LKP Ida Teratai Ditunjuk Sebagai Tempat Uji Kompetensi

Afrida.
Afrida.

Payakumhuh, Editor.- LKP Ida Teratai yang terletak depan SMK Negeri 1 Payakumbuh dalam Kelurahan Tanjuang Gadang Kecamatan Payakumbuh Barat Kota Payakumbub, satu satunya LKP di Payakumbuh yang dipercaya Dinas Pendidikan setempat sebagai Tempat Uji Kompetensi (TUK) jurusan tata busana.

Afrida selaku pimpinan LKP Ida Teratai ke Editor mengatakan, LKP yang dipimpinnya sudah mengantongi izin operasional sejak 2012 dan mulai bergerak tahun 2014 dengan membuka pelatihan atau kursus menjahit. Ida Teratai memang piawai menjahit berbagai model busana, karena sudah ditekuninya sejak dari SD. Maka tahun 2015 dia dengan niat hanya ikut meramaikan lomba PTK/Paud mewakili Kota Payakumbuh.

Untuk ikut lomba itu, Ida Teratai pangilan akrabnya dilarang oleh anak anak, tetapi dengan semangat dan optimisme yang tinggi dia yakinkan anaknya agar diizinkan dia ikut lomba tersebut. Berkat dukungan anak anak dan Pemko Payakumbuh, dia berhasil menjuarai lomba tersebut.

“Bak disambar petir disiang bolong rasanya nama LKPnya diumumkan sebagai pemenang pertama,dan mewakili Sumatera Barat ke lomba tingkat Nasional di Medan”, ungkapnya.

Sejak itu namanya semakin di kenal, dia sering dapat pelatihan pelatihan baik dari Diknas maupun dari Depnaker. Dengan kepiawaiannya menjahit itulah dia mampu menyelesaikan pendidikan ke lima anaknya sendirian sampai perguruan tinggi.

“Alhamdulillah sekarang saya telah mulai menikmati buahnya dari hasil kerja keras saya mendidik anak anak.Walaupun jelek saya sudah dibelikan satu mobil mungil yg cantik dan telah di umrahkan pula oleh anak saya bulan lalu,” ujar Ida Teratai dengan mata berkaca kaca.

Tidak hanya itu, LKP yang dipimpinnya juga ditunjuk sebagai tempat pemagangan siswa SMK dan dia sendiri di percaya menjadi salah satu penguji kompetensi di Sumatera Barat, tetapi kesempatan itu di tolaknya dengan berbagai pertimbangan.

Sekarang LKP Ida Teratai dipercaya oleh Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian Payakumbuh memberikan pelatihan menjahit kepada 75 orang peserta yang di rekrut oleh Disnaker Payakumbuh. Pelatihan kerjasama dengan Disnaker itu sudah jalan tiga angkatan,namun dia mengaku ada kendala dalam memberikan pelatihan, yaitu adalah keterbatasan sarana dan prasarana, tempat yang kecil dan mesin yang kurang. Untuk itu Ida Teratai mohon bantuan pada Pemerintah mengatasi kendala itu, terutama bantuan mesin dan fasilitas lainnya,harap Afrida.

Menurut Ida Teratai, sejak LKP nya melakukan operasional sampai saat ini telah lebih 200 orang melahirkan anak didik dan sebagian besar mereka telah sukses menjadi penjahit pakaian, katanya. ** Yus

1351 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*