Kota Padang Panjang di Usia 229 tahun: Terus Berkembang Jadi Smart City di Tanah Air

Sesudut wajah kota Padang Panjang degan latar Bukit Tui.
Sesudut wajah kota Padang Panjang degan latar Bukit Tui.

Padang Panjang, Editor.- Sesuai rencana, ruang command centre (CC) ukuran 9 x 12 meter di Lantai-II Balaikota Padang Panjang akan beroperasi mulai 1 Desember 2019. Lewat layar video wall 4,8 x 2,05 meter di ruang CC tadi Walikota Fadly Amran akan bisa melihat denyut kehidupan kota kecil itu secara live.

Itulah salah satu karya menarik Pemerintah Kota Padang Panjang era Walikota Fadly Amran yang bakal jadi kado ulang tahun kota berusia 229 bersama sejumlah torehan prestasi level nasional lain pada 2019. Sebab, tahun ini ada banyak prestasi/penghargaan nasional singgah ke kota kecil (23 KM2) itu.

Di antara raihan prestasi nasional itu, seperti  penghargaan terkait program Smart City (SC), beberapa pula terkait layanan public, kota sehat Wistara, opini WTP dari BPK-RI, kota layak anak, piala Adipura, piala WTN, terbaru penghargaan ICSB Indonesia Presidential Award 2019 (rincian, lihat tabel-1).

Yang juga menarik, di antara penghargaan tadi diperoleh lewat penilaian secara diam-diam. Contoh, perolehan penghargaan ICSB (International Council for Small Business) Indonesia Presidential Award 2019 terkait peran Pemko Padang Panjang dalam membantu usaha ekonomi UMKM rakyatnya.

Pemko Padang Panjang menyadari ada penilaian ini, seperti diungkap oleh Kepala Dinas Perindagkop, Arpan, saat menerima penghargaan ICSB-IPW 2019 itu di UNP Padang. Di situ, Chairman ICSB Indonesia, Hermawan Kartajaya, menyampaikan penilaian dilakukan diam-diam oleh tim lewat data BPS, berita media massa, dan wawancara ke kalangan UMKM itu sendiri.   

Berbagai prestasi itu adalah buah dari capaian kegiatan sampai pada tingkatan dan kualitas tertentu. Contoh, penghargaan kota sehat dari Menkes-RI. Wakil Walikota Asrul menyebut kepada pers, Kamis (21/11), dari 9 kategori yang dinilai, 8 kategori terpenuhi, hanya 1 kategori yang belum terpenuhi penanggulangan bencana, seperti belum adanya rambu  jalur evekuasi dan lainnya.

Informasi  tim pusat pasca  kunjungan lapangan ke  lapangan, soal jamban warga di Padang Panjang masih ada yang  perlu dibenahi. Untuk mengatasinya,  Wawako Asrul menyebut tertarik dengan konsep pembangunan septic tank komunal. Ke depan, kegiatan P3MK di kelurahan mungkin kita arahkan ke pola itu.

Seperti diketahui, konsep septic tank komunal; limbah WC/dapur warga dialirkan pakai pipa ke pipa induk menuju satu lokasi bak penyaring (3 bak). Hasilnya, air yang keluar relatif bersih. Berikut, bak WC di tiap rumah bisa dialih-fungsi, pencemaran air tanah teratasi, begitu juga hembusan udara kotor dari cerobong bak-bak WC.

Sukses event KBN,
Sukses event KBN,

Makanya, septic tank komunal dipandang sebagai bagian pola penanganan lingkungan yang cerdas (smart). Karena dalam konsep septic tank komunal ada inovasi, ada efisiensi dan nilai tambah yang akuntabel. Konsep kerja seperti itu adalah inti dari potret program smart city (kota pintar).

Jika program smart city jamak terkait dengan teknologi informatika (TI), itu lantaran perangkat TI sangat banyak membantu. Contoh, command centre (CC) di Balaikota Padang Panjang, checking aktivitas kerja pegawai di kantor jajaran Pemko setempat cukup lewat CC. Walikota tidak perlu lagi sidak ke lapangan, seperti sebelumnya.

Dari ruang CC itu juga akan terbantu mengawasi anak sekolah, jika ada keluyuran pada jam belajar di taman kota, pasar dan tempat umum lainnya. Sebab, dari ruang CC itu mereka bisa kirim pesan suara, mengingatkan mereka segera balik ke sekolah. Terus, memberitahu petugas Pol-PP, jika mereka terlihat tidak hirau.

Seperti diketahui, untuk memperluas jangkauan layanan command centre di Balaikota Padang Panjang, Plt.Kadis Kominfo setempat, Ampera Salim dan Kabid E-government, Ario Pratama, menyebut CCTV akan disebar ke banyak tempat umum kota itu. Termasuk nanti di lokasi tertentu yang dianggap rawan gangguan keamanan.

Kini, kamera CCTV yang terkoneki dengan CC Balaikota itu sudah terpasang di pasar pusat, terminal, sebagian simpang jalan utama, kantor jajaran Pemko, taman kota dan GOR Chatib Sulaiman. Nanti, sebagian CCTV itu akan diberi alat yang bisa mencatat plat kendaraan yang lewat, dan speaker untuk mengirim pesan suara.

