai pembangunan rumah sakit tersebut terkesan di paksakan. Coba Tanya saja ke masyarakat luas, apa memang mereka yang mengingini pembangunan rumah sakit di puncak bukit tersebut?” terang Sabarudin.

Kini mega proyek sekitar Rp 94 miliyar ini sudah terhenti sejak sepekan terakhir lantaran mengandung banyak persoalan yang belum beres. Sepertinya persoalan tersebut bagaikan bola panas yang kini mengarah kepada Nasrul Abit. Karena semua kalangan mengatakan bahwa proyek ini terkesan di paksakan. Benarkah ?   ** Arsil    

1640 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*