“Maota jo Ngopi” di Ruang Baca Rimba Bulan

Peserta maotajo ngopi di Rimba Bulan.
Peserta maotajo ngopi di Rimba Bulan.

Padang Panjang, Editor .- Masa silam Padang Panjang menyimpan setumpuk kejayaan. Mulai dari salah satu kota tujuan pendidikan di Asia Tenggara, kota dagang di Sumatera Tengah, kota ulama, kota seniman, sastra, penerbit, sepak bola, industri kulit, kapur, pabrik kertas dan pecah-belah serta kerajinan besi.

Berbagai sisi kejayaan masa lalu Padang Panjang itu muncul dalam dialog santai Maota jo ngopi bertajuk; “Padang Panjang, Sejarah dan Kurena” bersama sejarawan, budayawan, sastrawan, seniman, dosen, guru, Mahasiswa dan pegiat literasi di Ruang Baca – Rimba Bulan, Silaiangbawah, Kota Padang Panjang, Rabu sore (25/7) lalu.

Hadir di forum dialog yang dipandu oleh M.Subhan, pegiat literasi Sumbar itu antaralain Indra Utama (koreografer/dosen), Sulaiman Juned (seniman/dosen), Sahrul.N (dosen), Saaduddin, M.Jamil, Nurmen Dt. Tan Majolelo (tokoh adat), Roni Akbar (Dinas Perpustukaan/Arsip Padang Panjang), Jayusman (jurnalis).

Berikut, Herry Budiharto, Januar Efendi (guru), Yuhaldi (guru/muballiq), Yahya dan Jonson dari Pariaman, Alvin Nur Akbar (aktivis muda). Pemerhati lain dari kalangan pegiat literasi di kota itu seperti Marisa Arianti, Rahmi Aulia Syafitri, Nur Halimah, Deni Susanti, Rita Derlia Putri, Arnita dan Dita Febrianti.

Dimulai usai Shalat Ashar hingga dekat waktu Magrib, dialog seperti dikiritisi oleh Roni Akbar di penghujung acara; materinya belum fokus. Luncuran informasi dari banyak peserta atas raihan-raihan keunggulan Padang Panjang masa lalu begitu menarik. Tapi itu muncul serba sedikit, minim terdialogkan, karena waktu kasib.

Indra Utama, dosen tari ISI Padang Panjang yang meraih doktor di UKM Malaysia itu, salah satu pembicara awal. Indra yang bercerita di sisi dunia kesenian di Padang Panjang, menyebut kegiatan itu dulu berkembang lewat peran Sofyan Naan, Boestanouel Arifin Adam dan koriografer Hoeriah Adam.

Pusat kegiatan kesenian itu di Gedung Kebudayaan, Gedung M.Syafei di pusat kota Padang Panjang kini. Dari situlah lahirnya Kokar-B, yang kemudian jadi ASKI pada 1966, terus jadi STSI, dan belakangan jadi ISI (Institut Seni Indonesia) Padang Panjang, sebut Indra yang juga alumni ASKI Padang Panjang itu.

Keberadaan ASKI itu, sebut Sulaiman Juned menyambung obrolan Indra, telah menjadi bagian dari daya tarik kota Pelajar Padang Panjang. Dia datang dari Aceh ke kota ini pada 1990-an untuk belajar di perguruan tinggi seni tersebut. Pilihan itu tidak terlepas dari dunia kesenian di Aceh juga jadi bagian dari media dakwah Islam.

Tapi Saya bukan orang pertama, kata Sulaiman. Jauh sebelumnya, sudah lebih banyak pemuda Aceh belajar di Padang Panjang, terutama ke pesantren Thawalib, Diniyah Putri dan Kauman. Mereka sangat banyak yang sukses, seperti Prof.Ali Hasymi, Gubernur Aceh 2 periode terus jadi Ketua MUI Aceh, dan Dr.Atasla.

Cerita Sulaiman yang menyinggung sedikit pesantren Padang Panjang itu mengalir pula lewat M.Jamil dan Roni Akbar. Kata Roni, Padang Panjang disebut Kota Serambi Mekah, karena dulu orang sebelum belajar ke Mekah, terlebih dulu belajar di kota ini. Tapi informasi itu tidak sempat berkembang dan dibahas.

Di sisi sejarah kota ini juga sempat disentuh sedikit lewat Nurmen, tokoh adat dari Nagari Gunung, kota itu. Tokoh ini menyebut Padang Panjang berdiri 1790 M merujuk ke penelitian Cristine Dobin. Terus di 1818 M terjadi relokasi Pasar Jumat dari Sungaitalang ke Pasausang kini, mengatasi kisruh IV Koto dengan VI Koto.

Terakhir, info raihan kejayaan itu ditukuk oleh Jayusman, mantan jurnalis Harian Semangat dan beberapa harian/mingguan Jakarta yang kemudian masuk Padang Ekspres. Dulu Padang Panjang juga punya pabrik kertas, pabrik pecah belah, penerbit, industri kulit, industri kapur, dan klub bola kaki yang mampu bersaing ke luar negeri.

Berkenaan peran Padang Panjang sebagai kota pelajar, itu bahkan berpengaruh hingga Asia Tenggara, terbukti ada ratusan pelajar dari negeri jiran, terutama Malaysia belajar di Padang Panjang. Peran sebagai kota dagang, bahkan berpengaruh di Sumatera, terutama untuk komoditi sayur-mayur dan ikan asin.

Namun informasi tambahan itu tidak sempat dirinci, lantaran waktu sempit. Karena itu, Jayusman sependapat dengan usulan Roni Akbar, ke depan materi dialog sebaiknya terfokus. Masukan itu kita terima dengan baik, kata Subhan sembari menambahkan dialog tersebut akan digelar dua kali sebulan. ** Berliano Jeyhan/Yetti Harni

436 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*