Makin Banyak Kasus Cabul di Kalangan Anak, Butuh Kepedulian Masyarakat Padang Pariaman

 

Padang Pariaman, Editor.- Kepedulian terhadap lingkungan harus ditingkatkan, sehingga terhindar dari bencana. Belakangan ini berbagai kasus dan musibah yang melanda masyarakat Padangpariaman semakin meningkat.

Baru baru ini yang terjadi kasus pencabulan melibatkan anak dibawah umur di tengah keluarga. Menurut Data Dinas Sosial dan Tenaga Kerja pada tahun 2015 menunjukkan peningkatan yang cukup tinggi.

“Sebenarnya bukan kasusnya yang meningkat, namun kepedulian masyarakat untuk melaporkan kasus kepada pihak yang berwenang semakin meningkat.” Ungkap Kepala Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Gusnawati pada saat menyerahkan bantuan kepada salah satu korban, Senin 22-08-2016.

Katanya, tingginya angka kekerasan dan pencabulan terhadap anak-anak yang berhasil diungkap ke permukaan, perlu mendapat perhatian semua pihak. Untuk itu, masyarakat harus semakin peduli dengan keamanan dan keselamatan anak-anak.

“Kepedulian terhadap lingkungan harus semakin ditumbuhkan sehingga kasus-kasus asusila yang menimpa anak-anak jangan terus terjadi. Masyarakat harus semakin peduli dengan keamanan dan keselamatan anak-anak, terutama anak perempuan,” kata Gusnawati didampingi Ketua LK3 Rahmat Taunku Sulaiman.

Selain itu, tambah Gusnawati, untuk menghindar dari kasus asusila terhadap anak, tingkatkan pengawasan dalam keluarga itu sendiri. Ia juga menghimbau kepada masyarakat Padang Pariaman jika terjadi masalah di tengah keluarga yang tidak bisa diselesaikan di dalam rumah tangganya, bisa dilaporkan kepada LK3 Padang Pariaman. Mudah-mudahan LK3 bisa mencarikan solusinya Padangpariaman mari kita tanamkan pengawsan dalam keluarga kita sendiri.

Pada kesempatan itu, Ketua LK3 Padang Pariaman Rahmat Tuanku Sulaiman menyebutkan, penyerahan bantuan ini merupakan bantuan untuk memperlihatkan kepedulian dari LK3 bersama Dinas Sosial. Dari tiga titik yang dikunjungi, dua orang anak korban tindakan asusila, dan satu orang tindakan kekerasan.

“Kita memang prihatinkan dengan kondisi masyarakat yang kini makin banyak terjadi tindakan asusila terhadap anak-anak. Ironisnya, pelaku merupakan orang-orang terdekat atau dikenal oleh korban. Padahal, anak adalah anugrah dari Tuhan yang  wajib dididik  dan dirawat sebaik mungkin,” kata Rahmat yang juga Ketua PW Gerakan Pemuda Ansor Sumatera Barat ini.

Dikatakan, lingkungan harus lebih peka dengan masalah sosial anak-anak. Kalau masyarakat semakin tidak peduli dengan anak-anak ini, maka kehancuran masa depan anak yang sudah dirusak mentalnya akibat perlakukan yang tidak senonoh.

“Tahun ini saja sudah 36 kasus anak berhadapan dengan hukum (ABH) dan 32 anak yang terlibat dengan perbuatan cabul,” tambah Pekerja Sosial Fatma Yetti Kahar yang akrab disapa Teta Sabar ini.

Penyerahan bantuan ini diberikan di tiga titik, masing-masing di SDN 2 Sungai Limau, Malai Tangah Nagari Malai V Suku Kecamatan Batang Gasan dan Batu Mangaum Nagari Kuranji Hulu Kecamatan Sungai Geringging, yang dihadiri Kabid Pembinaan Usaha dan Kesejahteraan Sosial Ponimin, Kasi Pembinaan dan Kelembagaan Sosial Ali Aripin, S.Sos, MM. Sedangkan dari LK3 Ketua Rahmat Tuanku Sulaiman, S.Sos, MM, Pekerja Sosial Fatma Yetti Kahar, Armaidi Tanjung dan Reza Mayang Sari. Turut memandu dari Polsek Sungai Limau Bintara Tinggi Aiptu Afrizon, anggota Reskrim Bripda Melda Aulia. **Suger

 

600 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*