Mahyeldi Ansharullah, Valentine Day Bukan Budaya Timur

Padang, Editor.- “Valentine Day” sejatinya bukan tradisi orang timur, apalagi bagi orang Minangkabau. Momen setiap 14 Februari, sering disebut sebagai hari kasih saying, justru cenderung menimbulkan perilaku negatif dan bertentangan dengan norma dan agama yang dianut masyarakat Kota Padang. Untuk itu, Walikota Padang H. Mahyeldi Ansharullah mewanti-wanti masyarakat Kota Padang agar tidak ikut-ikutan merayakannya.

“Saya himbau kepada masyarakat Kota Padang untuk tidak ikut merayakan Valentine Day. Itu bukan budaya kita. Jangan kita sampai lupa dengan jati diri kita,” kata Walikota Padang, Senin (13/2).

Mahyeldi menegaskan, peringatan Valentine Day pada prakteknya sudah jelas melanggar adat istiadat ketimuran. Kalau memang mau berkasih-kasihan tidak perlu ada hari khusus.

“Setiap hari boleh berkasih-kasihan asal dengan pasangan yang halal. Prakteknya melanggar norma dan agama, karena berkasih-kasihannya dengan pasangan yang tidak halal,”tegasnya.

Lebih lanjut, Mahyeldi juga beri perintah, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) harus menindak tegas ketika ada warga atau generasi muda yang nekat melakukan perayaan Valentine Day yang kemudian melanggar batas sesuai Perda Ketertiban Umum.

“Satpol PP akan tindak tegas jika ada pelanggaran pada hari itu (Valentine Day),” ujar Walikota.

Terakhir juga dipesankan, agar para orang tua mengingatkan anak-anak mereka agar tidak ikut-ikutan merayakan Valentine Day. ** Arman/Hms

1313 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*