Manuver Andre Rosiade, Membuat Ismael Koto Merasa Dizalimi

Ismael Koto bersama Ketum DPP Gerndra, Prabowo Subianto.
Ismael Koto bersama Ketum DPP Gerndra, Prabowo Subianto.

Solok, Editor.- Didukung atau tidak oleh Partai Gerakan Indonesia Raya, saya akan tetap maju pada Piilkada Kota Solok dan tetap bersama Edi Chandra.

Hal itu ditegaskan Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Kota Solok, Ismael Koto, SH ketika dihubungi lewat telepon seluler, Rabu (22/7) sore, sehubungan maraknya berita tentang statement Ketua DPW Gerindra Sumbar yang mengatakan Partai Gerindra akan mengusung calon lain yang bukan kader Partai Gerindra pada Pilkada Kota Solok 2020 pada tanggal 9 Desember 2020 mendatang.

Sebagai mantan birokrat yang mengutamakan kedisiplinan dengan komitmen, Ismael Koto mempertanyakan komentar Ketua DPD Partai Gerindra Sumbar, Andre Rosiade, tentang kemungkinan Partai Gerindra yang akan mengusung calon lain pada Pilkada Kota Solok 9 Desember 2020 tersebut.

“Jika hal itu benar, manuver Andre Rosiade bisa diartikan dia telah berbuat zalim terhadap saya dan  Edi Candra yang telah jauh-jauh hari menyatakan dirinya maju di kontestasi Pilkada Kota Solok 2020. Lalu, tiba-tiba di saat proses tahapan Pilkada berlangsung, beredar kabar bahwa Partai Gerindra akan mengusung calon dari eksternal partai,” tegas Ismel Koto.

Menurut Ismael Koto, isu itu telah didengarnya. Bahkan isu tersebut sudah berulang-ulang disebar oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Karena itu dia  heran, mengapa Ketua DPD Gerindra Sumbar yang juga Anggota DPR RI, Andre Rosiade bisa berkomentar seperti ini. Sebagai pimpinan partai dan kader Gerindra di Kota Solok, tentu sangat pantas dan wajar mempertanyakan sejauhmana tertib administrasi di Partai Gerindra, khususnya DPW Partai Gerindra Sumbar.

Ismael Koto mengatakan, satu hal yang perlu menjadi catatan adalah, hanya dirinya dan bakal calon wakil Walikota Solok, Edi Candra, yang mendaftar di DPC Partai Gerindra Kota Solok. Kemudian, yang ikut konvensi juga hanya dirinya dan Edi Candra. Hasil pendaftaran dan hasil konvensi telah dilaporkan ke DPD Gerindra Sumbar dan DPP Gerindra.

“Usai konvensi, saya sudah ditanyakan tentang kesanggupan saya menyetor bantuan ke partai. Saya menyanggupi nominal senilai Rp 400 juta tersebut. Tapi tiba-tiba ada isu, bahkan foto nominal cek sebesar Rp 700 juta untuk mengambil alih dua kursi DPRD untuk pencalonan Pilkada Kota Solok. Jika memang hal ini ditenderkan atau dilelang, saya minta sebagai pimpinan dan kader, lakukanlah lelang terbuka. Karena saya juga siap, dan tidak merasa kalah dari mereka,” tegasnya.

Ismael Koto juga menegaskan, sebagai pamong senior sekaligus pengusaha yang terjun ke politik, dirinya siap dan memiliki kemampuan untuk bersaing dengan calon-calon lain di Pilkada Kota Solok. Ismael juga menyebut, dirinya selalu masuk di dua besar hasil survei dari lembaga-lembaga survei kredibel. Seperti Indobarometer, Poltracking, Liberty Institute dan lainnya.

“Saya heran saja, mengapa Ketua DPD Gerindra Sumbar yang juga Anggota DPR RI, Andre Rosiade bisa berkomentar seperti ini. Dulu saya diminta menyetor Rp 400 juta ke partai dan saya sanggupi. Maka lahirlah video Andre Rosiade yang menyatakan mendukung saya di Pilkada Kota Solok. Tapi, jika dukungan Partai Gerindra di Pilkada dilakukan seperti tender terbuka, saya juga memiliki kesiapan. Saya tidak merasa kalah,” tegasnya.

Meskipun saya dizalimi oleh partai dan orang-orang eksternal partai, lanjut Ismael Koto, masyarakat Kota Solok tentu akan semakin terang melihat bahwa komitmen saya membangun Kota Solok sangat tinggi. Sejauh ini, seluruh kader, pengurus, serta simpul-simpul relawan sudah bergerak dengan militan. Tentu, saya tidak ingin, dan tidak akan mau mengecewakan harapan mereka, pungkasnya.** PNC/Mas

611 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*