Kontraktor PT WMK Diingatkan, Agar Cepat Tuntaskan Masalah Revitalisasi Puluhan Rumah Gadang

Gatot Joko Sungkowo, Jum’at (3/7) saat meninjau kegiatan revitalisasi di Kawasan Saribu Rumah Gadang.
Gatot Joko Sungkowo, Jum'at (3/7) saat meninjau kegiatan revitalisasi di Kawasan Saribu Rumah Gadang

Solok Selatan, Editor.- Pelaksana proyek revitalisasi 33 unit rumah gadang di Solok Selatan, diminta untuk segera dapat menyelesaikan permasalahan dengan masyarakat. Baik spesifikasi kayu untuk bangunan rumah adat, material di halaman rumah gadang, Ruang Terbuka Hijau (RTH), Medan Nan Bapaneh, termasuk masalah volume pekerjaan.

Ditegaskan Kasi Pelaksanaan Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sumbar, Gatot Joko Sungkowo, pertengahan Juli 2020 ini seluruh masalah pembangunan revitalisasi dengan nilai anggaran APBN sekitar Rp68 miliar harus tuntas. Jika tidak, besar kemungkinan anggarannya akan ditarik Pemerintah Pusat. Untuk itu, jangan sampai proyek terbengkalai dan tidak selesai dilaksanakan pihak kontraktor. Karena setiap masalah harus ada solusi dengan cepat.

“Kita tegaskan, jangan sampai bermain-main dalam peningkatan progres volume kegiatan revitalisasi. Termasuk masalah kualitas, spesifikasi kayu dan lainnya,” tegas Gatot Joko Sungkowo, Jum’at (3/7) saat meninjau kegiatan revitalisasi di Kawasan Saribu Rumah Gadang (SRG) itu.

Dia menegaskan, seluruh permasalahan harus selesai. Karma ia tidak ingin pekerjaan restorasi ini terbengkalai. Sebab nantinya akan jadi duta wisata di Sumbar. Masalah kayu harus mengacu standar kayu yang layak. Kontraktor dinilai kurang berkoordinasi dengan masyarakat kaum melalui sosialisasi, sehingga terjadi polemik kecil yang semestinya tidak terjadi.

“Target dan progres harus dipacu. Jangan lalai dalam kegiatan, segera selesaikan hambatannya. Volume kegiatan saja belum sesuai dengan apa yang kita harapkan, saya kevewa sekali,” tegasnya.

Asisten III Pemkab Solok Selatan, Hamdani menjelaskan, Pemkab Solsel mendukung percepatan pembangunan sangat ditunggu, dengan catatan berkualitas dan bermutu tinggi. Sesuai yang tertera dalam perjanjian kerja revitalisasi rumah gadang dan memecahkan permasalahan dan hambatan yang terjadi selama ini.

Persoalan ini hendaknya menjadi pelajaran dalam pelaksaan restorasi 33 unit rumah gadang.  Agar tidak terkendala dan dapat diselesaikan dalam waktu yang sudah ditetapkan dalam kontrak dengan pihak perusahaan pemenang tender.

Terpisah, Pimpinan PT Wisana Matra Karya (PT WMK), Miko, berdalih, aset Pemkab bukan tanggung jawab dia merobohkan. Dia mengatakan ada telepon dari Kejaksaan, jangan dirobohkan. Ada surat izin penghapusan aset.

Banyak hal yang membuat pengerjaan terlambat kegiatannya. Koordinasi dilapangam akan ditingkatkan lagi, sehingga target penyelesaian revitalisasi sesuai dengan yang terkontrak.

“Ini kendala kami dilapangan,” katanya. ** Natales Idra

131 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*