Komisi II DPRD Sumbar Sidak ke Samsat, Hanya Berani Pada Biro Jasa?

Padang, Editor.- Inspeksi mendadak (Sidak) anggota Komisi III DPRD Sumbar ke kantor Sistem Administrasi Satu Atap (Samsat) Padang, Rabu (3/8) kemarin mengundang komentar beragam kalangan masyarakat. Ada yang memuji dan bahkan ada pula diantaranya yang justru mempertanyakan maksud dan tujuan serta target sebenarnya dari sidak tersebut.

Menurut mereka, kalau memang maksud dan tujuannya untuk membantu meringankan beban rakyat kecil, mengapa justru Biro Jasa-nya yang dipersoalkan. “Anggota dewan itu beraninya cuma pada biro jasa. Sementara yang lain dan lebih besar pengaruhnya justru tidak berani mereka usik,” kata Ramli (bukan nama sebenarnya), mantan pengusaha biro jasa di Padang, Kamis (4/8).

13882637_1725493564370100_3464475321919446357_nDikatakannya, biro jasa itu sasarannya adalah orang yang banyak duitnya dan bukan rakyat kecil dengan penghasilan yang pas-pasan. Sebab, orang banyak duitnya cenderung ingin lebih simple dalam berurusan dan suka minta bantuan orang lain. Meski harus mengeluarkan duit dengan jumlah yang tak sedikit, bagi mereka yang penting semua urusan cepat selesai.

“Beda dengan orang yang dengan duit pas-pasan, takkan bakal mau minta bantuan orang lain yang mengharuskannya merogoh kocek tambahan. Terlebih lagi, dalam situasi keuangan yang makin payah sekarang, mana mungkin mereka mau berurusan dengan biro jasa, kecuali kaki tangannya orang-orang berduit,” ujar Ramli.

Ramli menguraikan pengalamannya berurusan di kantor Samsat Padang di komplek GOR H. Agussalim yangdijaga ekstra ketat oleh petugas bersenjata laras panjang itu. Terkadang dia juga harus bolak-balik ke kantor Samsat (Dirlantas) Jalan Nipah untuk keperluan cek fisik kendaraan roda empat dengan mengorbankan waktu dan biaya. Termasuk biaya siluman yang dipungut oknum petugas tanpa tanda terima.

“Kalau boleh kita menyebut, saat ini penggunaan istilah Samsat seakan sudah berganti nama menjadi Sistem Administrasi Dua Atap (Sadap). Sebab, faktanya masyarakat yang berurusan dalam hal PKB dan BBN-KB ini mesti bolak balik pada dua tempat (GOR H.Agussalim dan Jalan Nipah),” tambahnya.

Kedatangan anggota Komisi III DPRD Sumbar yang dipimpin Ketuanya Iswandi Latif, bersama anggotanya seperti Albert Indra Lukman dan HM. Nurnas secara mendadak itu sempat mengagetkan sejumlah petugas dan pegawai Samsat Padang di Komplek GOR H.Agussalim Padang. Mereka datang, terkait banyaknya keluhan warga yang berurusan dengan biro jasa dengan memungut biaya dari Rp.300 ribu hingga Rp.500 ribu/kendaraan di luar biaya yang tertera pada PKB-BBN-KB. ** Martawin

972 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*