Limapuluh Kota Kehilangan Siswa Berprestasi

Limapuluh Kota, Editor.- Kabupaten Limapuluh Kota dilaporkan telah kehilangan banyak siswa berprestasi dan itu sudah berlangsung sejak lama. Kehilangan dimaksud terjadi akibat para siswa asal Limapuluh Kota tidak menuntut ilmu pengetahuan di daerah asalnya, melainkan di Kota Payakumbuh, daerah tetangganya.

Hasil penelusuran media ini, Selasa (5/12), menunjukkan, fenomena begini kiranya sudah berlangsung sejak lama. Bahwa, banyak juga siswa-siswi asal Kabupaten Limapuluh Kota yang tidak menimba ilmu pengetahuan di daerah asalnya. Melainkan mereka memilih untuk bersekolah di dalam wilayah Kota Payakumbuh. Mulai dari tingkat Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP), dan Sekolah Menengah Atas (SMA). “Jumlah pastinya, memang belum diketahui. Tetapi, lumayanlah,” ujar sumber media ini.

Sekadar diketahui, semua jenjang pendidikan, baik berstatus negeri maupun swasta, sebenarnya cukup tersedia di Limapuluh Kota. Namun, dengan pelbagai alasan, para orang tua siswa dan siswi lebih suka memilih agar anaknya bersekolah di Kota Payakumbuh. “Yang utama, dikejar adalah soal mutu,” sambung sumber itu.

Didapat informasi, pernah diberlakukan sebuah aturan, bahwa bagi para siswa asal Limapuluh Kota yang ingin melanjutkan pendidikannya di Payakumbuh, baik di sekolah negeri ataupun swasta, sebelumnya mesti mendapatkan rekomendasi dari pihak terkait. Payakumbuh menyetujui aturan tersebut, sehingga lahirlah sebuah kebijakan: harus ditentukan jumlah kuota penerimaannya di sekolah yang diminati para siswa.

“Ketika itu, aturan menyebutkan bahwa siswa asal Limapuluh Kota cuma bisa diterima di sekolah dalam Kota Payakumbuh maksimal 5 persen dari jumlah murid yang diterima,” ujar sumber media ini.

Namun, belakangan, sepertinya, aturan tersebut pelan-pelan menjadi majal. Walhasil, mengalir deraslah para siswa asal Limapuluh Kota memasuki sekolah yang diinginkan di Kota Payakumbuh.

Singkat kata, bila dikaji lebih jauh, mozaik ini sesungguhnya menunjukkan bahwa dunia pendidikan di dua daerah, seperti dihadapkan kepada kuldesak alias jalan buntu. Sebab, banyaknya siswa asal Limapuluh Kota yang menimba ilmu pengetahuan di Payakumbuh, menjadi sebuah cerita tersendiri. Karena itulah, sekarang, amatlah sulit dicarikan solusi yang mampu menyejukkan hati para pihak berkompeten.

Kenapa tidak, seandainya sekolah dalam Kota Payakumbuh tidak mau menerima murid yang berasal dari Limapuluh Kota, niscaya semua jenjang pendidikan, lengang. Karena, berapalah jumlah siswa dalam kota yang akan bersekolah di kotanya, dan itu jelas tidak berimbang dengan jumlah lokal yang tersedia. “Kalau sudah begini, dipastikan semua sekolah di Payakumbuh, minim siswanya. Sehingga banyak lkal bakal kosong,” kata sumber lainnya.

Bertolak dari kenyataan begini, berarti, sekolah dalam kota lebih diramaikan oleh para siswa yang datang dari daerah kabupaten. Terutama, yang berada di pinggiran, seperti untuk sekolah di wilayah utara, siswa lebih banyak berasal dari kawasan Mudiak. Sedangkan bagian selatan siswa datang dari wilayah Luak dan Lareh Sago Halaban dan Situjuah Limo Nagari. Sementara untuk daerah timur, siswa lebih dominan masuk dari Kecamatan Pangkalan dan Kapur IX.

Kondisi ini, dibenarkan oleh pihak Kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Limapuluh Kota. “Itu benar, tapi, sulit membendung para siswa kita untuk tidak lagi menuntut ilmu pengetahuan di Payakumbuh. Kita sudah pernah coba menahannya dengan sebuah ketentuan, namun belakangan ketentuan dimaksud dicairkan oleh selera,” kata sumber lain di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Limapuluh Kota.

Menurutnya, soal pilihan dimana siswa akan bersekolah, adalah soal selera. Jika mereka berselera bersekolah di Payakumbuh, ya mereka tak kuasa menahannya.

Sementara Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Payakumbuh, AH Agustion, yang ditemui di ruangan kerjanya, membenarkan pula hal itu.

“Kita melihatnya juga demikian. Sentana siswa asal Limapuluh Kota tidak bersekolah di Payakumbuh, alamatkan sepi semua tingkatan sekolah yang ada. Karena, jumlah siswa Payakumbuh tak banyak, sementara sarana tersedia untuk menampungnya lebih memadai. Maka itu, ya, kita terimalah siswa asal Limapuluh Kota,” kata Agustion.

Namun, yang lebih menarik, banyak siswa asal Limapuluh Kota yang bersekolah di Payakumbuh mampu mendulang prestasi gemilang. “Gampang sekali diketahui, siswa berprestasi itu, lebih didominasi oleh para siswa yang berasal dari Limapuluh Kota,” tutur sumber lainnya lagi.

Kini, timbul persoalan, Limapuluh Kota telah dirugikan di tentang ini. Sebaliknya, Payakumbuh (jika diperlukan) harus membiayai para siswa berprestasi dengan dana sendiri buat siswa yang bukan berasal dari wilayah dalam kota. Dan, agaknya, seperti cerita sebuah sumber, inilah kuldesak tersebut. ** SAS

1251 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*