Komisi V DPRD Rapat Kerja Dengan Kamenag Sumbar

Padang, Editor.- Terkait pelaksanaan Haji tahun 2017 ini, Komisi V DPRD Provinsi Sumatera Barat yang dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Sumbar Ir Arkadius Dt Intan Bano melakasanakan rapat kerja dengan Kanwil Kamenag Sumbar yang dihadiri  oleh Kakanwil Kemanag Sumbar Salman K .Memet  dan beberapa orang kabidnya.

Wakil Ketua DPRD Sumbar Ir Arkadius Dt Intan Bano dalam rapat kerja tersebut mengatakan, jangan ada lagi ketua kloter,  khususnya yang tidak bisa berbahasa Ingeris dan bahasa Arab. Sehinggga perjalanan haji terkendala karena ketidakmampuan berkomunikaksi dengan bahasa Arab dan bahasa Inggris.

Menurut Arkadius, sering terjadi jemaah haji yang sudah tua dan tidak bisa berjalan  membutuhkan kursi roda dalam pelaksanaan umroh wajib. Pelaksanaan ibadah ini membutuhkan bantuan.

“Biasanya tim haji Indonnesia tidak mau melayani ini, tolong diperhatikan,” ujar Arkadius.

Kakanwil Kamenag Sumbar Salman K Memet pada kesempatan ini juga menyampaikan, kita sudah menyampaikan kepada KBIH sebagai pengelola, bahwa tugasnya hanya sampai di KBIH, alau sudah naik bis sudah tanggung jawab embarkasi yang ada panitia. Bila ada diantara jemaah itu pengurus atau dipercayakan oleh KBIH, dia hanya sebagai jemaah sampai kembali dari tanah suci.

“Tidak ada lagi peran KBIH dan yang berperan disana sudah ditugaskan oleh pemerintah 5 orang petugas kloter,” ujar Salman .

Pada kesempatan ini Kabid PHU Kamenag Sumbar H Afrijal mengatakan, gelombang I  jemaah haji  embarkasi Padang sebanyak 13 kloter yang berangkat dari tanggal 27 sampai 10 Agustus 2017, Gelombang kedua tanggal 11s/d 15 Agustus 2017 sebanyak 3 kloter. Sementara kuota jemah haji dan petugas Provinsi Sumatera Barat pada tahun 2017 ini, sebanyak 4628 orang, Provinsi Bengkulu sebanyak 1641 orang, petugas`kloter sebanyak 80 orang.

Sementara itu, Ketua Komisi V DPRD Sumbar Hidayat menyoroti masalah koordinasi internal. Kalau sudah sampai ke kloter itu sudah menjadi tanggung jawab kloter prosesi Ibadah itu . Berikan sanksi kalau KBIH ada yang nakal, karena ini adalah untuk kemanan dan kenyamanan bersama.

“Seperti jadwal melontar jumrah, ada yang nyelonong saja padahal jadwalnya  melontar sudah diatur oleh Kerajaan Arab Saudi dan yang bertangung jawan dalam hal ini adalah petugas` kloter,” ujar Hidayat . ** Herman.  

550 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*