Lipsus Pemko Bukittinggi: Bukittinggi Punya RSUD Tipe C yang Termegah, Pertama Dengan Konsep Pariwisata dan Jauh Dari Kesan Angker

Maket RSUD Bukittinggi.
Maket RSUD Bukittinggi.

Bukittinggi, Editor.- Kota Bukittinggi yang telah berusia 236 tahun, baru pada usia ke 236 ini memiliki sebuah Rumah Sakit tipe C, yang dibangun pada masa Pemerintahan Walikota sekarang Ramlan Nurmatias. Pembangunannya dimulai sejak tahun 2018 dan RSUD pertama dengan konsep Pariwisata yang jauh dari kesan angker.

Wako Bukittinggi Ramlan Nurmatias.
Wako Bukittinggi Ramlan Nurmatias.

Pembangunan RSUD tipe C itu, terletak di lokasi yang strategis, dipinggir jalan bypass Kelurahan Gulai Bancah, Kecamatan Mandiangin Koto Salayan (MKS) Kota Bukittinggi, tidak jauh dari kantor Balaikota.

Pembangunan RSUD ini merupakan salah satu mega proyek di Bukittinggi, saat ini pembangunan secara keseluruhannya sudah mencapai angka 99%. Ditarget, 10 Desember, pekerjaan RSUD telah selesai dilaksanakan semuanya.

Sesuai dengan Visi Kota Bukittinggi

RSUD Bukitinggi.
RSUD Bukitinggi.

Terwujudnya Bukittinggi Kota Tujuan Pariwisata, Pendidikan, Kesehatan, Perdagangan dan Jasa Berlandaskan Nilai-Nilai Agama dan Budaya, RSUD itu sudah menjadi suatu kebutuhan bagi sebuah Kota tujuan wisata. Visi itu  sudah di jawab oleh Wako Ramlan dengan mewujudkan fasilitas kesehatan yang termegah, karena Misinya Meningkatkan pembangunan, penataan, dan pengelolaan sarana dan prasarana kota secara terpadu berwawasan lingkungan.Meningkatkan kualitas pelayanan pariwisata, pendidikan, kesehatan, perdagangan dan jasa serta kesejahteraan sosial masyarakat.

Menurut Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias, RSUD Bukittinggi dibangun sejak 2018 lalu dengan anggaran Rp 102 milyar lebih. Sekarang progresnya telah boleh dikatakan rampung 100% persen.

Wako Ramlan saat meninjau RSUD Bukittinggi
Wako Ramlan saat meninjau RSUD Bukittinggi

“Alhamdulillah pembangunannya sangat baik sekali. Luar biasa dan kami di pemko sangat puas dengan hasil pekerjanya,” ungkap Ramlan.

Menurut Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nutmatias, pembangunan RSUD Bukittinggi yang telah selesai ini, dilanjutkan oleh PT. Mitra Andalan Sakti (MAS), sejak April 2020, karena kontraktor pelaksana pertama tidak nampu menyelesaikan pekerjaannya, sampai dilakukan pemutusan kontrak, volume pekerjaannya baru 25 persen. Awal April 2020 dilanjutkan PT. MAS.

“Tahun lalu sebelum putus kontrak, progres RSUD baru mencapai 25,6 persen. Setelah dilanjutkan PT. Mitra Andalan Sakti sejak April lalu berhasil diselesaikannya tepat waktu dengan hasil pekerjaan yang baik.

“Nanti seragam tenaga medisnya juga berbeda dari biasanya, termasuk ambulance yang akan dioperasionalkan untuk RSUD,” ujarnya.

100 Tempat Tidur

Asril S.E tokoh masyarakat.
Asril S.E tokoh masyarakat.

RSUD ini dibangun dengan kapasitas 100 tempat tidur dan terdapat dua ruang operasi. Satu ruang operasi berada di lantai bawah dan satunya lagi untuk operasi yang tergolong berat, berada di lantai atas dan juga dilengkapi lima lift.

“RSUD Bukittinggi merupakan rumah sakit type c pertama yang dimiliki Pemko Bukittinggi. Sesuai syaratnya, RSUD akan memiliki minimal 7 poli dan 4 dokter spesialis. Ada 240 orang tenaga medis nanti di RSUD ini. Selain empat spesialis yang wajib ada untuk RSUD type C, kita akan upayakan penambahan lima spesialis lagi,” ujar Wako.

Alkes Tercanggih

Untuk alat kesehatan (alkes) nya, menurut Wako, juga sudah ada di RSUD, telah dipasang. Pengadaan alat kesehatan juga sesuai dengan e-catalog dan e-purchasing.

Peninjauan pembangunan RSUD Bukittinggi.
Peninjauan pembangunan RSUD Bukittinggi.

“Jadi tidak bisa main-main, semua kita terbuka dan transparan. Kita anggarkan Rp 34 milyar untuk alkes. Alat-alat kita pesan memang yang modern. Ada juga alat sterilisasi dari Belanda. Tiga alatnya saja biaya Rp 3 milyar lebih. Kita memang berikan yang terbaik untuk warga kota Bukittinggi,” jelasnya.

