Kota Padang Diharapkan Jadi Ajang Silaturahmi Pesilat Dunia

Ketua IPSI Kota Padang Azwardi Z Latif menyerahkan Tropy Juara Umum antar Kabupaten Kota se Sumbar kepada Tim Manager Padang.
Ketua IPSI Kota Padang Azwardi Z Latif menyerahkan Tropy Juara Umum antar Kabupaten Kota se Sumbar kepada Tim Manager Padang.

Padang, Editor.- Walikota Padang diwakili Kadispora Kota Padang Azwin, SH, MH menutup secara resmi Festival Silat Internasional, Minggu (15/7). Acara ini dihadiri oleh para pendekar dari dalam dan luar negeri acara ini berlansung meriah
Menurut walikota, salah satu tujuan pelaksanaan Festival Silat Internasional ini adalah untuk meningkatkan hubungan silaturahmi dan menjadikan Kota Padang ini sebagai ajang silaturahmi pesilat dunia.

“Kami berharap semakin lama kegiatan ini semakin berkualiatas dan semakin banyak pula pesertanya jelas,” Azwin .
Pada kesempatan Azwin juga mengucapkan terima kasih kepada peserta dan dan ofisial baik dalam maupun luar negeri yang hadir. Seperti dari Malaysia, Singapura dan Suriname serta dari berbagai daerah di Indonnesia.
Selain dari itu, jelas Aswin, tujuan festival ini bagi kita di nusantara , ajang silaturahmi menjadi iven ini untuk menambah pengalaman bertanding, serta meningkatkan kualitas penampilan. Sehingga kedepan dalam iven iven tingkat daerah, nusantara maupun tingkat internasional bisa dijadikan sebagai bahan evaluasi meningkatkan kualitas penampilan kita dimasa masa yang akan datang.
Sementara itu panitia pelaksana Yuhendi juga menyampaikan, tujuan diadakanya Festival Silat Internasional ini adalah untuk meningkatkan perkembangan dan prestasi silat kota Padang khususnya , Sumatera Barat, Nusanatara dan nasional pada umumnya.
Selain dari itu juga meningkatkan silaturahmi antar pesilat daerah nusantara dan , disamping memberikan wadah untuk meningkatkan pengalaman bertanding bagi peserta dan yang tak kalah pentingnya adalah meningkatkan kunjungan wisata ke Kota Padang khususnya, Sumatera Barat dan Indonesia pada umumnya.
Acara Festival Silat Internasional berlansung dari 11- hingga 15 Juli 2018 ini terlaksana dengan baik tidak ada hambatan dan kendala. Untuk itu panitia mengucapkan terima kasih kepada tim juri, ofisial dan tuo silat.
“Semoga penyelenggaraan dimasa yang akan datang lebih baik lagi,” ujar Yuherdi.
Dalam Festival Silat Internasional untuk 3 penyaji terbaik tanpa ranking kategori perorangan usia 17 -30 tahun, Anwar Ramadhan (Indonesia), Muhammad Iqbal Abdurahman (Singapura) dan Zulkifli B Jamaludin (Malaysia). Penghargaan untuk penyaji Exibisi kategori Perorangan 17-30 Putri, Nuzurhairah Binte mohd Yazid (Singapura). Pengahargaan untuk penyaji Exibisi kategori perorangan 31 -50 Putri, Flores Hartini Jami (Suriname ).Penyaji terbaik tanpa ranking kategori berpasangan 17-30 Amirul B Mustafa, Muahammad Firdaus B Ahmad Fauzi (Malaysia), Bima Pernanda dan Arip Irsyad (Indonesia), Nur Hakim Bin Norsyamdudin dan Safiq Syaqri Bin Moh Abdul Majid (Singapora). Pengahargaan untuk penyaji Exibisi kategori berpasangan 17-30 Afla Basniati dan Shelvi Septia Wirasani (Indonesia). Penghargaan untuk penyaji kategori Exibisi berkelompok Bima fernanda, Arip Irsyad dan Anwar Rahmadhan (Indonesia).
Untuk juara Umum Nusantara Jaura I Riau Domas, Juara II Sumatera Barat sedangkan juara III Riau. Untuk juara antar Kabupaten Kota, Juara Umum Padang A . ** Herman

531 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*