Liputan Khusus: Sukses dalam Pelayanan Publik, Riza Falepi Terima Indonesia Attractiveness Award 2019

Wako Riza Falepi menerima Penghargaan IAA 2019.
Wako Riza Falepi menerima Penghargaan IAA 2019.

Jakarta, Editor.- Kota Payakumbuh dinobatkan sebagai Pemenang Platinum Kota Kecil Kategori Pelayanan Publik dalam Indonesia Attractiveness Award (IAA) 2019. Penghargaan dari Tempo Media Group bekerja sama dengan Frontier Consulting Group itu diserahkan oleh Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo kepada Wali Kota Payakumbuh Riza Falepi di Hotel Pullman, Jakarta, Selasa malam (23/7).

Wako Riza Falepi bersama Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno.
Wako Riza Falepi bersama Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno.

“Selamat kepada daerah yang terpilih. Saya apresiasi Tempo yang sudah menggelar kegiatan ini. Semoga membuat para kepala daerah semakin termotivasi membangun daerahnya masing-masing,” ujar Eko Putro Sandjojo.

CEO Consulting Group Handi Irawan menjelaskan keputusan setiap daerah yang menjadi pemenang IAA 2019 sudah melalui tahap penyaringan dan pengolahan data, survei, verifikasi data hingga tahap terakhir penjurian terhadap 56 daerah yang menjadi nomine.

“Riset ini melibatkan investor dan publik untuk memperoleh data mengenai daya tarik daerah di sektor investasi, infrastruktur, layanan publik, dan pariwisata. Dan ini sudah kelima kalinya kami melakukan riset Indonesia Attractiveness Index,” tuturnya.

Wako Riza Falepi dengan piagam Penghargaan IAA 2019.
Wako Riza Falepi dengan piagam Penghargaan IAA 2019.

Handi mengucapkan selamat kepada daerah yang diganjar penghargaan. “Selamat. Kepala daerah yang hadir di sini termasuk 10 persen terbaik dari seluruh Indonesia,” ucapnya.

Sementara itu Wali Kota Payakumbuh Riza Falepi bersyukur atas penghargaan yang diterima. “Alhamdulillah, kami bersyukur atas penghargaan ini. Semoga menjadi motivasi untuk berbuat lebih baik lagi untuk Kota Payakumbuh,” ujarnya.

Menurut Riza, penghargaan ini begitu berarti karena Payakumbuh membutuhkan penilaian objektif dari luar. “Kami butuh penilaian orang lain karena akan menjadi benchmarking, sejauh mana kami bekerja untuk memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat yang tentu ekspektasinya lebih besar dari yang kami mampu. Kami terus berusaha agar jangan terlalu lebar antara ekspektasi masyarakat dengan kemampuan yang kami miliki,” tutur Riza.

Riza mengucapkan terima kasih kepada seluruh jajaran ASN dan masyarakat Payakumbuh karena dengan kebersamaan penghargaan ini bisa diperoleh. “Semua ini bukan  pekerjaan yang gampang, butuh perjuangan, kesabaran, dan kerja tanpa lelah. Butuh konsistensi dan kebersamaan kita semua untuk terus menerus memperbaiki daerah kita. Semoga bisa kita pertahankan dan tingkatkan di masa akan datang,” katanya.

Sebelumnya, Riza Falepi sendiri telah melakukan presentasi di hadapan dewan juri yang terdiri dari Ekonom Universitas Indonesia Prof. Dr. Martani Huseini, Handi Irawan dari Frontier, dan Bambang Harymurti dari Tempo di Gedung Tempo, Jakarta, Senin (25/6).

Dalam presentasi tersebut, kata Riza, ada 3 poin yang cukup diapresiasi oleh dewan juri meliputi perizinan, layanan administrasi kependudukan yang langsung menyentuh masyarakat, dan masalah sanitasi. “Perizinan dipermudah. Jika syaratnya lengkap, tiga jam selesai. Buat KTP 10 menit jadi. Masalah sanitasi yang diharapkan pemerintah pusat, kita juga memenuhi target. Alhamdulillah, sudah hampir 3000 rumah tak layak huni yang sudah kami bedah,” ucapnya.

Bahkan dalam waktu dekat ini, Pemko juga bakal meluncurkan Mall Pelayanan Publik (MPP). Konsep yang diusung MPP Payakumbuh adalah one stop service. Maksudnya pelayanan publik bisa tersedia pada satu tempat sehingga warga lebih mudah berurusan dan langsung selesai.

“MPP dibuat nyaman dan lux, layaknya ruang pelayanan di perbankan modern untuk untuk memberikan kemudahan, kecepatan, keterjangkauan, keamanan, dan kenyamanan kepada masyarakat. MPP menghadirkan inovasi dengan multi channel public service delivery sehingga harapan masyarakat untuk dilayani dengan lebih baik dan nyaman bisa dipenuhi,” tutur Riza.

Dalam malam penghargaan tersebut turut hadir Menteri Pariwisata Arief Yahya dan sejumlah kepala daerah berprestasi lainnya seperti Gubernur Sumbar Irwan Prayitno, Gubernur NTB Zulikieflimansyah, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, Gubernur Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, dan Wali Kota Bandung Oded Muhammad Danial. ** Yus/Adv

175 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*