LPA Sampah Penuh, Padang Panjang Siapkan 3 Solusi

Alvisena, ST, MT, Kadis Perkim-LH Kota Padang Panjang.
Alvisena, ST, MT, Kadis Perkim-LH Kota Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor.- Lokasi pembuangan akhir (LPA) sampah Kota Padang Panjang di Sungai Andok, tepi selatan kota itu, sudah penuh sejak 2020. Belakangan, pembuangan sampah ke tempat itu terpaksa dibuat membukit dengan pola terasering. Cara ini paling mungkin dilakukan hingga 2023 datang.

Itulah satu dari tiga persoalan (tantangan) serius Kota Padang Panjang terkait pemukiman dan lingkungan hidup, yang terungkap dari bincang wartawan dengan Kepala Dinas Perkim-LH Kota Padang Panjang, Alvisena didampingi Kabid Pengelolaan Persampahan, Syafriman Thaib di kantornya, September 2021 ini.

Dua persoalan lain itu adalah pemenuhan kebutuhan perumahan warga, terutama warga ekonomi menengah ke bawah, lantaran begitu banyak rumah tidak layak huni (Rutilahu) di kota ini. Ketiga, pemenuhan kebutuhan ruang terbuka hijau (RTH) minimal 30% dari luas kota, sebab yang ada kini kurang dari 20% (versi data ke-PU-an).

Terkait persoalan LPA sampah di Sungai Andok, Alvisena menyebut, kondisinya setelah 2023 datang itu akan lebih sulit. Sebab, mulai sekitar 2024 tersebut Padang Panjang tidak lagi punya LPA sampah untuk membuang produksi sampah kota ini yang jumlahnya mencapai rata-rata 46,6 ton atau 123,37 M3 perhari.

Padahal pembuangan sampah seperti diketahui, harus mengikuti prosedur yang diatur oleh UU No.18/2018 tentang Pengelolaan Sampah. Bila melanggar, terlebih jika sampah sempat di buang di sembarangan tempat, misalnya, sanksinya tidak ringan, tapi berat (denda atau kurungan). Apalagi ini sampah puluhan ton perhari.

Menghadapi persoalan serius yang bakal muncul pasca Th 2023 itu, Alvisena, menyebut ada tiga solusi yang disiapkan oleh Pemko. Pertama, pendekatan kepada pihak-pihak terkait untuk pembebasan lahan LPA Sampah di Sungai Andok dengan luas sekitar 4 Ha itu jadi tempat Industri pengolahan sampah (IPS).

Jika solusi pertama itu sulit diwujudkan, misalnya, solusi keduanya adalah mencari lahan pada lokasi lain di Kota Padang Panjang untuk tempat IPS tersebut. Tapi, jika upaya solusi kedua ini juga mengalami kesulitan nantinya, praktis Pemko terpaksa akan mengambil solusi yang ketiga.

Solusi ketiga itu adalah memanfaatkan jasa IPS Regional  di Kota Payakumbuh dan IPS Regional di Kabupaten Padang Pariaman. Untuk itu, Pemko Padang Panjang nanti selain harus membayar retribusi, juga perlu meremajakan armada (truk) yang kebanyakan sudah tua itu untuk mengangkut sampah keluar daerah.

Faktor lain yang juga perlu jadi pertimbangan, kemungkinan akan terjadi kemacetan pengiriman, lantaran ada kemacetan di jalan raya. Termasuk kemungkinan akan terjadi antrian yang relatif lama di antara truk sampah dari daerah lain saat masuk dan membuang sampah di IPS Regional tersebut.

Seperti kalau Padang Panjang mengirim sampah nanti ke IPS Regional Padang Pariaman, yang jaraknya agak dekat dibanding ke Payakumbuh, lokasi rawan macet itu terutama di Lembah Anai. Sebab di kawasan hutan lindung itu sering terjadi kecelakaan fatal, banjir menutup jalan, tanah longsor dan pohon kayu menimpa jalan.

Bahkan, pada rute Padang Panjang – Padang/Padang Pariaman ini pernah beberapa kali terjadi jembatan putus, sehingga butuh waktu cukup lama mengatasinya. Jika kemacetan-kemacetan seperti itu terjadi nanti, jelas akan berdampak pada pengelolaan sampah di Padang Panjang.

Makanya, solusi yang lebih aman itu menurut Alvisena adalah LPA sampah tetap ada di Kota Padang Panjang. Kita berharap, solusi pertama atau yang kedua tadi akan bisa terwujud menjelang 2024 datang. Dengan begitu, pengelolaan sampah kota ini tetap bisa mandiri, upaya kebersihan kota pun akan lebih terjaga.

Dewasa ini dari sekitar 50 ton perhari produksi sampah di Kota Padang Panjang, sekitar 46,6 ton di antaranya berhasil dipungut dan dibuang ke LPA Sungai Andok. Sisanya, sebagian dimanfaatkan warga untuk pupuk kompos, sebagian lain dipungut pemulung, sebagian lainnya lagi dipungut warga untuk bahan kerajinan.

Perkembangan itu lah yang mengantarkan Kota Padang Panjang meraih sekitar 17 kali piala Adipura sejak 1992. Berikut, juga menunjang perolehan sejumlah penghargaan lain, seperti Kota Layak Anak (KLA), Kawasan Tanpa Kumuh (Kotaku), Sekolah Sehat, obyek wisata bersih dan lainnya.** Ym

52 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*