Korban Banjir Bandang Garut, Jual Bantuan Untuk Kelangsungan Hidup

Garut, Editor.- Sebanyak 156 Kepala Keluarga (KK) dari Korban banjir bandang kabupaten Garut tidak dievakuasi belum tersentuh bantuan dari Pemerintah Daerah Kabupaten Garut, Pemprov Jabar maupun pemerintah pusat.

Hal tersebut diungkapkan Ketua Karang Taruna DesaHaurpanggung Kecamatan Taronggong Kidul, Dani Mutopa kepada Berita Editor, saat ditemui di Cimacan, (25/10).

Menurut Dani, pasca banjir bandang yang melanda Kabupaten Garut, kampung Bojong Sudika atau Cimacan RW 19merupakan zona merah banjir terparah dengan menelan 11 orang korban jiwa dan  6 orang dinyatakan hilang.

sari-aterLebih lanjut dikatakan Dani, di Kecamatan Tarogong Kidul korban banjir berjumlah sekitar 1028 KK yang sudah dievakuasi oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut.Dan yang tidak dievakuasi 156 KK ini, hanya mendapat bantuan dari perusahaan swasta, donator, yayasan, pondok pesantren dari berbagai daerah yang langsung memberikannya kepada wargs RW 14 RT 01.

Untuk kelangsungan hidup, kata Dani sebagian dari mereka menjual bantuan yang didapatnya. Saat ini mereka masih menumpang dirumah warga sekitar.

Sangat tragis, bantuan yang datang ke Pemkab Garut dari berbagai daerah, tapi kami korban banjir bandang belum mendapatkan bantuan tersebut,” ujar Dani.

Sementara itu, Pemerhati Kebijakan Publik, Wahyu Samsudin, SH, mengatakan sudah semestinya korban banjir bandang menjadi tanggungjawab pemerintah yang tidak membeda-bedakan atau memilah, jarna bantuan yang disalurkan ke pemkab Garut untuk para korban banjir. Pada saat kami memberikan bantuan di Kp.Cimacan yang tidak dievakuasi, kami sempat berbincang-bincang dengan korban banjir, ternyata mereka hanya mengandalkan bantuan dari donatur, ini sangat memprihatikan,”  ungkap Wahyu. ** Edwandi

960 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*