Korona Oh Corona: Kita Tak Perlu Takut Tetapi Perlu Waspada!

Rafendi.
Rafendi.

Seorang kawan (sesama pensiunan PNS) menyatakan bahwa dirinya tidak takut kepada corona? Setiap pagi corona itu ia cari. Kalau tidak ketemu dirinya terasa mau mati.

“Bagak sekali kawan!” tukas saya seketika.

“Ya!”

Lalu saya tanyakan, apakah corona yang ia maksudkan itu, corona yang telah menyebabkan masyarakat pada ratusan negara dunia pada panik dan ketakutan itu?

“Tidak!”

“Kok tidak?”

Kawan saya itu lalu menjelaskan. Usai menjelaskan, saya terpurangah. Rupanya corona yang ia maksud merupakan akronim dari tiga kata: kopi, rokok dan nasi (korona).

Saya diam dan tersungging. Dalam diam dan tersungging itu saya teringat akan berbagai vidio, ulasan, dan cerita yang di upload di media sosial YouTube (termasuk yang dipodcast Deddy Courbuzier, Fahri Hamzah Official, jawapostv official, Denny Darko, 5Kage, Tribunnews, Cacatan Najwa, kunparan, Sharon M Sumolang narasi) dan TV (termasuk CNBC Indonesia) berisi informasi tentang corona dengan rumusan mentah sebagai berikut:

  • Warga AS Bill Gates (pencipta microsoft, perangkat lunak komputer, dan saat ini termasuk orang terkaya di dunia) pada tahun 2015 sudah meramalkan virus corona akan terjadi pada tahun 2019. Katanya, vaksin anti virusnya barulah bisa ditemukan setelah 18 bulan mengadakan penelitian. Bill Gates sendiri sudah menanamkan modalnya untuk melakukan penelitian dimaksud.
  • Salah seorang warga Wuhan menyatakan bahwa vidio yang mengungkapkan tentang kepanikanwarga Wuhan akibat terjangkit virus corona adalah bohong.
  • Ada sutradara dan artis pendukungnya. Selesai suting, artis yang berperan sebagai para medis membuka alat pelindung dirinya (APD), lalu bersenda gurau dengan tertawa-tawa dan menari-nari.
  • Diragukan yang dikuburkan sesuai standar operasional dan prosedur (SOP) kematian akibat penyakit corona yang ditetapkan WHO itu adalah manusia karena sanak keluarga dan ahliwarisnya tidak dapat melihat wajahnya untuk terakhir kalinya.
  • Diragukan fakta sebenarnya dari warga yang positif dan meninggal karena virus corona di berbagai negara (AS, Italia, Jerman, Inggris, Indonesia, dll) karena informasinya hanya melalui media sosial YouTube dan TV. Artinya hanya seulas cerita atau sekilas info karena nara sumbernya bukan pejabat yang berwenangan untuk pengungkapan informasi yang sebenarnya (bukan langsung presiden atau PM-nya) sehingga rendah tingkat kepercayaannya.
  • Penetapan virus corona sebagai pandemik oleh WHO dinilai Presiden AS Donald Trump tidak transparan dan sepihak sehingga AS memutuskan menghentikan bantuan keuangan untuk WHO
  • Epidemolog UI dr. Syahrizal Syarif, MPH, Ph.D, tidak sepakat dengan WHO yang menyatakan corona epidemic.
  • Sebagaimana kasus Flu Burung awal 2000-an yang dinyatakan WHO sebagai pandemik, diyakini ada konspirasi oknum perusahaan farmasi dibalik merebaknya pandemik corona ini dengan menjual vaksin anti virus. Bahkan Bank (Pembangunan) Dunia bersedia meminjamkan uang  kepada negara miskin dan baru berkembang untuk membelinya. Ingat, virus komputer  diciptakan, diciptakanlah anti virusnya, laris manis jadilah bisnis.

Apakah pandemik corona itu benar-benar ada dengan konspirasi pembuatan dan penjualan vaksin anti virusnya? Kebenarannya diragukan karena setiap video, ulasan, dan cerita yang muncul di internet yang nyaris membantah kebenaran pandemik corona dihapus oleh pengelola YouTube dan Facebook.

Bagaimana dengan virus corona yang diduga dibawa orang China ke Indonesia melalui tenaga kerjanya? Hal ini perlu diwaspadai, apalagi tenaga kerjanya yang baru tiba, sebelum masuk kerja tidak diperiksa sebagaimana diperlakukan kepada tenaga kerja lokal.

Sekarang, perlukah kita takut kepada corona?

Menurut saya tidak, tetapi kita harus waspada terhadap maksud dan tujuan penyebarannya (jika benar-benar ada). Kita tidak perlu takut kepada corona karena sebagai manusia yang mengaku berketuhanan yang mahaesa (tauhid), meninggal, mati atau wafat itu apabila sudah tiba ajalnya.  Tetapi kita perlu waspada, dalam rangka mengantisipasi penularan corona, shalat berjemaah diatur sehingga tidak sebagaimana mestinya.

Apalagi jika shalat berjemaah dilarang tentu kumandang azan tak terdengar yang apabila kelamaan akan memudahkan setan melaksanakan politik aduk dombanya. Jika warga sudah melupakan siapa Sang Penciptanya, maka tunggulah datangnya musibah atau bencana. Jangan sampai kita sebagai muslim terpecah-belah sehingga tidak terwujud udang pertama dibalik batu (politik agama dengan tujuan memecah persatuan dan kesatuan umat Muslim) adanya isu atau fakta tentang pandemik corona ini.

Uang dibalik batu kedua  adanya isu atau fakta tentang pandemik corona ini berkaitan dengan politik ekonomi negara kaya dan elit-elit polotik global yang menguasai perekonomian dunia. Buktinya sudah ada di mana kita membeli kembali dengan mahal (tiga kali lipat?) alat pelindung diri (APD) ciptaan kita yang semula kita jual ke China karena merebaknya viris corona di Kota Wuhan China itu.

Dan jika vaksin anti virusnya ditemukan dengan memakai bendera WHO elit politik yang menguasai perekonomian dunia akan menjual dan mengkredit vaksin anti virus corona kepada negara miskin dan berkembang yang kesulitan dana  segar (uang kontan).

Kepada pemerintah pusat dan daerah kita harapkan kebijaksanaannya yang pro rakyat tetapi tetap waspada terhadap penularannya. Kita berharap PSBB sekarang tidak sampai menyebabkan lockdown tetapi benar-benar new normal. Dengan 8 fase pemulihan (dari awal Juni hingga awal Agustus 2020), kita harapkan new normal membantu pemulihan ekonomi masyarakat sehingga tidak terjadi kelangkaan dan kemahalan barang (terutama sembako), atau masuknya barang dari luar dengan harga murah dengan kualitas payah. ** Rafendi

234 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*