Kota Pariaman Hasilkan Sampah 25 Ton Sehari

Muhammad Sukri, Kepala Dinas Perumahan Pemukiman dan Lingkungan Hidup (Perkim LH) Kota Pariaman
Muhammad Sukri, Kepala Dinas Perumahan Pemukiman dan Lingkungan Hidup (Perkim LH) Kota Pariaman

Pariaman, Editor.- Sampah Kota Pariaman yang diangkut ke tempat pembuangan akhir berkisar 25 ton setiap harinya. Sementara luas lahan tempat pembuangan akhir sampah seluas 1,5 hektar, ini berarti tidak memadai.

Untuk itu, pada tahun 2020 ini  Pemko Pariaman sudah membeli lahan seluas 2(dua) hektar, sebagai perluasan lahan tempat pembuangan akhir sampah.

Kepala Dinas Perumahan Pemukiman dan Lingkungan Hidup (Perkim LH)  Kota Pariaman Muhammad Sukri, didampingi Kepala Bidang IKP Kominfo Pariaman Eka Putra Penanda, kepada wartawan di Balaikota Pariaman pada acara pameran program tahun 2020 mengatakan, “Pembebasan lahan seluas 2 hektar selesai. Sehingga ke depan dengan luas 3,5 hektar, tidak ada lagi permasalahan di TPA tersebut.”

“Kita akui, proses pembebasan lahan tersebut sudah lama dilakukan. Namun karena pihak pemilik lahan keluarganya berada di berbagai kota, tidak mudah untuk menyamakan persepsi dari keluarga,” terangnya.

Lebih lanjut Sukri mengatakan, “Dengan sudah bebasnya lahan TPA tersebut, kita akan siapkan perencanaan pembangunanya dan mengajukan ke pemerintahan pusat. Mudah-mudahan tahun depan sudah bisa kita usulkan.”

Menurut Sukri, setiap ada masalah terkait sampah selalu yang disalahkan Lingkungan Hidup, padahal masalah sampah tersebut sebenarnya masalah kita semua. Dalam penangganan sampah sangat dibutuhkan keterlibatan setiap orang, minimal tidak membuang sampah sembarangan. Di rumah tangga juga sudah dimulai pemilihan sampah, mana sampah kering dan sampah basah. Masih banyak ditemui, orang yang tidak mau membuang sampah ke tempat sampah yang sudah disediakan.

“Dalam penangganan sampah, mari mulai dari diri sendiri. Mulai sekarang memperlakukan sampah dengan benar. Di salah satu kelurahan di Kota Pariaman, sudah ada membayar PBB dengan sampah. Artinya, sampah sudah bernilai ekonomi untuk membayar kewajiban membayar PBB,” tutur Sukri.

Dibagian lain, Sukri juga menyebutkan, Dinas Perkim LH Kota Pariaman memiliki labor lingkungan yang sudah terakreditasi A. Dengan akreditasi A tersebut, labor ini kualitasnya sama dengan labor Sucopindo. “Saat ini labor tersebut tidak hanya dijadikan tempat pengujian dari Kota Pariaman, namun sudah banyak dari daerah lain seperti Pasaman Barat dan dari propinsi tetangga,” jelasnya.

Dengan adanya peningkatan pengujian di labor tersebut, tahun 2019 menghasilkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) sebesar Rp 400 juta. Tahun 2020 ini ditargetkan PAD sebesar Rp 1 miliar dihasilkan dari labor lingkungan tersebut. “Dinas Perkim LH sendiri mulai menjajaki kerjasama dengan beberapa daerah lain untuk melakukan pengujian di Kota Pariaman. Salah satunya dengan Kampar, Provinsi Riau,” kata Sukri menambahkan. ** Afridon

352 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*