Kota Pariaman Raih Penghargaan Lingkungan Tingkat Sumatera Barat

Pariaman, Editor.- Wakil Walikota Pariaman, Genius Umar menerima Penghargaan Lingkungan Tingkat Provinsi Sumatera Barat, berupa penghargaan Satuan Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) dari Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno. Selain itu, beberapa sekolah di Kota Pariaman juga menerima Penghargaan Adiwiyata yang diberikan pada sekolah peduli dan berbudaya lingkungan di Auditorium Rumah Dinas Gubernur Sumatera Barat, Jum’at (17/6).

Penghargaan SLHD yang diserahkan oleh Gubernur kepada Bupati/Walikota merupakan penghargaan pada daerah yang menyusun buku status lingkungan hidup daerah terbaik. Kota Pariaman berada pada posisi ke tiga di bawah Kabupaten Dhamasraya dan Kota Padang, sedangkan urutan keempat dan kelima diraih Kabupaten Agam dan Kota Padang Panjang.

Sedangkan untuk kategori Sekolah Adiwiyata tingkat Provinsi Sumatera Barat diterima oleh Sekolah SMAN 3 Pariaman, SDN 22 Manggung, SDN 03 Bungo Tanjung dan SDN 05 Marabau.

Dalam sambutan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang dibacakan oleh Gubernur Provinsi Sumatera Barat, Irwan Prayitno mengatakan, peringatan Hari Lingkungan Hidup (HLH) merupakan momentum yang sangat penting dalam rangka kampanye penyelamatan bumi. Pada tahun 2016 mengangkat tema “Go Wild For Life” (selamatkan tumbuhan dan satwa liar untuk kehidupan).

Berdasarkan data IUCN, tercatat di Indonesia 2 Species satwa berkategori punah, 66 Species berkategori kritis dan 167 Species kondisi genting.

“Banyak persoalan yang kita hadapi dalam keanekaragaman hayati, sebagian besar species diketahui menghadapi ancaman kepunahan karena kerusakan habitat dan perburuan,” kata Irwan Prayitno.

Pemerintah menegaskan upaya perlindungan terhadap tumbuhan dan satwaliar (TSL). Hingga saat ini jumlah species yang dilindungi mencakup 127 Spesies mamalia, 382 Species burung, 31 Species Reptilia, 12 Species Palmae, 11 Species Raflesia dan 29 Species Orchidaleae.

Menurut Menteri LHK, permasalahan lingkungan hanya dapat diatasi dengan keterlibatan seluruh masyarakat. Masyarakat berada pada posisi sangat strategis, baik sebagai potensi sumber masalah, yang dapat ditekan dan dikurangi juga sebagai potensi solusi yang harus didorong.

Momen hari lingkungan hidup, menurut Menteri LHK, menjadi Alarm, tanda siaga kita untuk terus berupaya dan bekerja keras mengatasi berbagai masalah lingkungan dan kehutanan yang banyak, komplek dan rumit.

Atas penghargaan yang diterima, Wakil Walikota Pariaman, Genius Umar mengapresiasi kinerja dari Badan Lingkungan Hidup Kota Pariaman dan juga Sekolah yang mendapat Adiwiyata menandakan Kota Pariaman ramah lingkungan.

“Saya mengapresiasi dinas terkait dan kedepan agar lebih ditingkat kepada yang lebih baik lagi,” tuturnya. ** Hms/Sgr

852 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*