Luar Biasa, Peserta Batik Birru 3090 Orang

Dari tahun ketahun peserta Batik Birru SMAN-1 Padang Panjang
Dari tahun ketahun peserta Batik Birru SMAN-1 Padang Panjang

Padang Panjang, Editor.- Pagi Minggu,diantara para pejalan kaki dan beberapa orang yang tengah jogging di sepanjang Jalan KH Ahmad Dahlan Kota Padang Panjang, ada ramai pelajar berpakaian SMP berdiri seperti menunggu. Beberapa Nampak berkelompok, sementara yang tengah sendiri menyibukkan diri dengan gadget mereka. Ada apakah?

Pantas saja, Minggu (11/2) lalu adalah Hari H lomba olimpiade sains Batik Birru tingkat SMP/MTs yang diadakan oleh SMAN 1 Padang Panjang. Olimpiade Batik Birru tahun ini adalah yang ke delapan kalinya. Dengan total pesertamencapai 3.090 pelajar, memungkinkan event ini menjadi event dengan jumlah peserta terbesar di Sumatera Barat.

Menurut guru pembimbing, Fitriyansyah bersama ketua panitia, M Faqih Alghifari, pelajar kelas XI IPS SMAN 1 Padang Panjang, Batik Birru tahun ini dibuka untuk 9 cabang lomba. Diantaranya Matematika, Fisika, Biologi, Bahasa Inggris, dan IPS, dengan empat cabang non-sains lainnya seperti hafiz Alquran 2 juz, lomba poster, puisi dakwah dan tari kreasi minang. Dari hasil penyisihan ditetapkan 20 finalis dari setiap cabang yang akan dilombakan lagi padaMinggu (18/2).

Batik Birru tahun ini menyediakan total hadiah lebih dari 50 Juta rupiah, berupa uang tunai, piala dan sertifikat. Dengan dana yang bersumber dari insert peserta, sumbangan alumni SMA Negeri dan SMAN-1 Padang Panjang, sponsor serta sumbangan lepas dari donatur lainnya.

Seperti yang sudah-sudah, pelaksanaan Batik Birru tahun ini pun menurut Kepala Sekolah SMAN-1 Padang Panjang, Devi Hariyanti dan Wakepsek Bidang Kesiswaan, Bastian, diharapkan bisa menjadi tempat pelajar untuk berorganisasi, melatih kepemimpinan serta komunikasi. Karna untuk menyelenggarakan satu event seperti ini diperlukan koordinasi pelajar sebagai panitia mulai dari perencanaan program dari titik nol, penggalangan dana dan sponsor, promosi event serta kegiatan lainnya.

Sementara dari sisi ekonomi, olimpiade sains Batik Birru ternyata bisa ikut meningkatkan pendapatan kota. Sebab dari kegiatan ini terjadi ledakan pengunjung yang begitu ramai dari luar kota. Bayangkan untuk Batik Birru tahun ini saja, Kota Padang Panjang kedatangan 3.090 peserta, belum lagi jika dihitung dengan pendamping yang ikut. Kalau Kota ini bisa menambah event besarlainnya, bisa jadi sumber ekonomi yang besar bukan.

Bicara mengenai Kampus Birru maupun Batik Birru, tentu tidak bisa lepas dari maskot kompetisi yang satu ini. apa lagi kalau bukan Si Birru. Sosok berwajah birru menggunakan batik birru dengan jempol terangkat serta senyum mengembang. Birru di sini bukan hanya bermakna warna, tapi lebih bermakna kebaikan yang diambil dari Bahasa Arab.

Pertama kali digelar tahun 2011 untuk tingkat SMTP se Sumatra Barat                 dengan hanya melombakan dua bidang studi, matematika dan bahasa Inggris. Pesertanyapun dibatasi sekitar  700 orang saja. Seiring berjalannya waktu bidang studi yang diperlombakan bertambah, dan  skopnya diperluas  hingga Sumatra. **RB. Jeyhan

 

1277 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*