Mardison Mahyuddin, Tak Ada Kisruh Antara Pemko Dengan Baznas Kota Pariaman

Martias Mahyuddin.
Martias Mahyuddin.

Pariaman, Editor.- Usai melantik Pimpinan Pengganti Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Pariaman Periode 2016-2021,  Plt. Walikota Pariaman Mardison Mahyuddin menjelaskan, tidak ada polemik selama ini yang terjadi antara Baznas dan Pemerintah Kota Pariaman.

“Sebenarnya antara Pemerintah Kota dan Baznas itu tidak pernah terjadi kisruh, dan ini adalah masalah kesalah pahaman saja. Untuk masalah ini tentu saja perlu kita luruskan,  bahwa Baznas itu adalah lembaga yang sangat penting dalam pemerintahan dan sangat membantu sekali dalam rangka untuk mengentaskan kemiskinan”, terang Mardison Mahyuddin.

Zakat yang dikelola oleh Baznas ini adalah semuanya murni dari zakat yang diberikan oleh Aparatur Sipil Negara (ASN), yang tentu saja bisa kita gelontorkan dan kita berikan kepada masyarakat kota pariaman yang membutuhkan. Sesuai dengan program Pemko untuk mengentaskan kemiskinan di kota pariaman, Baznas adalah salah satu solusi dari masalah tersebut.

“Jadi kalau ada yang mengatakan ada kisruh antara Baznas dan Pemko itu tidak benar, tapi yang terjadi hanya masalah kesalahpahaman saja yang  tentu saja benang merahnya belum selesai. Saya selaku Plt. Wako tentu saja tidak ingin kesalah pahaman ini terjadi berlarut-larut, dan ingin secepatnya menyelesaikan permasalahan ini agar bisa berjalan baik kedepannya,” jelas Mardison.

Menurut dia, dengan adanya salah satu pimpinan Baznas mengundurkan diri, tentu saja perlu lagi diadakannya pengukuhan kembali karena, kalau ada yang tidak bisa bekerja tentu saja kita perlu evaluasi lagi dalam rangka untuk kembali sempurnanya sebuah tatanan pemerintahan di kota pariaman.

Dengan terpilihnya saudara  Jamohor,  sebagai ketua, Syofyan Jamal dan Khaidir, yang mana masing-masing menjabat sebagai Wakil Ketua,  dituntut  kepada pengurus yang baru segera melakukan pekerjaan yang tertunda dengan cara memberikan apa yang dibutuhkan oleh masyarakat dengan dana yang sudah terkumpul lebih kurang sebanyak Rp 5 Milyar tersebut, karena pemko hanya bisa mengelola dan mengatur dengan baik sesuai dengan porsinya.

“Selain itu Baznas juga saya tuntut dan saya motivasi untuk bisa mencari peluang-peluang zakat lainnya,  jangan hanya mengambil zakat dari ASN saja, tapi juga harus punya motivasi untuk mencari dari sumber lainnya seperti, dari pengusaha, mesjid, desa, kelurahan, perantau dan dari sumber yang lainnya, sehingga zakat ini akan bertambah banyak dan masyarakat yang membutuhkan akan semakin banyak terbantu khususnya dalam bidang pemberdayaan dan peningkatan ekonomi masyarakat umumnya,” harap   Mardison Mahyuddin. **Afridon

95 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*