Lagu “Pulanglah Uda”, Cermin Urang Minang Telah Krisis Jati Diri




Melalui Youtube kita dapat menikmati lagu “Pulanglah Uda” karya Syam Tanjung/Yongky RM, baik yang dinyanyikan Hetty Koes Endang, Puja Syurma, Ria Amelia, Syifa Maulina, Ratu Sikumbang,  dan lainnya.   

Lagu ini dapat kita apresiasi secara tersurat (teks) dan tak tersurat (makna). Secara tersurat (teks), lirik atau syairnya mengungkapkan tentang cinta gadis Minang yang digantung tak bertali oleh bujang Minang yang tak kunjung pulang dari rantau Jao (Jawa). Secara tak tersurat (makna), lagu ini mengungkapkan orang Minang telah mengalami krisis jati diri.

Krisis jati diri itu, dikaitkan dengan acuan kehidupan urang Minang yang berdasarkan kepada adaik basandi syarak syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adaik mamakai.Memang secara vertikal (akhidah), menurut Kitabullah (Al-Quran), pemeluk agama Islam itu bersaudara. Sehingga seyogyanya setiap orang muslim wajib membela umat Islam yang ditindas atau dicela oleh umat yang bukan beragama Islam. Tetapi secara horizontal (antarmanusia) Al-Quran telah mengatur pergaulan antara  lelaki dan perempuan yang satu sama lain bukan muhrimnya.

Dalam agama Islam tidak ada istilah pacaran. Yang ada hanya jodoh, atau perjodohan. Terjadinya jodoh atau perjodohan itu sebagai konsekwensi tanggung jawab orang tua kepada anak bujang dan anak gadisnya yang sudah patut menikah. Jadi, pada hakikatnya, seorang anak tidak berhak mendesak orangtuanya untuk dinikahkan dengan anak bujang, atau dengan anak gadis si anu. Apabila anak bujang atau anak gadisnya sudah pantas menikah, orang tua wajib mencarikan jodohnya. Karena menurut adat Minang, yang menikah itu bukan hanya sekedar anak gadis dengan anak bujang, melainkan keluarga kedua belah pihak.

Begitu juga syarak mangato adaik mamakai. Apabila agama sudah melarang anak gadis dan anak bujang yang belum menikah bergaul bebas, maka adaik Minang menyatakan perbuatan itu adalah cando.

Apabila dikaitkan dengan adaik basandi syarak syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adaik mamakai, lagu “Pulanglah Uda” mencerminkan urang Minang telah krisis jati diri, khususnya dalam hal jodoh dan perjodohan.

Timbul pertanyaan, yang krisis jati diri itu siapa? Anak gadis dan bujang Minang, atau si penggubah lagu “Pulanglah Uda” (Syam Tanjung) melihat kenyataannya di tengah masyarakat memang demikian?

Kalau pada kenyataannya memang telah terjadi krisis jati diri urang Minang dalam urusan jodoh dan perjodohan, maka Syam Tanjung sebagai penggubah lagu (seniman musik) berhasil mengangkatnya sebagai karya musik, yang mungkin ketika proses penciptaannya generasi muda Minang menolak dijodohkan sehingga menentukan jodohnya sendiri sebagai urang Barat yang hidup dan kehidupannya pada umumnya tidak berlandaskan kepada adaik basandi syarak syarak basandi Kitabullah, atau syarak mangato adaik mamakai.  Dan barang kali itu salah satu faktor penyebab tidak langgengnya pernikahaan mereka, karena yang menikah dua pribadi (mempelai pria dan pengantin wanita) bukan kedua keluarga orang tua kedua belah pihak. ** Rafendi Sanjaya

 

285 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*