Kondisi Rumah Dinas Mantan Ketua DPRD Sumbar Menyedihkan

Padang, Editor – Rumah rumah dinas (rudin) mantan Ketua DPRD Sumbar yang terletak di kawasan Padang Baru Timur, saat ini seperti luput dari perhatian kalangan anggota DPRD Sumbar sendiri. Padahal, fungsi pengawasan yang melekat di tubuh mereka juga dapat digunakan untuk mengkritisi kebijakan pimpinan dewan ataupun eksekutif di daerah ini.

Tapi, kini faktanya mereka seakan bungkam dan tutup mata terhadap persoalan tersebut.  Rudin yang yang terletak di kawasan ruas jalan Raden Saleh – Pasar Alai (depan mesjid Raya Sumbar) itu mestinya dapat dirawat atau diperbaiki untuk dialih fungsikan, justru dibiarkan merana dengan kondisi cukup

Pantauan dari luar, atap bangunan pos jaga yang terletak di sayap kanan bangunan rumah saat ini tampak mulai keropos dan terancam ambruk. Termasuk, dinding depan bagian bawah yang ditumbuhi lumut hitam pekat dan tebal, seakan membuktikan bahwa bangunan rumah ini benar-benar tak pernah tersentuh perawatan.

“Dikala senja datang menjelang dan cahaya mentari mulai temeram, beberapa pedagang kaki lima yang berjualan di sekitar lokasi bergegas menitipkan barang dagangannya di halaman depan rumah itu. Tapi, begitu matahari pagi mulai menyingsing, mereka kembali menarik barang dagangannya untuk dipajang di pinggir trotoar,” kata Rahmad, warga Padang Baru Timur, menuturkan keprihatinannya, Rabu lalu (16/).

Bagi Rahmad, bangunan yang dulunya duperuntukkan buat ketua dewan ini harusnya dapat dialih fungsikan, seperti dijadikan mess dan atau sejenisnya. “Untuk itu, kita berharap, anggota dewan yang sering bersuara lantang mengkritisi persoalan ekternalnya, sesekali berani mengkritisi persoalan internal sendiri, seperti rudin ini. Sebab, jika kondisi gedung itu tetap dibiarkan berlarut, lama-lama bisa jadi rumah dinas ‘hantu’ dan merusak lingkungan,” katanya.

Menurut catatan wartawan Editor dinas ketua DPRD Sumbar, rudin itu pernah dihuni beberapa mantan Ketua DPRD Sumbar tempo dulu, seperti Johari Kahar, Nur Bahri Pamuncak, Arwan Kasri, Masful (mantan Wakil Ketua) dan terakhir Yul Teknil (setahun kemudian pindah ke rudin di kawasan Jl. Sudirman). Sejak itu, rudin tersebut dibiarkan merana hingga rumput taman di depannya mulai merimba.

Seorang pejabat sekretariat DPRD Sumbar yang sempat dihubungi membenarkan, rudin tersebut kurang mendapat perhatian dan perawatan oleh pihak eksekutif maupun legislatif. Terlebih lagi, sejak gempa besar tahun 2009 lalu, rudin tersebut mengalami rusak berat di bagian dalam dan tak terlihat adanya keinginan untuk merawat sekalgus memperbaikinya.

“Tapi, yang jelas rudin itu tetap ada yang menjaga. Dulu dijaga oleh Haryadi bersama seorang staf sekwan lainnya, sekarang Haryadi sudah pindah. Kalau ada barang dagangan PKL yang masuk ke dalam pekarangan rudin, mungkin hanya kebetulan mereka berteman dengan

Sementara itu sumber lain menyebutkan, Pemprov Sumbar pernah meminta kepada pimpinan dewan untuk mengambil alih pengelolaan dan perawatan rudin tersebut, beberapa tahun lalu. “Namun, bagaimana keputusannya, apakah dikabulkan atau tidak, saya tak tahu persis,” ucapnya terpisah. ** Edi Martawin.

1124 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*