Kota Solok Baralek Gadang, Pacu Kuda Tradisional Basilanja Alam Bareh Solok Digelar




Solok, Editor.- Kota Solok baralek gadang dengan melaksanakan kegiatan yang bernuansa adat dan budaya mulai dari Lauching Subuh Berjemaah, Tolak Bala, Pertunjukan Silek Tuo dan diakhiri dengan rangkaian Pacu Kuda Tradisional Basilanja Alam Bareh Solok putaran tujuh 2018 yang bertempat di Gelanggang Ampang Kualo kota Solok. 

Walikota Solok Zul Elfian saat memberi sambutan pada pembukaan pacu kuda Basilanca.
Walikota Solok Zul Elfian saat memberi sambutan pada pembukaan pacu kuda Basilanja.

Selain untuk memeriahkan rangkaian kegiatan yang bernuansa adat dan budaya, juga sekaligus untuk mempromosikan kepada masyarakat luas baik yang ada di luar maupun di dalam daerah bahwa Solok adalah kota yang berbudaya.dan madani.

Alek nagari balap kuda yang dikemas dalam agenda Basilanja Alam Bareh Solok dimulai hari , Sabtu 5 Mei 2018. Perhelatan yang merupakan kalender tahunan Pemerintah Kota Solok, Sumatera Barat tersebut merupakan pacu kuda tradisional terbuka putaran II tersebut dijadwal selama 2 hari, , bertempat di gelanggang pacuan Ampang Kualo.

Sesuai rencana, balap kuda kali ini diikuti oleh kurang lebih 38 kuda dari berbagai daerah seperti Solok, Batu Sangkar, Sawahlunto, Payakumbuh, Bukittinggi, Agam, Padang Panjang, Padang Pariaman, Padang, dan Aceh itu, merupakan putaran ke VII dari kalender Pordasi Sumbar 2017/2018.

Walikota dan rombongan di sambut dengan tari gelombang
Walikota dan rombongan di sambut dengan tari gelombang

Dihari pertama pergelaran Balap Kuda  ini, telah diselengarakan sebanyak 11 race pertandingan, dan esok yang merupakan hari kedua pelaksanaan perhelatan nagari itu, akan dimeriahkan dengan 13 race pertandingan .

Dalam acara pembukaan pergelaran pacu kuda ini, masyarakat dimanjakan dengan berbagai penampilan seni dan budaya, dengan tanpa dipungut biaya satu sen pun.

Pacu Kuda Basilanja Alam Bareh Solok ini dibuka secara resmi oleh Walikota Solok, Zul Elfian, dihadiri Wakil Walikota. Ketua DPRD Kota Solok, Ketua LKAAM. Bundo Kanduang dan Walikota Bukittinggi yang juga Ketua Pordasi Sumatra Barat. Sebelum pembukaan rombongan walikota di sambut dengan kesenian tradisional, seperti Tari piring, silek tuo.dan bermacam kesenian lainnya.

Dalam sambutannya, Walikota Solok H.Zul Elfian,SH,M.Si mengatakan, melalui gelaran pacuan kuda yang mengusung tema “Basilanja Alam Bareh Solok 2018” dapat berkontribusi dalam meningkatkan kunjungan wisata serta menggenjot antusias masyarakat daerah lainnya untuk berkunjung ke Solok.

“Kita akan rutin mengadakan lomba Pacu kuda tradisional ini serta menjadikannya sebagai kalender tahunan, sehingga kegiatan ini menjadi salah sati icon Kota Solok, untuk semakin dikenal hingga menjadi kota tujuan wisata dan kunjungan kelak,” ujarnya.

Sambutan ketua pelaksana pada acara pacu kuda di Ampang Kualo.
Sambutan ketua pelaksana pada acara pacu kuda di Ampang Kualo.

Wali kota Solok juga menambahkan dalam rangkaian acara alek anak nagari ini demi membangkitkan kembali nuansa kota Solok yang berbudaya dan madani. Terlebih kita Solok sekarang telah memiliki julukan Solok Kota Beras Serambi Madinah.

Asisten II Kota Solok Jefrizal yang didaulat sebagai ketua pelaksana kegiatan ini mengatakan, bahwa dengan pelaksanaan perhelatan pacu kuda ini, dapat menarik animo masyarakat daerah tetangga, wisatawan lokal, nasional bahkan kelak internasional, yang tujuan hakikinya untuk mewujudkan visi Pemerintah daerah Kota Solok, yaitu tahun 2020 menjadi kota kunjungan wisata.

Jefrizal optimis, secara bertahap, melalui event – event serupa, Kota Solok mampu mencapai visi dan misi tersebut.

“Kita optimis dan akan terus berusaha, dengan kesungguhan seluruh pihak terkait dan dukungan segenap msyarakat, kita yakin event ini akan terselenggara dengan baik dan mampu menjadi salah satu langkah untuk maju menuju perwujudan visi dan misi yang akan dicapai itu,” imbuhnya.

Sementara itu Ketua DPRD Yutris. Can dalam sambutannya mengatakan, Pacu Kuda Basilanja Alam Bareh Solok memberikan dampak yang signifikan terhadap peningkatan perekonomian masyarakat.

Diramaikan Ribuan Pengunjung

Ribuan masyarakat dari berbagai daerah antusias menyaksikan pacu kuda tradisional Kota Solok, Sumatera barat di gelanggang Ampang Kualo, Minggu (6/5).

Gelanggang pacuan yang biasanya sepi, tiba-tiba tumpah ruah dipenuhi masyarakat yang datang bersama kerabat dan keluarga.

Kendaraan dengan plat nomor asal beberapa daerah di Sumbar berjejer di sepanjang lokasi parkir yang disiapkan panitia.

Wakil Wali Kota Solok, Reinier di Solok, mengatakan pacu kuda selama dua hari di gelanggang pacuan Ampang Kualo merupakan putaran ke VII dari kalender Pordasi Sumbar 2017/2018.

Ada sekitar 58 kuda dari berbagai daerah seperti Solok, Batu Sangkar, Sawahlunto, Payakumbuh, Bukittinggi, Agam, Padang Panjang, Padang Pariaman, Padang, dan Aceh, sebutnya.

Wako Zul Elfian menyerahkan marawa.
Wako Zul Elfian menyerahkan marawa.

Ia berharap pacuan kuda dengan tema “Basilanja Alam Bareh Solok 2018” dapat meningkatkan kunjungan wisata dan antusias masyarakat daerah lainnya ke Solok pada masa yang akan datang.

“Kita akan rutin mengadakan lomba Pacu kuda tradisional ini, sehingga Kota Solok makin dikenal dan menjadi tujuan wisata dengan even ini,” ujarnya.

Perpaduan seni tradisi dengan even pacu kuda tentunya sangat mendorong promosi pariwisata Kota Solok, di sisi lain juga sebagai upaya menghidupkan ragam seni tradisi yang tumbuh dan berkembang di masyarakat setempat.

Apalagi, dengan adanya kegiatan ini, pedagang kecil memperoleh peningkatan ekonomi karena banyaknya pembeli yang menonton acara tersebut, ujarnya.

Anggota DPRD Kota Solok, Nasril In menyebutkan akan mendukung kegiatan pacu kuda dan berusaha untuk mempersiapkan fasilitas pendukung untuk penonton dan panitia sehingga kegiatan terkoordinir dengan baik.

“Pacu kuda di Solok dinanti dan sangat diminati masyarakat, terbukti dalam dua hari pertandingan, ribuan masyarakat membanjiri gelanggang ampang kualo,” katanya.** Adv/Mempe

 

 

77 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*