KONI Sumbar Tak Bantu Sandra ke Kejuaraan Angkat Berat Asia?

Padang, Editor.- Sandra Diana Sari, atlet angkat berat Family Barbell Club (FBC) lolos Seleksi Nasional (Seleknas) yang dilaksanakan di Bandung 15-18 Maret 2017 lalu. Sandra lolos seleknas dan  juara satu di kelas 52 kg mengalahkan lifter putri Jabar, Lampung dan Kalteng. Prestasi itu membuat dia berhak mengikuti Kejuaraan Angkat Berat Asia yang akan dilaksanakan, 1-5 mei 2017 di GOR Jalak Harupat, Soreang Kabupaten Bandung, Jabar.

Terkait keberangkatan Sandra ke Kejuaraan Angkat Berat Asia Family Barbell Club mengajukan dana ke KONI Sumbar melalui pengrov PABBSI Sumbar dan tetapi tak direspon oleh KONISumbar  tanpa penjelasan atau jawaban surat.

Dari sumber resmi yang enggan ditulis jati dirinya menjelaskan, perhatian KONI Sumbar pada atlet angkat berat sangat kurang sekali. Baik dalam pembinandan biaya  latihan, maupun dalam persiapan dan pemberangkatan atlet yang akan mengikuti seleknas maupun kejuaraan tingkat nasional dan internasional.

Dalam keberangkatan Sandra mengikuti Seleknas yang dilaksanakan di Bandung pertengahan Maret lalu misalnya. Tak ada bantuan dari KONI Sumbar, Tiket Sandra, pelatih dan manejer dibelikan oleh salah seorang donatur. Sementara biaya selama mengikuti seleknas dibantu oleh Walikota Padang, Mahyeldi Ansharullah dan beberapa donatur lainnya.

Deriswan,  mantan atlet angkat berat Sumbar yang kini dipercaya sebagai pelatih PABBSI Provinsi Riau, sangat kaget dan prihatin begitu mengetahui kalau keberangkatan atlet angkat berat Sumbar untuk mengikuti seleksi nasional (Seleknas), 15 Maret, 2017 lalu tanpa ada mendapat bantuan saluran dana dari KONI Sumatera Barat.

“Kalau kami di PABBSI Riau, semua biaya kebutuhan atlet angkat berat saat mengikuti Seleknas dibantu KONI Riau,” kata Dariswan yang dihubungi  melalui selulernya, Minggu, 23 April 2017.

Jadi aneh bin ajaib juga, lanjut Dariswan, jika KONI Sumbar tak menyalurkan bantuan ke atlet angkat berat Sumbar yang mengikuti seleknas.

“Maaf ya, dana itu uang APBD yang dititipkan di Dispora dan disalurkan oleh pengurus KONI dan bukan uang nenek moyangnya ketua KONI Sumbar,” kata peraih medali emas di PON Jakarta ini.

Untuk diketahui ya, kata Dariswan lagi, seleksi nasional, merupakan ajang pertarungan sang juara untuk uji kekuatan agar bisa lolos dan berhak mengawakili negara Indonesia ini di kejuaraan Asia.

“Jadi Seleknas, jauh lebih bergengsi daripada kejurnas dan ngawur benar Ketua KONI Sumbar yang tak menyalurkan bantuan ke atlet angkat berat, Sandra Diana Sari yang ternyata lolos dan seharus menjadikan kebanggaan, karena Sandra turun membela Indonesia di kancah olahraga angkat berat tingkat Asia,” kata mantan atlet Sumbar ini yang hengkang ke Riau, karena disisihkan di Sumbar.

Kemudian, kata Dariswan, sebelumnya dirinya mendapat informasi dari Suluhmi Harefa pelatih Sandra Diana Sari, yang menyebutkan kalau dirinya dan Sandra Diana Sari dilepas Gubernur Sumbar, beberapa hari sebelum berangkat mengikuti Seleknas.