Command Centre di Balaikota, tepi Jalan St.Syahrir, Jalan Raya Padang – Bukittingi/Solok itu, produk terbaru dari geliat smart city di Padang Panjang. Itu terutama smart city yang memanfaatkan perangkat TI. Sebab, sebelumnya sudah ada sekitar 12 produk smart city yang ditunjang perangkat digital tersebut. 

Produk smart city di Padang Panjang yang terwujud sejak era Walikota Fadly, seperti PSC-119 yakni layanan bantuan darurat pada warga yang sakit di rumah/lapangan oleh DKK sebagai koordiantor, bantuan dokter warga juga oleh DKK, dan layanan administrasi kependudukan online (Paduko) oleh Dinas Dukcapil.

Sebelum itu, layanan perizinan satu pintu pola online pada Dinas PM-PTSP, penerimaan siswa baru cara online dan ujian nasional UNBK oleh Dinas Pendidikan, penerimaan CPNS secara online oleh BKD,  layanan LPSE oleh ULP-Pemko, penyediaan videotron, layanan pemabayaran non tunai (cashless) oleh BPKD.

Berikut, layanan eplanning untuk penyebaran informasi rencana pembangunan daerah, karcis online berobat ke RSUD, pembayaran online air PDAM, penyediaan 10 unit videotron di tempat umum (Dinas Kominfo), penyediaan Wi-Fi gratis di banyak tempat (OPD Pemko, BUMN/BUMD & swasta).

Sisi Tantangan

Berbagai capaian dan prestasi tadi adalah bagian dari sisi informasi menggembirakan Kota Padang Panjang di usia ke-229. Sebab, seperti jamaknya dinamika perkembangan sebuah kota,  Padang Panjang seperti kerap mengemuka di forum-forum diskusi/seminar kota ini, juga punya cukup banyak tantangan.

Tantangan Kota Padang Panjang ke depan itu, terutama ada sejumlah “PR” program pembangunan pemerintahan terdahulu. Di antaranya, pembangunan Islamic Centre, pasar pusat, Rusunawa, jalan lingkar kota, finalisasi aplikasi Perda RTRW terkait batas wilayah, mewujudkan lahan LP2B dan penelitian/penulisan sejarah Padang Panjang dari 1790 hingga jadi kota kecil pada 1956 dengan UU No.8/1956.

Tantangan berikutnya, mewujudkan sekitar 30 rencana kegiatan pembangunan pada RPJM Padang Panjang 2018-2023, era Wako/Wawako Fadly Amran – Asrul. Diantaranya sport centre, revitalisasi rest area, gedung parkir, melanjutkan pembangunan Islamic Centre, pasar pusat, rusunawa, jalan lingkar kota.

Berikut, program smart city dengan 54 jenis program kegiatan, penyediaan beasiswa bagi pelajar berprestasi, beasiswa bagi anak keluarga miskin, termasuk beasiswa kuliah ke luar negeri, guru/murid juara, rumah wisara usaha, smart warung, pesta rakyat pacu kuda,rumah tahfiz, calender event dan memakmurkan masjid.

Tantangan nyata lain, di antaranya sisa lahan kosong yang kian terbatas, upaya pengembangan kampus ISI agar tetap di Padang Panjang, keterbatasan pembiayaan SMA/SMK negeri pasca jadi urusan provinsi. Berikut, keterbatasan keuangan APBD 2020 Kota Padang Panjang.

Soal keterbatasan sisa lahan, sesuai data pada Bidang Tata Ruang Dinas PU Kota Padang Panjang, sisa lahan tinggal berupa sawah sekitar 583 Ha, dan ruang terbuka hijau (RTH) sekitar 965 Ha, lainnya bukit, lembah dan sungai. Khusus areal ruang RTH, hanya sekitar 10 % bisa

Lantaran kondisi itu, saran solusi yang kerap mengemuka di forum Musrenbang, seminar dan diskusi public di Padang Panjang, pola rancang bangun perumahan/gedung di kota ini ke depan sebaiknya bertingkat (vertical). Pola bangunan ke samping (horizontal) seperti kecendrungan selama ini perlu diminimalisir.

Tujuannya, agar Kota Padang Panjang berpuluh – berabad ke depan masih punya lahan pertanian, RTH, taman kota tempat warga bersosialisasi, lapangan olahraga, serapan air tanah sebagai sumber air minum, dan ruang public lain. Sebab, kini saja sudah sekitar empat buah lapangan sepak bola beralih-fungsi, karena keterbasatan lahan.   

Terkait ini, salah satu kota di dunia yang layak jadi inspirasi bagi Padang Panjang dalam merancang pembangunan ke depan adalah Kota Kyoto di Jepang. Kyoto, bekas Ibukota Jepang pertama yang berdiri 675 M itu, kini masih menyisakan sebagian besar  hutan dan areal pertanian dari 48.000 Ha luas kota modern itu.** Yetti Harni/Adv

Prestasi Kota tahun 2018 ( antara lain)

No Prestasi/Penghargaan
01 Swasti Saba Wistara
02 ICSB
03 Rating Kota Cerdas Indonesia( RKCI)
04 Penghargaan Pelayanan Publik
05  Piala WTN
06 Nugrah Jasadharma Pustaloka
07 Kota Layak Anak
08  Forum Anak
09 Ruang bermain anak
10  Opini WTP
11 Piala Adipura
12 Kep. Daerah Pembina Proklim
13 Kota penyelenggara  ICGE
14  Penyelenggara Silek  retreat
15 Tuan rumah KBN
1950 Total Dibaca 10 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*