Langgar Prokes, Belajar Tatap Muka Bisa Batal

Kegiatan belajar mengajar tatap muka.
Kegiatan belajar mengajar tatap muka.

Tanah Datar, Editor.- Setelah melalui persiapan panjang dan dibahas dengan berbagai pihak, akhirnya sembilan SMA sederajat di Kab. Tanah Datar sudah mulai proses belajar mengajar tatap muka, Kuncinya Disiplin mematuhi protokol kesehatan, menerapkan 3 M  sejak Senin 11/1.2021.

“Jika Kita abai dalam menerapkan 3 M, Memakai masker, Cuci tangan, menjaga jarak  khusus siswa yang tidak patuh, berpotensi sekolah akan di tutup kembali. Seandainya ada yang positif Covid – 19 , Nantinya antara siswa dan guru, tentunya akan merepotkan, ” tegas H. Nuryeddisman Staf ahli Bupati Bidang Pemerintah, Hukum dan Politik, saat kunjungan ke Sekolah kemarin.

Nuryeddisman berpesan kepada Kepala Sekolah, mejelis guru, komite sekolah dan siswa agar bersama sama menerapkan protokol kesehatan selama berada di lingkungan sekolah.

“Kami berharap siswa setelah belajar di sekolah langsung pulang kerumah. Jangan berkumpul kumpul, dan  jangan lupa membawa Nasi / bekal dari rumah, karena kantin sekolah tidak buka,” tegas Staf ahli Bupati.

Dalam kunjungan itu turut mendampingi kepala Kemenag Tanah Datar  H. Syahrul  yang meninjau kegiatan belajar mengajar di 2 sekolah terpisah yakni SMA Negeri 1 Batusangkar di Nagari Baringin Kecamatan Lima Kaum dan MAN 1 Tanah Datar di Nagari Sunggayang. Plt kepala SMAN 1 Batu Sangkar dan kepala MAN 1 Tanah Datar Maswardi bersama majelis guru yang menyambut kunjungan tersebut.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tanah Datar Riswandi Spd. Mpd, mengatakan, yang sudah keluar hasil uji SWAB guru dan bisa memulai PBM tatap muka yakni ada 9 Sekolah,  yakni : SMKN 1 Batipuh, MAN 4 Tanah Datar, MAN Sumanik, SMAN 1 Batu Sangkar, SMAN 1 Sepuluh koto, SMK 1 lintau Buo. Kemudian MAN 1 Tanah Datar, SMAN 1 Pariangan dan SMK 1 Batu Sangkar.

“Peran dan dukungan orang tua, satgas sekolah dan nagari Diperlukan agar anak Anak sekolah Terlindungi dengan aman dari Covid – 19 di Tanah Datar. Semoga lancar dan aman kedepannya.  Tahap ini menjadi uji coba, mudah mudahan ke depan tak ada hambatan / kasus. Berikutnya secara bertahap Untuk guru SMP dan Sekolah Dasar di lakukan uji SWAB. Sementara tingkat PAUD, dan setingkatnya juga akan di mulai PTM / Pembelajaran Tatap Muka yang di rencanakan awal Bulan Maret,” kata Kadis Riswandi mengakhiri. ** John Denis 

 

84 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*