Koreografer Internasional Ery Mefri, Kreator Seni Sumbar Harus Kompak

Padang Editor.- Kalau tidak ingin terpinggirkan dari kegiatan seni kontemporer nasional dan internasional, kreator seni kontemporer Sumbar harus kompak.

Hal itu dinyatakan Ery Mefri, koreografer internasional asal dan bermukim di Ranah Minang, dalam bincang-bincang dengan Editor beberapa waktu lalu di Lapau Dt Kardi, kompleks Taman Budaya Sumbar, jalan Diponegoro Padang.

Pagelaran tari Pinyangek Siso Api karya Ery Mefri di Muaro Lasak,
Pagelaran tari Pinyangek Siso Api karya Ery Mefri di Muaro Lasak.

Harus kompak itu, menurut Ery Mefri – penerima Anugerah Kebudayaan tahun 2016 untuk kategori Pencipta, Pelopor, dan Pembaru – bukan saja untuk kreator seni kontemporer yang bermukim di Sumbar saja, juga yang bermukim di rantau, khususnya di Jakarta.

Katanya, di tingkat nasional dan internasional, masing-masing cabang seni punya dewa. Khusus para dewa di Pulau Jawa dan Timur Indonesia, mereka pada kompak.

“Kompak untuk mengangkat kawan-kawannya, dan kompak pula untuk tidak memberi tempat dan ruang kepada kreator seni kontemporer daerah lain, khususnya Sumbar. Berdasarkan pengalaman, saya menyimpulkan, ada diskriminasi untuk kreator seni tari kontemporer asal Sumbar,” ujar Ery Mefri.

Contohnya dirinya. Akhir tahun 2017 lalu, grup tari yang dipimpinnya (Nan Jombang Dance Group), nyaris gagal ikut Eropalia Arts Festival Indonesia 2017 yang digagas Kementerian Pariwisata (Kemenpar), dan dilaksanakan (terutama) di Belgia, dan negara Eropa  lainnya.

Jauh-jauh hari sebelum jadwal kegiatan, semua persyaratan sudah dikirim. Dua minggu sebelum berangkat ke Belgia, dinyatakan syarat tidak lengkap.

Selidik punya selidik, rupanya yang berulah dewa seni tari kontemporer Pula Jawa yang duduk sebagai panitia pengarah pusat di Kemenpar. Modusnya, sebagian persyaratan sengaja tidak dikirim kepada panitia di Belgia.

“Jadi, diskriminasi terhadap kreator seni kontemporer di luar Pulau Jawa itu, memang nyata adanya,” ujar Ery Mefri, yang pada peringatan Hari Pers Nasional (HPN) awal Februari lalu di Padang, menampilkan “Si Panyangek Siso Api”, tari kolosal yang menyatakan bahwa Malin Kundang bukan sosok anak durhaka.

Yang mengherankan dirinya, tambah Ery Mefri, ada kreator seni (sastrawan) berdarah Minang yang duduk sebagai panitia pengarah pusat di Kemenpar. Permainan yang tidak cuciang ini, sebenarnya ia tahu, tetapi kenapa ia memicingkan mata? Apakah ia ingin pula, kreator seni kontemporer Sumbar terpinggirkan dari kegiatan nasional dan internasional?

Mungkin (setelah pulang Haji, Boy G Sakti, anak almahumah Buk Yet – pendiri Grup Tari Gumarang Sakti – tidak aktif lagi), peta kekuatan tari kontemporer kembali ke Sumbar melalui Nan Jombang Dance Group.

Apalagi kini, kreator seni tari kontemporer Eropa mengakui, bahwa dasar gerak tari kontemporer dunia itu adalah gerak-gerak Silat Minang, sebagaimana ditampilkan Nan Jombang Dance Group.

Para dewa tari kontemporer di Pulau Jawa sebenarnya mengakui tetapi hanya di hati.

Memang kenyataannya, tahun 1980-1990-an Sumbar termasuk daerah di luar Pulau Jawa yang diperhitungkan dalam perkembangan seni kontemporer, khususnya Teater dan Tari. Contohnya Bumi Teater dan Grup Tari Gumarang Saksi.

Berangkat dari pengalamannya, yaitu berjuang sendiri “membesarkan” grup tarinya, Ery Mefri tidak ingin grup atau komonitas seni lainnya demikian.

Melalui Ladang Tari Nan Jombang, ia fasilitasi berbagai kreator seni untuk menampilkan karya kreaitfnya.

“Terserah orang menilai, bagus atau tidak. Yang penting sebuah proses kreatif telah dijalani sang kreator bersama grup atau komonitasnya,” ujar Ery Mefri.

Jika demikian adanya, Ery Mefri adalah penerus kebajikan dan kebaikan yang pernah diperbuat almarhum Chairun Harun, sastrawan dan budayawan Sumbar, yang juga Wakil Pemimpin Redaksi Harian Singgalang, dan  Ketua Badan Koordinasi Kesenian Indonesia (BKKNI) Sumbar.

Pada tahun 1980-1990-an, melalui BKKNI Sumbar dan pengaruhnya di brokrasi pemerintahan di provinsi dan sejumlah kabupaten dan kota, almarhum memfasilitasi ke tingkat nasional komonitas seni Sumbar yang potensial. Misalnya Grup Tari Gumarang Sakti, Teater Dayung-Dayung, dan lainnya. Di samping itu, ia galang sponsor untuk mendanai kegiatan Arisan Teater. Bersyukurlah, Sumbar punya Ery Mefri. ** Rafendi

 

 

 

 

422 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*