Kondisi Asrama Putri di Sioban Sudah Sangat Memprihatinkan

Asrama putri di Sioban yang kondisinya sudah sangat memprihatunkan.
Asrama putri di Sioban yang kondisinya sudah sangat memprihatunkan.

Mentawai, Editor.- Kondisi  bangunan asrama putri milik dari tujuh desa  se- Kecamatan Sipora Selatan, bantuan dari pemerintah pusat melalui  Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM), pada saat ini sudah sangat memprihatinkan. Selain itu, pengawasan terhadap  siswi yang tinggal disana sangat minim.

Asrama putri di desa Sioban sudah kurang layak untuk ditempati oleh siswi SMA dan karena fasilitas penerangan, kamar mandi dan toiletnya tidak dapat digunakan lagi.

Salah satu Siswi SMAN 1 Sipora Arlina (18) mengatakan, sejak tahun 2018 penerangan listrik asrama ini sudah tidak nyala dan kamar mandi serta toilet sudah rusak, kami yang tinggal disini ada 14 siswi, setiap kamar ada 2 orang dari 7 kamar.

“Kami yang bertempat tinggal disini berasal dari desa boitumoga, Mara, nem-nem, Saureinu Kecamatan Sipora Selatan dan desa Goisoinan-Pogari Kecamatan Sipora utara,” kata Arlina.

Terpisah, Mardianis (55) Ibu rumah tangga yang tinggal tidak jauh dari asrama putri ini mengatakan, dia sangat prihatin melihat siswi SMAN 1 Sipora  dan SMP yang tinggal di asrama itu, dimana fasilitas asrama itu sudah rusak, termasuk penerangan lampu listrik sudah lama tidak ada dan kurangnya pengawasan terhadap siswi yang ada di sana.

“Pada pukul 22.00 WIB saya selalu mengingatkan tamu- tamu yang berkunjung, supaya pulang karena besok pagi anak pelajar itu akan sekolah, akan tetapi tamu itu masih aja nongkrong.  Aasrama tanpa pengawasan ini, cukup memprihatinkan.  Apalagi yang tinggal disana adalah siswi. Dulunya asrama ini diawasi oleh salah satu guru  SMP. Tetapi setelah guru itu ada rumah dia pindah dan diawasi guru lainnya,” ucapnya.

Sementara Kepala Desa Sioban Artius menjelaskankan,  mengenai hal renovasi asrama itu, akan direalisasikan anggarannya pada tahun 2021. Hal ini terkait pendidikan , pihak pemerintah kecamatan dan desa bertanggung jawab penuh.

Untuk pengawasan Asrama putri telah ditetapkan oleh Kepala SMPN 1 Sipora yang berada disamping asrama. Maka itu kami pihak pemerintah desa menunggu laporan mengenai apa yang kurang di asrama itu. .

“Fungsi, ditunjuknya pengawas itu ialah, untuk mengawasi anak-anak supaya tidak terjadi hal yang kurang baik. Bila terjadi hal yang tidak baik pengawasnya harus lapor ke dusun atau pemerintah desa” terang Kepala Desa Sioban Artius . ** Yanto/Jumelsen

466 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*