Koreografi Onduo Dalam Gorak, Jejak Barabah dan Hijrah Pukau Penonton Kaba Festival V




Tari Jejak Barabah karya Evi Evi Nofrianti di Kaba Festival V.
Tari Jejak Barabah karya Evi Evi Nofrianti di Kaba Festival V.

Padang, Editor.- Penampilan tiga koreografi yang bertolak dari seni tradisi Riau, Minangkabau dan Jawa Timur pada malam ketiga Kaba Festival, Rabu malam (28/11) membuat penonton terkesima, sehingga tak satupun yang keluar gedung pertunjukan Ladang Tari Nan Jombang sebelum pementasan berakhir.

Koregrafi Onduo karya Dasrikal.
Koreografi Onduo karya Dasrikal.

Pagelaran Kaba Festival V yang merupakan salah satu kegiatan Silek Art Festival dari Indonesiana Flatform, program pengembangan dan pelestarian budaya Dirjen Kebudayaan Kementerian Kebudayaan RI itu diawali dengan penampilan karya  Dasrikal, AMd, SN yang berjudul Onduo Dalam Gorak.

Onduo Dalam Gorak produksi Rumah Seni Balai Proco, Riau, yang didukung oleh lima orang penari dengan penata musik Riko Setiawan memukau penonton dengan lantunan  lagi taradisi Melayu Riau yang ritmis dan magis, diiriringi gerak tari kotemporer yang bertolak dari gerak tari tradisi. Onduo merupakan sastra lisan yang selalu dilantunkan menggunakkan kata nasehat atau petuah baik, Tujuannya adalah memberi sebuah pengajaran agar kelak hidup lebih terarah. Di tangan Dasrikal kesenian tradisi tesebut berubah menjadi sebuah repertoar yang pantas diapresiasi dan diacungkan jempol.

Pada penampilan kedua tampil Evi Nofrianti, S.Sos dengan koroegrafinya Jejak Barabah yang didukung oleh dua penari wanita dan tiga orang penari pria. Tari Jajak Barabah produksi Rumah Gadang Dance Company yang bersanggar di Cupak, Kabupaten Solok tersebut, melalui dendang dan music yang ditata Nanda Chabiak, sepertii mengajak penonton mengenang kembali “Si Barabah” Huriah Adam (Almarhum) yang hilang bersama pesawat Merpati di Samudera Indonesia, tepatnya di sekitar pulau Katang-Katang, Pesisir Selatan di awal decade 70-an.

Pemimpin Nan Jombang, Ery Mefri saat diwawancaai awak media seusai pementaran Kaba Festival V pada hari ketiga.
Pemimpin Nan Jombang, Ery Mefri saat diwawancaai awak media seusai pementaran Kaba Festival V pada hari ketiga.

Penggalan lirik dendang saluang — hilang kamano kadicari, lautan sajo bakuliliang — membuat penonton hanyut dalam keheningan, meski terkadang gerak tari dan music yang menghentak beberapa kali muncul tiba-tiba pada pagelaran tari yang kental bernuansa gerak silat dan tari Minang. Diantaranya tari piring  dengan lilin menyala di awal koreogari karya Evi Nofrianti yang telah berkiprah di berbagai iven tari nasional dan internasional tersebut.

Penampilan koreogafi ketiga yang tak laha menakiknya adalah tari Hijrah karya Rianto, koreografer asal Banyumas, Jawa Timur yang kini berdomisi dan berkarir di Tokyo, Jepang. Tari garapan Rianto bertolak dari seni tari tradisi Banyumas,  Lengger Lanang yang identic dengan tembang Jawa Timur yang ritmis dan magis.

Pada gelaran malam ini, Kamis (29/11), Kaba Festival akan menampilan dua koregrafi, yaitu tari Kato karya Joni Andra, produksi Impressa Dace Company Padang dan tari Ketuk Tilu Duet karya Gerard Mosterd dari Belanda. ** Rhian

187 Total Dibaca 8 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*