Koreografer Ery Mefri, Terima Anugerah dan Penghargaan Dari Dua Kementereian RI

Padang, Editor.- Seniman dunia asal Minangkabau, Ery Mefri, tahun ini mendapatkan dua penghargaan dari dua kementeran RI. Pertama dianugerahi penghargaan Kekayaan Intelektual Nasional dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, Minggu 18 Juli 2016. Kedua Anugerah Kebudayaan dan Maestro Seni 2016 tanggal 23 September 2016 lalu dalam ketagori Pelopr, Pnecipta dan Pembaharu.

Koreografer asal Saniang Baka Kabupaten Solok itu diberikan anugerah karena terbukti mampu menginspirasi generasi muda dengan karya-karya tarinya.

Koreografer asal Saniang Baka Kabupaten Solok itu diberikan anugerah karena terbukti mampu menginspirasi generasi muda dengan karya-karya tarinya. Ery mengaku senang sudah dipercaya untuk mendapatkan penghargaan tersebut. Bahkan ia turut mengapresiasi proses penerimaannya.

Ery Mefri dan Angga Djamar bersama Natya Dance Company. Di Chicago, USA
Ery Mefri dan Angga Djamar bersama Natya Dance Company. Di Chicago, USA

“Saya tidak tahu sebelumnya. Surat itu datang tiba-tiba. Saya kira ini cara yang baik dalam memberikan apresiasi,” ucap pendiri kelompok tari Nan Jombang Dance Company itu.

Ery Mefri menilai pemberian anugerah atau penghargaan selama ini kerap menyulitkan insan yang menerima. Mulai dari mengirimkan biodata, kemudian diseleksi tanpa aturan atau standar yang jelas.

Sedangkan Kemenkumham, tidak melakukan hal semacam itu. Mereka merahasiakan calon penerima penghargaan. Lalu menyelidiki secara mendalam, siapa saja yang berhak menerima anugerah tersebut.

“Memang begitu selayaknya pemberian anugerah. Ini pantas ditiru institusi pemerintah yang lain,” kata Ery Mefri.

Anugerah KI merupakan bentuk apresiasi dan penghargaan kepada kreator, inventor, inovator, dan penggiat KI di Indonesia. Orang-orang yang berhak menerima penghargaan tersebut diantaranya insan kreatif, institusi/perusahaan, pelajar SD/SMP serta pemilik hak paten.

Anugerah ini merupakan hasil kerja sama Direktorat Jenderal Kekayaan Intelktual (DJKI) Kemenkumham dan World Intellectual Property Organization (WIPO..

Menyambut penghargaan Kekayaan Intelektual Nasional dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia yang diterima Koreografer Ery Mefri asal Sumatera Barat, anggota DPD-RI H. Nofi Candra, SE menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada seniman yang terus berjuang menularkan ilmu berkesenian dan pengetahuan budaya tradisional  seni tari.

Penampilan kolaborasi  Nan Jombang Dance Company dan Nathya Dan Company di Chicago.
Penampilan kolaborasi Nan Jombang Dance Company dan Nathya Dan Company di Chicago.

Atas usahanya itu, kata Nofi Candra, Koreografer asal Saniang Baka Kabupaten Solok itu dianugerahi penghargaan Kekayaan Intelektual Nasional dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia yang diserhkan oleh wakil Presiden RI Jusuf Kalla.

Penyerahan anugerah tersebut dilakukan di Istana Wakil Presiden Indonesia, Senin 8 Juli 2016. ” Kita patut menyampaikan selamat, karena Ery Mefri menginspirasi generasi muda dengan karya-karya tarinya,” kata senator asal Sumatera Barat itu melalui telepon pintarnya, Selasa (19/7).

Nofi berharap dengan anugerah itu, akan membangkitkan semangat dan kecintaan orang muda Sumatera Barat terhadap berkesenian, khususnya kesenian tradisional yang merupakan hasil kebudayaan Minangkabau.

Senator asal Sumatera Barat yang juga anggota MPR-RI itu bahkan mengaku takjub terhadap seni tradisi Minangkabau, karena banyak nilai-nilai dan falsafah hidup yang tersimpan dibalik keindahan seni tari Minangkabau. “Ery Mefri sejak lama telah berusaha mengangkat nilai-nilai seni tradisi itu mellaui Seni tari. Kita sebagai generasi muda tentu ikut bangga,” ujarnya.

sari-aterEry Mefri yang ditemui di Taman Budaya Sumbar, Jl. Diponegoro 19 Padang, mengaku bangga atas penghargaan yang diperoleh. Namun akan menjadi lebih bermakna ketika bakat berkesenian yang dimilikinya akan memicu lahirnya Ery Mefri – Ery Mefri yang lain di Sumatera Barat. “Perhagargaan ini tentu alan lebih memantik semangat saya untuk melahirkan karya-karya tari yang di apresiasi masyarakat dunia,” ucapnya.

Menurut Ery Mefri yang didampingi penari andalannya, Angga Djamar tersebut juga menjelaskankan, dia bersama Nan Jombang Dance Company baru saja kembali dari mengikuti ivent tari internasional “The Incomplete Gesture” di Chicago, USA. Pada kegiatan itu Ery Mefri dan Nan Jombang Dance Company menampilkan karya kolaborasi dengan Natya Dance Theatre.

Sebagaimana yang ditulis Laura Molzahn pada Chicago Tribune, —- Dua budaya bertemu dengan hasil yang mendebarkan di “The Incomplete Gesture” — kolaborasi baru Natya Dance Theatre dengan di Indonesia Nan Jombang Dance dan mendapat apresiasi tinggi dari masyarakat pencinta tari dunia. “ketika dua budaya yang datang bersama-sama, merupakan mata air yang baik untuk hati dan pikiran, karena mencapai rasa menakjubkan simpati dan sesuai—,” tulis Laura Molzahn yang merupakan salah seorang kritikus tari dunia.

Berbagai karya Ery Mefri yang telah mendunia dan penghargaan yang berhasil diraihnya pantas menjadi kebanggaan insan seni di daerah ini, termasuk dari lembaga terkait dan Pemprov. Sumbar. Namun kenyataannya tidaklah demikian karena tak pernah muncul di media massa apresiasi terhadap upaya perjuangan Ery Mefri dalam mengharumkan nama Sumatera Barat melalui karya tari dari tokoh dan Pemprov Sumbar dan lembaga lainnya. ** Rhian

 

1242 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*