“Jadi InsyaAllah Desember 2020 ini kita resmikan. Nanti kita akan upayakan. Selain itu, Informasi yang harus kita sampaikan juga kepada peserta BPJS yang dibayarkan pemerintah baik APBD dan APBN, wajib mendapat perawatan di kelas 3. Sesuai dengan aturan peserta yang dibayarkan pemerintah, tidak bisa dinaikkan perawatannya ke kelas 2 atau 1, kalau ada isu yang mengatakan peserta BPJS yang dibayarkan pemerintah bisa perawatannya di kelas 2 atau kelas 1, itu tidak benar. Melanggar aturan itu namanya. Kecuali yang BPJS mandiri, itu bisa,” ungkap Ramlan.

Ada Lantai Untuk Kuliner

Kadinkes Bukittinggi drg.Yandra Feri.
Kadinkes Bukittinggi drg.Yandra Feri.

Senada dengan Wako Ramlan, Kadis  Kesehatan Kota Bukittinggi drg. Yandra Fery MM, mengatakan,  RSUD Bukittinggi terdiri dari enam lantai dengan 100 tempat tidur, tujuh poli. RSUD ini juga memiliki ruang operasi gawat darurat dan ruang operasi central. Perencanaan dari awal, sarana prasarana untuk RSUD harus maksimal dan alat yang canggih serta moderen.

Untuk operasionil RSUD itu tergantung pimpinan karena belum di ambil kesimpulan melalui rapat, tapi pada prinsipnya bangunan sudah “OK”, alkes sudah masuk tinggal uji fungsi, sebab bangunan belum di serahkan pelaksana ke pemerintah ( sedang PHO), ujar Kadiskes Yandra Feri.

Dikatakannya,  Bangunan Gedung A untuk IGD, Gedung B untuk Poli dan Gedung C terdiri dari 6 lantai, adalah rawatan kls I,II,III,VIP serta ruang opersasi. Gedung A dan B terdiri dari 2 lantai, untuk sarana penunjangnya semuanya dilengkapi lif.

Karena dikonsep pariwisata, lantai 6 gedung C, bakal dipasang kanopi, disana  lokasi kuliner, pengunjung dan keluarga pasien bisa berbelanja di lantai enam itu untuk keperluannnya, dan juga bisa menikmati kuliner Bukittinggi sambil menikmati indahnya pemandangan Bukittinggi dari lantai enam RSUD ini, ungkap drg.Feri.

Luar biasa dan termegah

Herman Syofyan, Ketua DPRD bukittinggi.
Herman Syofyan, Ketua DPRD Bukittinggi.

Ketua DPRD Bukittinggi Herman Syofyan mengaku kaget dengan hasil pembangunan RSUD ini, “saya tidak menduga seindah ini hasil pembangunannya, sangat bagus dan termegah di Sumatera Barat”, katanya.

Dengan telah selesainya pembangunan RSUD Bukittinggi ini, akan diresmikan dalam momentum peringatan Hari Jadi Kota ( HJK) Bukittinggi ke 236 yang jatuh 22 Desember 2020 mendatang katanya.

Warga kota pantas mensyukurinya, Pemko Bukittinggi telah berhasil meningkatkan fasilitas kesehatan yang termegah dengan fasilitas alat kesehatan termoderen. Bersyukur dan berterimakasih kepada Pemko dengan ikut merawat bangunan yang megah dengan dana cukup besar itu.

Kepada semua pihak, kita minta dapat  memanfaatkan bangunan dan fasilitas RSUD ini dengan sebaik baiknya.Petugas kesehatan yang telah direkrut sebagai tenaga kontrak harus mampu memberikan pelayanan yang prima, untuk apa bangunan megah dan fasilitas moderen,kalau pelayanannya tidak prima, ungkapnya.

Kami di DPRD akan mensuport terus peningkatan pelayanan kesehatan di Bukittinggi, dan akan dibentuk Perda pengelolaan RSUD ini, sehingga tidak selalu di bawah Dinas Kesehatan,tetapi di kelola sendiri, dipimpin seorang direktur,tambahnya.

Kebutuhan Suatu Daerah

Sementara tokoh masyarakat Bukittingi Asril SE yang juga anggota komisi II DPRD Bukittinggi dari Partai Nasdem mengatakan, RSUD tipe C ini sudah merupakan suatu kebutuhan Kota Bukittinggi.Selama ini masarakat Bukittinggi mendapat pelayanan dasar kesehatan di Puskesmas, yang tidak tertangani di Puskesmas karena  keterbatasan , harus di tujuk ke RS tipe C, sementara kita belum punya RS tipe C, maka dirujuklah ke RSAM yang milik Propinsi, atau ke RS.Yarsi yang milik yayasan.

Dibukittinggi memang ada beberapa RS, seperti RSAM, RS.Yarsi, RS.Tentara,RS.Medina dan RS.Struk yang sekarang berganti nama Rs.Otak Bunghatta,tapi bukan milik Pemko Bukittinggi.Untuk itu, dimasa Wako Ismet, telah mulai direncanakan, dan penganggaran serta perencanaan desainnya dilakukan pada pemerintahan duet Wako Ramlan – Irwandi sekarang, ungkap Asril. ** Widya Wati/Adv

612 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*