Mahyeldi Terjebak Macet, Pejabat Dishub Tiarap

Padang, Editor. Penataan arus lalu lintas kendaraan bermotor dan angkutan kota oleh Dinas Perhubungan dan Komunikasi di Kota Padang, belakangan ini seakan tak berjalan optimal. Akibatnya, selain mengundang kesemrawutan, juga terjadi kemacetan dan antrian panjang kenderaan bermotor pada sejumlah ruas jalan di daerah ini.

Kondisi seperti ini dialami sendiri oleh Walikota Padang, Mahyeldi Ansyarullah, sepulang dari tanah suci Mekkah dan menginjakkan kakinya di Kota Padang, Senin (19/9). Saat hendak bepergian dari rumah dinasnya di kawasan Jl. A. Yani menuju kawasan Lubuk Kilangan, Mahyeldi terjebak kemacetan di ruas jalan yang dilaluinya selama sekitar 3 (tiga) jam untuk sampai ke lokasi.

“Raso-raso barado di Jakarta ambo kini, sabab bisa pulo habih wakatu tigo jam untuak sampai ka lokasi. Padohal untuak waktu normal, bisa ditampuah sekitar limo baleh menit,” keluh Mahyeldi melalui pesan WhatsApp yang dikirikannya kepada sumber seorang pejabat teras Pemko Padang, Senin (19/9) siang.

Sumber yang enggan ditulis jati dirinya itu kepada Editor, menyebutkan begitu parahnya kesemrawutan penataan angkutan kota di daerah ini dalam beberapa waktu belakangan. Sementara pejabat berwenang menangani masalah ini, ketika diberi tahu keadaan sebenarnya tetap saja mengaku kesulitan dengan berbagai alasan, seperti tenaga dan dana lainnya.

Berdasarkan pantauan di lapangan, kondisi arus lalulintas di kota Padang saat ini kian semrawut dan sering mengundang kemacetan. Beberapa kawasan rawan kemacetan itu antaralain beberapa titik di ruas jalan Pasar Raya-Tabing, Simpang Haru-Limau Manih, Pasar Alai-Siteba, Pasar Bandar Buat-Lubuk Kilangan dan kawasan By Pass. Termasuk juga, ruas jalan Ujung Gurun yang setiap hari dipadati parkir mobil pribadi pada sisi kiri-kanan jalan.

Pada titik-titik ruas jalan yang rawan mengundang kemacetan itu, hampir tak terlihat adanya petugas Dishub Komimfo Padang di lokasi. “Mereka, sepertinya tiarap dan menyerahkan sepenuhnya pengaturan lalulintas kepada aparat Polantas,” kata Ramali (40), seorang pedagang kaki lima di kawasan Ujung Gurun Padang, secara terpisah.

Sayangnya, Kadishub Kominfo Kota Padang Dedy Hanidal yang coba dihubungi Editor di kantornya kawasan Mata Air, Padang Selatan untuk mengkonfirmasikan masalah ini, sepertinya enggan berkomentar. Begitu pintu ruangannya dibuka, Dedy yang asyik mengutak atik handphonenya mengacungkan tangan kanannya dua kali pertanda menolak untuk ditemui. “Tunggu, Pak…!,” elaknya.

Selang beberapa menit kemudian, dua orang pria berseragam dinas memasuki ruang kerjanya dan mengunci pintu dari dalam. ** Martawin

909 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*