Liputan Khusus: Kawasan Sungai Batang Agam di Payakumbuh, Akan Menjadi Pusat Pertumbuhan Ekonomi Baru

Salah satu kawasan Sungai Batang Agam yang akan jadi pusat perekonomian baru di Payakumbuh.
Salah satu kawasan Sungai Batang Agam yang akan jadi pusat perekonomian baru di Payakumbuh.


Payakumbuh, Editor.- Usaha Pemko Payakumbuh dibawah duet kepemimpinan Reza Falepi – Erwin Yunaz membuat terobosan baru dan menggaet dana ke Pusat, patut di apresisasi warga kota Payakumbuh. Betapa tidak, Walikota Pilihan Rakyat untuk priode kedua ini telah berhasil menggaet dana ke pusat mencapai ratusan miliyar rupiah.

Dana yang di jemput Wako Reza Falepi itu dimanfaatkan untuk pembangunan infrastruktur jalan dan sarana olahraga. Yang sangat menumental adalah untuk pengendalian sungai batang Agam yang melintas membelah kota Payakumbuh dari Jembatan jalan Singa Harau sampai jembatan gantung di jalan Kirab Remaja yang menghubungkan Kelurahan Taruko Kecamatan Payakumbuh utara  dengan Kelurahan Payobasuang Kecamatan Payakumbuh Timur, dengan dana ratusan milyar rupiah.

Pengerjaan pengendalian Sungai Batang Agam ini dilakukan bertahap dengan dana APBN dan APBD  Propinsi,sementara penyiapan lahan dengan APBD Kota Payakumbuh . Tahap pertama dimulai dengan dana APBN sejak tahun 2016 dengan dana Rp 188 Miliyar, pengerjaannya dikerjakan  oleh PT. WIKI( Wijaya Karya ) dengan  masa kontrak selama tiga tahun, jelas Kadis PUPR Kota Payakumbuh Muslim ST. didampingi Kabid.PSDA nya Rajmal Sunardi ST.MT dan Nina Munawarah Kasi Sungai dan  Air Baku dalam bincang bincang dengan Media ini di sela sela mendampingi Wako Reza Falepi meninjau pengerjaan pengendalian Sungai Batang Agam itu, Selasa (15/1).

Menurut Muslim dan Rajmal, target pak Walikota (pemko Payakumbuh) kegiatan pengendalian Sungai Batang Agam itu dengan dana APBN sepanjang 6.243 meter dan dana propinsi tahun 2019 ini sebesar Rp 3 Miliyar dengan panjang 270 meter.

Sementara yang telah dikerjakan  pada tahap pertama dari jembatan di jalan Sutan Syahrir menuju jembatan di jalan Surabaya  sepanjang 1.452,9 meter, dari Jembatan jalan Surabaya ke jembatan jalan Sutan Hasanuddin sepanjang 1.606,5 meter, total yang dikerjakan tahap pertama ini adalah 3 .054 meter, dengan dana Rp 188 Miliyar,  termasuk sekitar 200 meter arah ke hilir jembatan di jalan Pacuan , jelas Muslim yang diamini Kabid.PSDA Dinas PUPR Rajmal.

Untuk lanjutannya  dengan dana APBN  adalah dari jembatan di jalan Sultan Syahrir ke jembatan di jalan Singa Harau sepanjang 2.153,9 meter dan dari jembatan di jalan  Hasanuddin ke jembatan di jalan Tanjung Pinang dan jembatan Ratapan Ibu di jalan A Yani sepanjang 1.029,7 meter, total yang ditargetkan untuk lanjutannya dengan dana APBN adalah 3.183,6 meter.

Selain itu juga akan dikerjakan normalisasi sungai Batang Agam ini, dari jembatan di jalan pacuan menuju ke,  jembatan gantung sepanjang 969 meter , dengan dana APBD Propinsi sebesar Rp 3 Miliyar, dan dari jembatan Ratapan Ibu nenuju jembatan di jalan Pacuan,katanya.

Masalah lahan dibebaskan Pemko Payakumbuh dengan APBD Payakumbuh. Sampai saat ini telah dibebaskan lahan untuk program normalisasi sungai Batang Agam atau Pengendalian Sungai Batang Agam seluas 5.484 meter, dengan dana Rp 30.445.000.000, Rata rata kiri kanan sungai kita bebaskan antara 22 sampai 30 meter, rinci Nina menambahkan.

Pekerjaan yang dilakukan pada kegiatan normalisasi atau pengendalian sungai Batang Agam antara lain pemasangan pengamanan tebing sungai,pembuatan jalan infeksi sungai dengan lebar rata rata 7 meter, dilengkapi juga dengan pembuatan taman, kantor pengelola, jalan setapak untuk pejalan kaki,serta sarana olahraga. Selain itu juga dibuat pulau dan dibangun monumen di tengah tengah pulau tersebut, terang Muslim dan Rajmal ketika ditanya.

Kita berharap dengan selesainya program pengendalian Sungai Batang Agam dalam program Nasional (APBN)dan Normalisasi Sungai program APBD Propinsi dan APBD Kota Payakumbuh, daerah tersebut akan menjadi pusat pertumbuhan ekonomi baru bagi kota Payakumbuh, karena akan ada aktivitas baru di sepanjang pinggiran aliran Sungai yang sudah di tata itu seperti kegiatan kuliner,wisata dan olahraga, karena di sini juga tempat latihan arum jeram dan selaju sampan, dengan sarana pendukung sport center yang akan dibangun tahun ini, ungkap Wako Payakumbuh di sela sela peninjauan pembangunan tersebut.

Wako juga sangat optimis destinasi baru dengan menyulap sepanjang  pinggiran aliran Sungai Batang Agam menjadi etalase Kota. Orang akan tertarik berkunjung ke destinasi baru ini,karena sambil berwisata juga bisa berolahraga dan memancing bagi yang hobi memancing,serta menikmati kuliner Kota Payakumbuh.

Taman taman yang dibangun akan ditanami juga dengan rumput yang sekarang sedang dibibitkan di pembibitan dekat rumah  dinas Wako, tambah Reza Falepi.

Sementara pengelolaan sungai diserahkan kepada komunitas masarakat peduli Batang Agam. tumbuh dan berkembangnya daerah aliran sungai Batang Agam yang membelah dua Kota Payakumbuh itu, sesuai dengan tata ruang, tambah Muslim dan Rajmal. ** Yus/Adv

889 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*