“Jadi sangat nggak masuk akal, kalau gubernur melepas keberangkatan atlet tanpa ada bantuan dana dari KONI Sumbar dan ini pasti ada persoalan aneh di KONI Sumbar,” kata Anak Nagari Teluk Bayur ini.

Seharusnya, KONI Sumbar bangga punya stok atlet angkat berat, seperti Sandra Diana Sari yang berpotensi untuk memperkuat Kontingen Sumbar di PON Papua, 2020 mendatang.

“Jadi, kalau KONI Sumbar itu mau bicara PON, harus dari sekarang membina dan membantu persiapan atlet. Kenapa? Karena membina dan melatih atlet tu bukan seperti membalik telapak tangan atau bin salabim dan saya minta masyarakat olahraga menggugat KONI Sumbar, yang tak peduli atlet dan lebih mementingkan kepentingan personal pengurusnya sendiri,” papar Dariswan sembari menambahkan, pengurus KONI Sumbar itu memperbanyak rapat untuk menyedot dana APBD, diluar RAB.

Ketua Umum KONI Sumbar, Syaiful, SH, MHum yang dihubungi lewat telepon selulernya untuk mengkonfirmasi masalah ini mengatakan, tidak benar KONI Sumbar tidak merespon permohonan bantuan yang diajukan Pengprov PABBSI Sumbar untuk keberangkatan Sandra mengikuti Seleknas dan Kejuaraan Angkat Berat Asia di Bandung. Hanya saja bantuan itu tentu tidak bisa serta merta diberikan begitu permohonan diajukan.

“Setiap permohonan bantuan dari cabang olagraga yang diajukn ke KONI Sumber harus sesuai dengan ketentuan dan persyaratan yang telah ditetapkan. Baru kemudian diproses apakah layak diberi bantuan atau tidak. Begitu juga dengan permohonan yang bantuan yang diajukan Pengprov PABBSI Sumbar. Minta uang sama orang tua sendiri saja belum tentu langsung diberi,” kata Syaiful dengan nada bergurau.

Lebih lanjut dikatakan, terkait bantuan untuk keberangkatan Sandra untuk mengikuti Kejuaraan Angkat Berat Asia ke Bandung, Pengprov PABBSI Sumbar harus melengkapi semua persyaratan. Diantaranya rekomendasi dari PB PABBSI tentang keikutsertaan Sandra pada Kejuaraan.Tingkat Asia di Bandung tersebut.

“Sebaiknya masalah ini ditanyakan kepada Ketua Pengprov PABBSI Sumbar agar persoalannya tidak simpang siur dan jadi polemik,” lanjut Syaiful.

Ketua  Pengprov PABBSI Sumbar, Busrizen yang dihubungi lewat telepon selulernya mengatakan, pihaknya telah mengajukan permohonan bantuan untuk Sandra yang mengikuti Seleknas dan Kejuaraan Angkat Berat Asia di Bandung bulan lalu. Namun setelah itu dia belum lagi bertemu dan berkoordinasi dengan KONI Sumbar.

“Saya belum bisa mengatakan keikutsertaan Sandra pada Seleknas dan Kejuaraan Tingkat Asia di Bandung tidak dibantu oleh KONI Sumbar karena belum bertemu dan berkoordinasi dengan Ketua Umum KONI sejak permohonan bantuan diberikan,” kata Busrizen.

Menurut dia, tidak atau belum turunnya bantuan untuk Pengprov PABBSI Sumbar buat keikutsertaan Sandra pada Seleknas dan Kejuaraan Tingkat Asia mungkin karena KONI Sumbar belum punya dana atau dana hibah dari Pemprov Sumbar belum cair. Untuk itu dalam waktu dekat Bisrizen akan menghadap Ketua Umum KONI Sumbar guna mengetahui persoalan yang sebenarnya.

“Biasanya bila dana KONI Sumbar belum cair, keberangkatan atlet angkat berat ke berbagai iven dicarikan saja dulu biayanya oleh Pengprov PABBSI Sumbar. Setelah dana hibah KONI Sumbar cair biaya itu akan dibayarkan,” jelas Busrizen, ** Tim

1506 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*