Kuasa Hukum Gubernur Sumbar ‘Mangkir’ di Sidang PTUN Padang

Padang, Editor ,– Kuasa hukum tergugat Gubernur Sumbar ‘mangkir’ dalam sidang lanjutan perkara gugatan Irvan Khairul Ananda (mantan Kepala Kesbang Pol Sumbar) terhadap Gubernur Irwan Prayitno di PTUN Padang, Kamis (10/11). Akibatnya, majelis hakim yang diketuai Andi Noviandri dan hakim anggota M Afif dan Lizamul Umam serta panitera pengganti Darman terpaksa menunda sidang, Kamis pekan depan.

Semula, sidang yang dimulai sekitar pukul 10.00 dan berakhir sekitar pukul 10.30 itu agendanya tak lain adalah penyampaian kesimpulan oleh para pihak (tergugat dan penggugat). Namun, yang hadir pada saat sidang dimulai hanya kuasa hukum penggugat Wilson Saputra cs bersama kliennya Irvan Khairul Ananda.

Sedang kuasa hukum tergugat Gubernur Sumbar, Desi Ariati cs tidak menampakkan batang hidungnya hingga akhir persidangan. Padahal, sebelum masuk kepada materi persidangan, Andi Noviandri lebih dulu membacakan SK penggantian hakim anggota Akhdiat Sastrodinata dengan M. Afif, SH sebagai hakim anggota yang baru. Sebab, hakim anggota yang lama Akhdiat Sastrodinata mendapat tugas promosi ke Pontianak.

Terkait ketidak hadiran Desi Ariati cs dalam persidangan kali ini diduga karena belum siap dengan laporan kesimpulan yang akan diserahkan kepada majelis hakim. Sehingga hakim ketua Andi Noviandri kemudian menanyakan laporan kesimpulan yang dibuat oleh kuasa hukum penggugat Irvan Khairul Ananda, Wilson Saputra.

Melihat ketidak hadiran kuasa hukum tergugat yang diduga belum menyiapkan laporan serupa, maka Wilson Saputra pun membalas pertanyaan Andi Noviandri dengan jawaban bahwa dirinya juga belum menyiapkan kesimpulan yang akan diserahkan. “Kami mohon waktu satu minggu lagi untuk menyiapkan laporan kesimpulannya, pak hakim!” jawab Wilson.

Atas jawaban tersebut, hakim ketua Andi Noviandri menyatakan sidang ditunda satu minggu ke depan untuk memberi kesempatan para pihak menyiapkan laporan kesimpulannya. “Karena kuasa hukum tergugat tidak hadir dan kuasa penggugat juga belum bisa menyiapkan kesimpulannya, maka sidang hari ini ditutup dan dibuka kembali pada, Kamis (17/11) pekan depan,” ucap Andi sembari mengetuk palu.

Pada bagian lain, ketidak hadiran kuasa hukum tergugat gubernur Irwan Prayitno ini mengundang spekulasi beragam dari pengjung sidang. Mereka menilai, kuasa hukum tergugat sengaja tak menghadiri persidangan kali ini untuk maksud dan tujuan tertentu, dengan terlebih dulu memberi tahu pihak PTUN tentang ketidak hadirannya.

Ketika hal ini dikonfirmasikan kepada Panitera Pengganti Darman, membenarkan dirinya ditelpon oleh kuasa hukum tergugat sebelum persidangan dimulai. “Pada saat itu, mereka memberi tahu bahwa kedatangannya agak terlambat karena sedang menyiapkan foto copy berkas yang akan di bawa ke PTUN. Tapi, karena kami ada keperluan lain dan tak bisa menunggu, sidang hari ini (Kamis) dipercepat dan tak bisa ditunda,” kata Darman usai sidang, tanpa mernyebutkan identitas sipenelponnya. **Martawin

1027 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*